Sukses

2 Teknologi Mumpuni yang Diciptakan Khusus untuk Tunarungu

Liputan6.com, Jakarta Bagi seorang tunarungu, mereka akan kesulitan mendengar apa yang dikatakan orang lain terhadapnya, terlebih jika disekitarnya sangat ramai dan bising. Jika ditambah dengan memakai masker saat bicara, itu akan lebih menyulitkan mereka berkomunikasi.

Hal inilah yang melatarbelakangi Midland Empire Resources for Independent Living (MERIL) dalam membuat masker transparan untuk tunarungu.

Masker terbukti menjadi kebutuhan kesehatan sekaligus kendala lain bagi mereka yang mengalami gangguan pendengaran yang lebih serius, seperti dikutip Newspressnow. MERIL berupaya menghilangkan hambatan kemandirian bagi orang dewasa penyandang berbagai disabilitas di seluruh Northwest Missouri. Lalu mereka menemukan solusinya.

“Kami telah membeli perisai bening yang menutupi wajah. Ini memberikan perlindungan yang sama seperti masker. Ini juga memungkinkan individu untuk membaca bibir dan melihat ekspresi wajah,” kata petugas sumber daya manusia di MERIL, Deann Young.

CEO Quality Hearing and Audiology Center di St. Joseph, Pamela Nelson sangat mengapresiasi masker tersebut. Menurutnya, bagi sebagian orang, masker melakukan lebih dari sekadar membatasi penyebaran virus, melainkan juga menemukan tanda-tandan gangguan pendengaran yang tidak diketahui selama bertahun-tahun.

"Masker menyembunyikan isyarat wajah. Banyak orang menggunakan isyarat wajah untuk memahami apa yang dikatakan," katanya.

Nelson yang juga seorang dokter audiologi, mengatakan fungsi pendengaran cenderung menurun secara bertahap sehingga orang tidak menyadarinya pada awalnya. Beberapa menaikkan volume TV atau tanpa sadar membaca bibir untuk beradaptasi dengan perubahan.

Dengan tertutupnya mulut oleh masker atau kain, menjadi tidak mungkin untuk membaca bibir. Masker juga meredam suara pembicara, sehingga menyulitkan seseorang yang mengalami gangguan pendengaran untuk memahaminya.

“Kedengarannya lebih seperti gumaman bagi orang-orang, terutama orang-orang yang memiliki gangguan pendengaran frekuensi tinggi,” kata Nelson.

Mengapa ia membahas suara berfrekuansi tinggi? Itu karena suara bernada tinggi penting untuk kejelasan ucapan, meskipun frekuensi tinggi itulah yang pertama kali menyebabkan gangguan pendengaran. Dan ketika suara terhalang oleh masker, itu akan mengurangi frekuensi yang orang lain dengar. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa masker berfungsi sebagai filter yang dapat mereduksi suara frekuensi tinggi hingga 12 desibel. Itulah mengapa hal ini penting bagi pasien.

 

2 dari 4 halaman

Aplikasi Pintar

Peneliti dari University of Texas di Dallas telah mengembangkan aplikasi berbasis ponsel cerdas yang menyaring kebisingan latar belakang dan meningkatkan persepsi ucapan.

Aplikasi tersebut yang dirinci dalam penelitian yang diterbitkan online 27 Juli di Journal of Acoustical Society of America, menggunakan kecerdasan buatan untuk menghilangkan celotehan tidak penting, kebisingan latar belakang jalan, dan suara lainnya melalui smartphone dan earbud serta perangkat yang menggunakan koneksi kabel maupun nirkabel. Artikel tersebut adalah salah satu dari 67 studi yang telah dipresentasikan oleh para peneliti untuk membantu orang-orang dengan gangguan pendengaran dalam jurnal akademik dan konferensi sejak 2014.

Pekerjaan tersebut didanai oleh hibah lima tahun, $ 1,86 juta dari National Institute on Deafness and other Communication Disorders of the National Institutes of Health (NIH), sebagai bagian dari upaya untuk mengembangkan open-source platform untuk pemrosesan ucapan dan peningkatan pendengaran. NIH juga memberikan hibah dua tahun senilai $ 522.000 (5R56DC014020-02) pada 2015 untuk menggunakan teknologi ponsel pintar guna meningkatkan alat bantu dengar.

Profesor teknik kelistrikan dan komputer di Erik Jonsson School of Engineering and Computer Science, Dr. Issa Panahi, sekaligus peneliti utama proyek tersebut mengatakan bahwa aplikasi tersebut berjalan secara real time sehingga sinyalnya sinkron dengan gerakan bibir pembicara. Teknologi ini dapat menemukan dan menampilkan arah sumber ucapan, menekan kebisingan latar belakang, dan meningkatkan kualitas dan persepsi ucapan.

