Sukses

PBB: Penyandang Disabilitas Digunakan Sebagai Tameng Manusia oleh Rusia

Liputan6.com, Jakarta Komite PBB untuk Hak-hak Penyandang Disabilitas (CRPD) telah menyerukan evakuasi mendesak para penyandang disabilitas yang tinggal di lembaga-lembaga di wilayah Ukraina di bawah kendali Rusia.

Dilansir dari BBC, badan hak asasi manusia itu mengaku telah menerima laporan tentang orang-orang yang digunakan sebagai perisai manusia dan akses mereka ke perawatan dasar ditolak.

Laporan tersebut menyebutkan bahwa setidaknya 12 orang tewas di salah satu fasilitas di wilayah pendudukan. Namun Federasi Rusia tidak memberikan bukti apa pun atas laporan tersebut.

Selama konferensi persnya, Komite PBB untuk Hak Penyandang Disabilitas mengatakan "sangat prihatin" tentang keselamatan penyandang disabilitas di lembaga-lembaga di Ukraina dan wilayah pendudukan.

Wakil ketua, Jonas Ruskus, mengatakan agresi Rusia telah membuat situasi yang sudah buruk menjadi jauh lebih buruk, dengan orang-orang dengan ketidakmampuan belajar dan anak-anak penyandang disabilitas berada dalam situasi berisiko.

Anak kurang gizi

BBC menemukan anak-anak yang kekurangan gizi parah diabaikan dan kesakitan, remaja diikat ke bangku dan orang dewasa yang ada di dipan.

BBC memberikan bukti di salah satu audiensi tentang pengalaman para penyandang disabilitas pada saat perang di Ukraina bulan lalu.

Olena Zelenska, Ibu Negara Ukraina, mengakui harus ada "perombakan seluruh sistem".

Dikutip dari hasil wawancara dengan Laura Kuenssberg, di acara politik BBC, Zelenska utamanya menekankan, "Kita harus membangun kembali infrastruktur. Kami ingin anak-anak tinggal di keluarga asuh dan keluarga angkat, dalam tipe keluarga. Seharusnya tidak ada lagi panti asuhan di sekitar," katanya.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Sistem era Soviet

Sebelum invasi Rusia, 100.000 anak-anak dan remaja ditempatkan di fasilitas semacam panti asuhan, dengan sekitar setengah dari mereka memiliki disabilitas. Diperkirakan setiap harinya sebanyak 250 anak masuk dalam jaringan 700 panti asuhan.

Ketika perang pecah pada bulan Februari, banyak institusi dievakuasi, dengan ribuan orang melarikan diri ke negara-negara tetangga.

Zelenska mengatakan bahwa ia ingin anak-anak itu kembali ke Ukraina dan cara hidup yang berbeda, tetapi mengakui seluruh proses de-institusionalisasi akan menjadi "hal yang menantang".

Negaranya memiliki jumlah anak terbesar yang tinggal di institusi di Eropa. Mereka adalah korban dari sistem era Soviet yang mendorong orang tua untuk menyerahkan anak mereka yang difabel kepada negara.

Komite juga menyoroti kekhawatiran pengelolaan pendanaan, dari Uni Eropa dan lembaga internasional lainnya yang digunakan untuk mendukung para penyandang disabilitas selama perang.

Ini menekankan bahwa uang tidak boleh dihabiskan untuk memperluas atau merenovasi institusi, tetapi harus digunakan untuk memastikan difabel dapat hidup mandiri di komunitas mereka sendiri, daripada di perawatan perumahan sedemikian rupa.

3 dari 4 halaman

Penyandang Disabilitas Terjebak

Sebelumnya, Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) memperingatkan kehidupan 2,7 juta penyandang disabilitas di Ukraina sangat berisiko karena invasi Rusia.

Dilansir dari Business Insider, selama perang berkecamuk di Ukraina, banyak penyandang disabilitas terjebak di rumah mereka dan tidak memiliki akses ke obat-obatan atau makanan. Mengingat adanya 2,7 juta orang penyandang disabilitas termasuk anak-anak, mereka semua terancam kehilangan nyawa.

"Penyandang disabilitas memiliki akses terbatas atau tidak sama sekali ke informasi darurat, tempat perlindungan dan tempat berlindung yang aman, dan banyak yang terpisah dari keluarganya," tulis Pernyataan Komite Hak-Hak Penyandang Disabilitas PBB.

"Ada laporan juga yang menemukan banyak penyandang disabilitas, termasuk anak-anak, terjebak atau ditinggalkan di rumah mereka, lembaga perawatan perumahan dan panti asuhan, tanpa akses ke obat-obatan yang menopang kehidupan, pasokan oksigen, makanan, air, sanitasi, dukungan. untuk kehidupan sehari-hari dan fasilitas dasar lainnya."

Komite juga mencatat bahwa perempuan penyandang disabilitas berada pada risiko tinggi pemerkosaan dan kekerasan seksual oleh pasukan Rusia.

Rusia sebelumnya telah mengebom sebuah panti jompo untuk penyandang disabilitas.

 

4 dari 4 halaman

Banyak Difabel Bertahan di Rumah

Sementara lebih dari 4,8 juta orang telah meninggalkan Ukraina karena perang, komite PBB mencatat bahwa sangat sedikit difabel yang meninggalkan rumah mereka.

Seorang juru bicara dari Kemitraan AS untuk Strategi Bencana Inklusif, membantu mengevakuasi para penyandang disabilitas dari Ukraina, mengatakan kepada The Independent bahwa ada "kurangnya dukungan kursi roda" dan "sangat kurangnya transportasi."

Seorang penyandang disabilitas Ukraina, Oleksandr Nikulin, mengatakan tentang perjalanannya keluar dari Ukraina dan bagaimana ia sekarang membantu penyandang disabilitas lainnya untuk menyeberangi perbatasan.

Ia mengatakan, "mengangkut pengungsi penyandang disabilitas seringkali membutuhkan banyak alat khusus, pekerja, dan akomodasi yang dapat diakses, yang bisa jadi mahal. Banyak organisasi yang melayani pengungsi tidak dilengkapi untuk menangani pengungsi penyandang disabilitas."

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS