Sukses

Kakak Beradik Kompak Bisnis Sabun Sejak Pandemi COVID-19, Tepis Penyandang Down Syndrome Tak Bisa Bekerja

Liputan6.com, Jakarta Sekumpulan ember dan botol tertata rapi di atas meja putih di dapur kecil Simon Vanderloo. Sementara ia memanaskan satu wadah besar minyak kelapa dalam microwave, kakak perempuannya, Caroline Short, dengan hati-hati mengukur campuran minyak esensial beraroma segar.

Dilansir dari CTV News, kakak beradik yang berasal dari New Westminster, BC ini membuat sabun buatan tangan setiap hari Selasa. Itu telah menjadi rutinitas yang mereka lakukan bersama sejak awal pandemi.

"Kami mulai membuat sabun selama COVID-19 ketika Simon dan saya memiliki sedikit waktu luang ekstra," kata Short.

"Kami belajar bagaimana membuatnya bersama dan segera menyadari bahwa Simon sangat ahli dalam hal itu."

Vanderloo berusia 28 tahun dan hidup dengan down syndrome, yang secara alami terjadi ketika seseorang memiliki salinan ekstra kromosom 21 penuh atau sebagian.

Short selalu percaya pada potensinya dan sering bertanya-tanya bagaimana rasanya memulai bisnis dengannya.

"Ketika saya menemukan bahwa membuat sabun adalah kegiatan yang baik untuk kami berdua, saya berpikir, 'Mengapa kita tidak mencoba membuat sesuatu yang lebih besar dengan itu?'" kata Short.

Bersama Vanderloo yang juga ingin berbuat lebih banyak, duo itu menciptakan sebuah perusahaan bernama Simon's Soapbox.

Ide di balik nama tersebut adalah bahwa bisnis tersebut adalah platform yang dapat digunakan Vanderloo untuk menonjolkan dan membagikan semua kemampuannya.

"Sejak awal saya ingin menjadikan Simon sebagai pusat dari bisnis kami. Bisnis ini hampir seperti suara Simon, berusaha untuk menjadi kreatif dan menunjukkan kepada orang-orang cara mendengar yang berbeda dari Simon dan menunjukkan semua yang dapat kami lakukan bersama," kata Pendek.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Menjual Sabun di e-Commerce

Meluncurkan sebuah start-up tidaklah mudah, tetapi kakak beradik ini bertekad untuk membuatnya berhasil. Mereka tidak hanya mulai memproduksi sabun dalam jumlah besar, mereka juga mendesain kemasan mereka sendiri dan mengamankan situs web untuk e-commerce.

Sementara Vanderloo terkadang bergumul dengan pidatonya, antusiasmenya terhadap perusahaannya tidak dapat disangkal. Ia sangat menyukai bagaimana mereka sekarang memproduksi lima jenis body bar yang berbeda dan satu sabun yang dibuat khusus untuk membersihkan dapur.

Short mengatakan bahwa bisnis tersebut telah membantu saudara laki-lakinya mendapatkan penghasilan kecil dan tujuan baru. Ia juga percaya bahwa mereka membantu memicu percakapan tentang manfaat mempekerjakan penyandang disabilitas perkembangan.

"Banyak orang menganggap akomodasi di tempat kerja sangat menantang dan memerlukan banyak usaha, tetapi dengan sedikit rasa ingin tahu, pekerjaan belajar dan mendengarkan dapat dengan mudah diubah dan diakses."

3 dari 4 halaman

Membantu Meningkatkan Inklusivitas di Kanada

Menurut Perhimpunan Down Syndrome Kanada, lebih dari 50 persen orang dengan kondisi tersebut berjuang untuk mendapatkan pekerjaan meskipun memiliki keterampilan yang dicari oleh banyak pemberi kerja.

Organisasi itu mengatakan orang dengan sindrom Down sering dianggap kurang mampu dan kurang berharga di dunia kerja.

"Saya ingin mendorong orang untuk berpikir secara berbeda tentang disabilitas dan tentang bagaimana kita dapat menjadikan tempat kerja kita lebih baik karena inklusi bermanfaat bagi semua orang pada akhirnya," kata Short.

 

4 dari 4 halaman

Menjual Sabun di Pameran Kerajinan

Dengan bantuan saudara perempuannya, Vanderloo sering menjual sabun di pasar petani dan pameran kerajinan di Metro Vancouver. Selain mempromosikan produknya, ia menggunakan kesempatan itu untuk membagikan kisahnya guna mendobrak stereotip.

Short mengatakan ketika pelanggan berbicara dengan saudara laki-lakinya, yang dikenal dapat meringankan suasana hati dengan lelucon yang lembut, ia dapat melihat mereka mulai berpikir secara berbeda karena asumsi mereka tentang dirinya mulai berubah.

Menggeser persepsi orang dan merayakan kontribusi penyandang disabilitas perkembangan adalah dasar dari Simon's Soapbox.

Mengenai fokus perusahaan ke depan, baik Short maupun Vanderloo berharap dapat mengembangkan bisnis sehingga mereka dapat mempekerjakan orang lain yang membutuhkan pekerjaan yang berarti.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.