Sukses

Mengenal Gangguan Kepribadian dan Tiga Kategorinya

Liputan6.com, Jakarta Orang yang memiliki gangguan kepribadian acap kali memiliki kesulitan dalam berbagai hal yang berkaitan dengan kehidupan sosial.

Gangguan kepribadian atau personality disorders merupakan cara berpikir dan berperilaku yang sudah mendarah daging dan kaku sehingga mengakibatkan gangguan hubungan dengan orang lain. Gangguan ini seringkali menimbulkan penderitaan bagi individu yang mengalaminya.

Gangguan kepribadian adalah seperangkat kecenderungan jangka panjang dalam pemikiran dan perilaku seseorang yang mengganggu fungsi orang tersebut di dunia. Sementara gangguan kepribadian umumnya digambarkan dalam kategori yang berbeda, penelitian menunjukkan bahwa, sebagian besar, mereka mencerminkan berbagai kombinasi dari beberapa ciri kepribadian yang mendasarinya, termasuk tingkat sifat ekstrem yang dimiliki semua orang.

Banyak profesional kesehatan mental secara resmi mengenali 10 gangguan yang dibagi dalam tiga kategori atau cluster. Yakni cluster A, B, dan C. Ini  adalah tiga pengelompokan kategori gangguan kepribadian yang digunakan dalam panduan psikiatri, Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorders (DSM).

Cluster didasarkan pada perspektif dokter tentang bagaimana aspek gangguan tertentu tampak mirip satu sama lain. Namun, analisis ilmiah tentang gejala gangguan kepribadian tidak serta merta mendukung ketiga kelompok ini sebagai cara paling valid untuk merepresentasikan gangguan kepribadian.

Melansir Psychology Today, ketiga kategori tersebut dijabarkan sebagai berikut:

Gangguan Cluster A

Gangguan Cluster A ditandai dengan pola berpikir yang aneh atau eksentrik, seperti ketidakpercayaan pada orang lain atau keyakinan yang tidak biasa. Cluster A meliputi:

-Gangguan kepribadian paranoid, yang melibatkan ketidakpercayaan dan kecurigaan yang meluas terhadap orang lain.

-Gangguan kepribadian skizoid, yang melibatkan emosi yang terbatas dalam konteks sosial.

-Gangguan kepribadian skizotipal, yang menampilkan kesulitan dengan hubungan dekat bersama dengan pola pikir dan perilaku abnormal.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Gangguan Cluster B dan C

Gangguan Cluster B

Gangguan Cluster B menampilkan keadaan emosi yang tidak stabil dan perilaku yang tidak menentu, yang dapat melibatkan agresi atau manipulasi orang lain.

Gangguan Cluster B mencakup:

-Gangguan kepribadian antisosial yang melibatkan pengabaian terhadap orang lain dan seringkali impulsif dan agresi.

-Gangguan kepribadian ambang, ditandai dengan ketidakstabilan dalam hubungan seseorang, emosi, dan impulsif atau terlalu cepat bertindak.

-Gangguan kepribadian histrionik, yang melibatkan ekspresi berlebihan dan pencarian perhatian.

-Gangguan kepribadian narsistik, seringkali melibatkan keinginan yang luar biasa kuat untuk dikagumi, citra diri yang meningkat, dan kurangnya empati.

Gangguan Cluster C

Gangguan Cluster C melibatkan pola berpikir cemas atau takut dan berhubungan dengan orang lain. Cluster C termasuk:

-Gangguan kepribadian penghindaran, ditandai dengan penghindaran kedekatan sosial dan ketakutan akan apa yang dipikirkan orang lain.

-Gangguan kepribadian dependen, yang melibatkan kecenderungan untuk menjadi terlalu bergantung pada orang lain dan takut untuk mengganggu hubungan.

-Gangguan kepribadian obsesif-kompulsif, ditandai dengan fiksasi kaku pada detail dan standar yang dipegang secara pribadi.

Tanda-tanda gangguan kepribadian biasanya muncul pada masa remaja akhir atau awal masa dewasa.

3 dari 4 halaman

Cara Mengetahui Gangguan Kepribadian

Meskipun gangguan yang dikelompokkan dalam setiap kelompok memiliki gejala dan sifat yang sama, satu orang bisa saja tidak memiliki gejala yang sama persis dengan orang lain dengan diagnosis yang sama.

“Orang yang menunjukkan gejala gangguan kepribadian mungkin tidak menyadari bahwa mereka memilikinya karena mereka menganggap proses berpikir, respons emosional, dan perilaku mereka sendiri yang terdistorsi sebagai hal yang normal.”

Lantas bagaimana cara mengetahui seseorang memiliki gangguan kepribadian?

Sebagian tanda-tanda gangguan kepribadian bisa terlihat jelas. Misalnya, kurangnya empati dan penyesalan atau hubungan sosial yang terus-menerus kacau dengan orang lain.

Namun, sebagian tanda gangguan kepribadian lain kadang-kadang tidak terlihat dan tidak disadari. Untuk itu, hanya seorang profesional klinis, seperti psikolog klinis atau psikiater, yang dapat membuat pernyataan resmi.

Dengan berbagai pemeriksaan, psikolog klinis atau psikiater bisa menentukan apakah pasien memenuhi kriteria untuk gangguan kepribadian atau tidak. Artinya, penentuan gangguan kepribadian tidak bisa ditentukan secara sembarangan.

4 dari 4 halaman

Gangguan Kepribadian yang Paling Umum

Sejauh ini, gangguan kepribadian obsesif-kompulsif (OCPD) yang berbeda dari gangguan obsesif-kompulsif (OCD) disebut sebagai gangguan kepribadian paling umum di negara-negara Barat.

Tinjauan baru-baru ini memperkirakan prevalensinya lebih dari 4 persen. Lebih dari 12 persen orang dewasa diperkirakan memiliki setidaknya satu gangguan kepribadian.

Sedangkan, gangguan kepribadian yang paling tidak umum adalah gangguan kepribadian dependen. Menurut studi, ini gangguan kepribadian yang paling tidak umum dalam sampel di negara Barat, dengan perkiraan prevalensi sekitar 0,8 persen.

Setiap orang memiliki risiko gangguan kepribadian. Dan satu orang bisa saja memiliki lebih dari satu gangguan kepribadian.

“Seseorang dengan gangguan kepribadian mungkin juga memiliki bentuk gangguan mental lainnya, seperti gangguan penggunaan zat atau Depresi.”

Risiko memiliki gangguan kepribadian secara substansial dipengaruhi oleh genetika. Untuk beberapa kondisi, penelitian menunjukkan, pengalaman buruk seperti pelecehan masa kanak-kanak juga dapat berkontribusi pada risiko, meskipun gangguan kepribadian dapat berkembang tanpa adanya pengalaman tersebut.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS