Sukses

Jelang Hari Disabilitas Internasional, Minum Kopi Sambil Belajar Bahasa Isyarat

Liputan6.com, Jakarta Ada yang menarik di acara jamuan makan malam "Hari Disabilitas Internasional" yang diselenggarakan oleh Kementerian Sosial RI di Gedung Aneka Bhakti, Jakarta Pusat, Kamis malam, (28/11/2019). Para tamu undangan dapat menikmati seduhan kopi spesial dari para barista penyandang disabilitas secara cuma-cuma.

Malam itu, Kedai Koptul (Kopi Tuli) sebagai salah satu wujud kreativitas penyandang disabilitas yang ingin berwirausaha unjuk kebolehan meracik kopi.

Menariknya tamu undangan yang ingin menikmati kopi dapat berkomunikasi dan berinteraksi secara langsung dengan barista Koptul yang merupakan disabilitas tunawicara.

Kemasan Koptul pun dibuat semenarik mungkin dan berbeda dengan minuman kedai kopi kebanyakan. Pembeli diajak menikmati kopi sambil belajar bahasa isyarat. Abjad bahasa isyarat Indonesia akan ditemui di kemasan Koptul. Tentunya racikan kopi yang disajikan barista Koptul tak kalah nikmat dengan seduhan kedai kopi lainnya.

 

2 dari 3 halaman

Tak Kalah Nikmat dari Racikan Kedai Kopi Kekinian

Tak hanya Koptul, hadir pula kedai Artne Coffee yang para baristanya juga penyandang disabilitas. Tamu undangan akan menjumpai dua barista disabilitas tuna rungu yang siap menyajikan seduhan kopi. Anggi dan Krida mendapat pelatihan meracik kopi di Balai Rehabilitasi Sosial Penyandang Disabilitas Sensosrik Netra (BRSPDSN) Mahatmiya, Bali.

Anggi dan Krida dengan terampil meracik kopi untuk para tamu yang ingin menikmati kopi. Keduanya merasa senang dapat hadir di jamuan makan malam Hari Disabilitas Internasional dan ingin memotivasi teman-teman disabilitas agar dapat menggali potensi yang dimiliki dan hidup mandiri.

"Karena ingin maju sebagai disabilitas saya tidak boleh menyusahkan orang lain, saya ingin mandiri. Jadi pesannya untuk teman-teman disabitas adalah jangan terfokus pada kekurangan sebagai disabilitas tapi gali potensimu," ucap Anggi di acara jamuan makan malam "Hari Disabilitas Internasional: Indonesia inklusi, Disabitas Unggul."

 

3 dari 3 halaman

Ketika Difabel Berkesenian

Para pengisi acara yang berpartisipasi jamuan makan malam juga merupakan para penyandang disabilitas. Seperti paduan suara penyandang disabitas yang menyanyikan lagu Indonesia raya dengan bahasa isyarat, pembacaan doa oleh tuna netra, hingga hadir pula catur band yang semua anggotanya merupakan penyandang disabilitas.

Ditampilkan pula video terkait penyandang disabilitas di dunia kerja yang dipersembahkan oleh kementerian sosial RI, yang menunjukkan bahwa penyandang disabilitas juga mampu berkontribusi di dunia kerja.

Berbagai pihak dengan latar belakang berbeda yang dihadirkan sebagai tamu undangan sendiri sesuai dengan tema yang diusung, yaitu "Indonesia inklusi, disabilitas unggul," yang bertujuan untuk mempererat hubungan semua pihak dengan penyandang disabilitas. 

 

Penulis: Winda Nelfira

Loading
Artikel Selanjutnya
1 Tangan Hilang Digigit Hiu Tak Hentikan Bethany Hamilton Jadi Peselancar Dunia
Artikel Selanjutnya
Berkaki Satu Tak Halangi Melissa Stockwell Jadi Atlet Triathlon Profesional