Sukses

Penyandang Disabilitas di Australia Terabaikan Saat Omicron Melonjak

Liputan6.com, Jakarta Para penyandang disabilitas tampaknya harus membuat pengorbanan besar pada Natal kali ini. Sebab orang-orang sudah banyak yang bepergian tanpa memakai masker dan berpesta tanpa mempedulikan orang dengan faktor risiko seperti penyandang disabilitas, akan mudah tertular.

Dikutip dari SBS Autralia, saat varian Omicron melanda Australia, banyak penyandang disabilitas yang merasa gelisah menjelang liburan akhir tahun, jelas para aktivis disabilitas El Gibbs tinggal di kawasan New South Wales dan sangat terganggu sistem kekebalannya.

Ini dikarenakan saat pembatasan dilonggarkan, seolah mandat memakai masker pun terhapus. Sehingga tak heran jika sudah melihat varian baru menyebar.

Sementara Gibbs mengatakan, jika ia terinfeksi COVID-19 akan menjadi bencana total baginya.

“Saya sudah divaksinasi penuh tetapi orang-orang yang berakhir di ICU dan meninggal dengan vaksinasi ganda adalah orang-orang seperti saya. Padahal melihat varian baru datang saja sudah sangat sulit. Saya merasa kebutuhan penyandang disabilitas dan orang sakit benar-benar diabaikan,” katanya.

 

Simak Video Berikut Ini:

2 dari 3 halaman

Tinggal di rumah

Perdana Menteri Australia, Scott Morrison mengatakan pekan lalu bahwa mereka yang merasa tidak nyaman pergi keluar dapat memilih untuk tinggal di rumah.

"Pesan sederhana saya kepada warga Australia adalah jalani hidup Anda, nikmati musim panas, lakukan tindakan pencegahan yang masuk akal. Kalau merasa tidak yakin, maka keluar tidak wajib. Tidak wajib juga tidak memakai masker," kata Morrison.

Itu artinya, kebijakan wajib menggunakan masker, kini sudah tidak diwajibkan lagi, termasuk kebijakan pembatasan juga diangkat. Padahal jumlah kasus harian mencapai rekor tertinggi selama akhir pekan.

Berdasarkan laporan NSW, terdapat 2.501 kasus baru COVID-19 pada hari Senin, penurunan 65 kasus dari jumlah 2.566 infeksi pada hari sebelumnya.

Sedangkan Perdana Menteri NSW Dominic Perrottet telah mendesak penduduk untuk mengambil "tanggung jawab pribadi" untuk kesehatan mereka.

"Kami merekomendasikan masker wajah ... Ini adalah waktu tanggung jawab pribadi di negara bagian kami. Kami memperlakukan orang-orang di negara bagian kami seperti orang dewasa," kata Perrottet pada hari Senin.

Perrottet berpendapat bahwa fokusnya harus pada rawat inap daripada jumlah kasus tetapi memperingatkan bahwa pembatasan dapat diperketat jika bangsal ICU kewalahan.

"Kami akan selalu menyesuaikan respons kami dengan keadaan, presentasi ICU adalah kuncinya. Jika kami perlu menyesuaikan respons kami dari waktu ke waktu, kami akan melakukannya. Ada masa-masa sulit hari ini, akan ada masa-masa menantang besok," katanya.

Namun Gibbs merasa penyandang disabilitas telah dilupakan oleh pemerintah negara bagian dan federal saat Australia dibuka kembali.

“Saya dapat mengambil semua tanggung jawab pribadi di dunia tetapi jika saya harus pergi dan melakukan hal penting seperti pergi ke supermarket, tindakan orang lain berdampak langsung padanya,” katanya. Ia merujuk pada orang-orang yang tidak memakai masker karena kebijakan yang tidak mengharuskan memakai masker, melainkan menjadikan mandat masker sebagai kesadaran pribadi.

Meskipun Gibbs merasa dirinya istimewa karena bisa bekerja dari rumah, namun bagi penyandang disabilitas lainnya yang perlu pergi bekerja atau yang hidup mengandalkan pendapatan pasti akan berisiko terinfeksi.

“Jika Anda meminta kami untuk tinggal di rumah maka Anda harus memberi kami dukungan yang kami butuhkan dan itu termasuk hal-hal seperti suplemen [keuangan] untuk membantu biaya dan membuat pengujian antigen rapid agent tersedia bagi kita semua,” jelas Gibbs.

 

3 dari 3 halaman

Masalah vaksinasi

Dengan percepatan kasus Omicron yang cepat, Australian Technical Advisory Group on Immunizations (ATAGI) baru-baru ini mengurangi periode antara vaksinasi kedua seseorang dan dosis booster dari enam menjadi lima bulan.

Pada bulan Oktober, ATAGI merekomendasikan agar orang yang mengalami gangguan sistem kekebalan memiliki dosis utama ketiga dari vaksin COVID-19 untuk membawa mereka ke tingkat perlindungan yang sama dengan populasi umum.

Namun, ATAGI saat ini tidak merekomendasikan suntikan booster keempat untuk orang dengan gangguan kekebalan yang parah di atas dosis primer ketiga.

Presiden Penyandang Disabilitas Australia Samantha Connor mengungkapkan kekhawatirannya tentang penularan selama Natal dan mengklaim beberapa orang masih berjuang untuk mengakses suntikan utama ketiga vaksin.

“Beberapa orang tidak memenuhi syarat [untuk dosis ketiga] karena mereka tidak membuat program ini cukup luas untuk mencakup penyandang disabilitas yang membutuhkannya,” katanya.

Nyonya Connor mengatakan bahwa orang dengan gangguan kekebalan yang parah akan membutuhkan suntikan keempat untuk membawa mereka ke tingkat perlindungan yang sama seperti populasi umum.

“Ini mengkhawatirkan bahwa kami belum melakukan percakapan itu dan jika Anda melihat orang-orang dengan Down Syndrome, misalnya, yang memiliki masalah autoimun, maka mereka tidak sepenuhnya terlindungi,” katanya.

“Kami melihat 25.000 kasus hingga saat ini pada Januari dan 750 masuk ke rumah sakit per hari.”

Suntikan keempat vaksin COVID-19 sudah disediakan di luar negeri di Amerika Serikat, dan negara-negara di seluruh Eropa dan Inggris. Connor pun menyoroti tindakan pemerintah terhadap varian Omicron dan peluncuran program vaksinnya.

“Kami memilih para pemimpin untuk menjaga orang tetap aman. Maka tentu tidak masuk akal meminta 20 persen penduduk untuk tinggal di rumah selamanya. Anak-anak perlu sekolah, orang dewasa harus bekerja,” katanya.

“Di Inggris dan Amerika, mereka secara otomatis mengatakan bahwa siapa pun yang secara kronis rentan terhadap virus corona dapat mengakses suntikan booster dan itu sebelum varian baru ini.

“Jadi kami benar-benar khawatir bahwa orang tidak memiliki perlindungan yang sama seperti yang diberikan di negara lain dan bahwa kami mungkin memiliki efek buruk bagi penyandang disabilitas.”

Seorang juru bicara NSW Health mengatakan: "Dalam fase pandemi ini, tanggung jawab kita masing-masing untuk menjaga keselamatan satu sama lain, terutama anggota komunitas kita yang paling rentan.

"NSW Health terus mengingatkan semua orang di komunitas untuk mempraktikkan perilaku COVIDSafe, termasuk mengenakan masker di tempat di mana Anda tidak dapat menjaga jarak secara fisik."

Ia menambahkan orang harus dites jika mereka memiliki gejala ringan, dan mendesak orang untuk mendapatkan suntikan booster segera setelah mereka memenuhi syarat.

  • Varian Omicron dikenal sebagai garis keturunan B.1.1.529, adalah sebuah varian SARS-CoV-2, sebuah koronavirus yang menyebabkan COVID-19.
    Varian Omicron dikenal sebagai garis keturunan B.1.1.529, adalah sebuah varian SARS-CoV-2, sebuah koronavirus yang menyebabkan COVID-19.
    Omicron Covid
  • Setelah Covid-19 varian Delta dan Delta Plus, kini varian Omicron menimbulkan kekhawatiran di berbagai negara.
    Omicron
  • Setelah Covid-19 varian Delta dan Delta Plus, kini varian Omicron menimbulkan kekhawatiran di berbagai negara.
    Omicron Covid-19
  • Disabilitas