"Jika Anda berbicara dengan saya di lingkungan yang bising, saya masih bisa mengenali kata-kata Anda dengan baik, dan ucapan Anda tidak terdistorsi saat menggunakan aplikasi berbasis smartphone kami. Itulah yang dibutuhkan oleh orang yang mengalami gangguan pendengaran," kata Panahi, dikutip dari medicalxpress.

"Dalam penelitian kami, kami berusaha untuk mengembangkan platform terjangkau dan alat bantu yang akan membantu orang dengan gangguan pendengaran dan meningkatkan kualitas hidup mereka," kata Panahi.

Tes pendahuluan dari aplikasi yang dilakukan di UT Dallas Callier Center for Communication Disorders telah menunjukkan peningkatan pendengaran dengan 22% manfaat pada orang dengan gangguan pendengaran dan 29% manfaat pada orang tanpa gangguan pendengaran, kata salah satu peneliti utama di proyek dan profesor pidato, bahasa, dan pendengaran di School of Behavioral and Brain Sciences, Dr. Linda Thibodeau.

"Beberapa solusi yang tersedia yang memberikan manfaat signifikan melibatkan penempatan mikrofon jarak jauh di dekat pembicara untuk mengirimkan sinyal langsung ke pendengar. Namun, sistem mikrofon jarak jauh ini bisa sangat mahal, dan terkadang sulit digunakan dalam praktiknya," kata Thibodeau.

Para peneliti mengembangkan aplikasi pemfilter kebisingan dan peningkatan suara yang hanya menggunakan mikrofon internal smartphone. Aplikasi, yang telah diuji pada smartphone berbasis Android dan iOS, juga dapat digunakan dengan alat bantu dengar. Teknologi tersebut menunjukkan dari mana suara itu berasal sehingga pengguna dapat mengubah orientasi ponsel untuk mendapatkan kualitas suara yang lebih baik.

"Jika Anda menggeser tombol yang disediakan oleh aplikasi pada panel layar sentuh smartphone secara maksimal, itu akan menekan semua kebisingan sehingga Anda tidak dapat mendengar apa pun, mirip dengan apa yang dilakukan headphone peredam bising. Namun, pengguna dapat memvariasikan dan menyesuaikan tombol sehingga kebisingan latar belakang ditekan dan ucapan menjadi jelas sesuai dengan tingkat kenyamanan pendengaran pengguna di lingkungan bising yang berbeda dan bervariasi. Kami telah mengembangkan teknologi untuk memenuhi berbagai situasi untuk membantu pengguna semaksimal mungkin," kata Panahi, direktur pendiri Laboratorium Riset Pemrosesan Sinyal Statistik dan Laboratorium Akustik UT.

Untuk mengembangkan teknologinya, para peneliti pertama-tama membuat database besar dari berbagai sinyal ucapan bersih, sinyal kebisingan latar belakang, dan sinyal suara berisik yang mungkin ditemui seseorang dalam kehidupan sehari-hari. Data ini digunakan untuk melatih perangkat lunak dan menghasilkan model yang sesuai. Model tersebut kemudian digunakan oleh aplikasi smartphone untuk menghasilkan sinyal ucapan yang jelas di lingkungan yang bising.

Para peneliti juga telah menerbitkan studi tentang aplikasi baru yang mendeteksi sinyal peringatan, seperti sirene darurat dan alarm rumah, dan menghindari penekanan sinyal seperti kebisingan latar belakang untuk orang-orang dengan gangguan pendengaran.

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), terdapat sekitar 466 juta orang di seluruh dunia, termasuk 34 juta anak-anak, mengalami gangguan pendengaran.

Menurut National Institute on Deafness and other Communication Disorders terdapat kurang lebih 15% orang dewasa AS mengalami beberapa bentuk gangguan pendengaran. Angka itu meningkat hingga 30% untuk orang dewasa di atas usia 65. Nelson mengatakan gangguan pendengaran sering dimulai setelah seseorang mencapai usia 50, tetapi beberapa pasien menunda pengobatan karena perubahannya bertahap atau mereka tidak ingin mengakui tanda-tanda penuaan. Nelson mengatakan bahkan dengan pandemi COVID-19, ia telah melihat peningkatan 25% pada pasien yang datang ke kliniknya.

Nelson mendorong siapa pun yang mengalami gangguan pendengaran untuk menemui seorang profesional dan tidak malu meminta orang lain untuk memperlambat ucapannya, berbicara lebih keras atau bahkan menuliskan semuanya.

3 dari 4 halaman

Infografis 4 Manfaat Penting Vaksinasi Covid-19

4 dari 4 halaman

Simak Video Berikut Ini: