Sukses

Sejumlah Perusahaan Kripto Tertarik Beli Anak Usaha FTX

Liputan6.com, Jakarta - Sejumlah perusahaan kripto termasuk Blockchain.com, Gemini, Bitpanda dan Kalshi tertarik membeli perusahaan berjangka mata uang digital FTX dan LedgerX.

Hal itu dilaporkan Bloomberg dikutip dari Channel News Asia, Minggu (4/12/2022) dari sumber yang mengetahui hal tersebut. Sumber tersebut menyatakan ada lebih dari enam pembeli potensial untuk pertukaran kripto derivatif. Beberapa pihak yang berkepentingan telah menandatangani perjanjian non-disclosure.

Blockchain.com, Gemini dan Bitpanda tidak segera menanggapi permintaan komentar dari Reuters, sementara Kalshi tidak dapat dihubungi untuk diminta komentar.

Platform perdagangan kripto FTX mengajukan perlindungan kebangkrutan di Amerika Serikat pada 11 November 2022. Hal ini setelah pelaku pasar menarik miliaran dari platform dalam tiga hari dan pertukaran saingan kripto Binance yang meninggalkan kesepakatan penyelamatan.

Sementara itu, LedgerX lepas dari proses kebangkrutan. Sebelumnya FTX Amerika Serikat akuisisi LedgerX untuk ekspansi ke kripto derivatif dan perdagangan opsi.

FTX Bakal Jual dan Restrukturisasi Anak Usaha

Sebelumnya, CEO baru FTX John Ray mengatakan akan menjual dan merestrukturisasi bisnisnya. Hal ini bahkan dilakukan di tengah regulator Bahama dan FTX berselisih dalam pengajuan pengadilan.

"Berdasarkan tinjauan kami selama seminggu terakhir, kami senang mengetahui banyak anak perusahaan FTX yang teregulasi atau berlisensi, di dalam dan di luar Amerika Serikat, memiliki neraca, manajemen bertanggung jawab dan waralaba yang berharga,” ujar CEO FTX John Ray, seperti dikutip dari CNBC, ditulis Minggu, 20 November 2022.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 5 halaman

Waktu Penjualan Belum Jelas

Ray menambahkan,  “prioritas” dalam beberapa minggu mendatang untuk eksplorasi penjualan, rekapitalisasi, dan transaksi strategis lainnya sehubungan dengan hal tersebut, anak perusahaan yang diidentifikasi.

Pernyataan Ray datang bersamaan dengan banyaknya pengajuan pada Sabtu pagi, 19 November 2022 di pengadilan Delaware. Dalam pengajuan tersebut, FTX meminta izin untuk membayar vendor luar, konsolidasikan rekening bank dan membuat yang baru.

Untuk kemungkinan penjualan tidak jelas. FTX mengindikasikan belum menetapkan jadwal khusus untuk penyelesaian proses ini. FTX juga mengatakan tidak bermaksud untuk mengungkapkan perkembangan lebih lanjut kecuali dan sampai ditentukan pengungkapan lebih lanjut yang sesuai dan diperlukan.

Di sisi lain baik FTX dan regulator Bahama mencari yurisdiksi atas proses kebangkrutan di dua pengadilan Amerika Serikat yang berbeda. Pekan lalu, regulator Bahama memindahkan ratusan juat “aset digital dari FTX ke milik mereka sendiri setelah FTX menuding melakukannya dalam pengajuan pengadilan.

Ray memilih beberapa anak perusahaan yang lebih sehat. Salah satu contohnya Ledger X, platform derivatif yang diatur oleh Komisi Perdagangan Berjangka Komoditi. LedgerX, salah satu dari sedikit aset terkait FTX yang bukan bagian dari proses kebangkrutannya dan tetap beroperasi hingga kini. Platform yang diakuisisi FTX pada 2021 memungkinkan trader membeli opsi, kontrak berjangka pada bitcoin dan ethereum.

 

3 dari 5 halaman

Dampak FTX, Menkeu AS Janet Yellen Sebut Perlu Regulasi Kripto yang Memadai

Sebelumnya, Menteri Keuangan AS, Janet Yellen berbicara tentang perlunya regulasi kripto yang memadai setelah runtuhnya pertukaran kripto FTX di sebuah acara yang diselenggarakan oleh New York Times Dealbook pada Rabu (30/11/2022).

Sambil menekankan pentingnya memastikan aset kripto memiliki perlindungan pelanggan yang memadai, menteri keuangan mencatat penting juga untuk tetap terbuka terhadap inovasi keuangan, terutama yang dapat menurunkan biaya transaksi lintas batas dan membantu meningkatkan inklusi keuangan.

Yellen melanjutkan untuk berkomentar tentang kehancuran FTX, yang mengajukan kebangkrutan pada 11 November. Pertukaran kripto berutang 50 kreditor terbesarnya lebih dari USD 3 miliar (Rp 46,1 triliun) dan diperkirakan satu juta pelanggan serta investor lainnya menghadapi kerugian total dalam miliaran dolar. 

“Saya pikir semua yang telah kita lalui selama beberapa minggu terakhir, tetapi sebelumnya juga, mengatakan ini adalah industri yang benar-benar perlu memiliki regulasi yang memadai, tetapi ternyata tidak,” kata Yellen, dikutip dari Bitcoin.com, Sabtu (3/12/2022).

Menteri keuangan juga mengungkapkan AS sedang mendiskusikan peraturan cryptocurrency dengan sekutu dan Departemen Keuangan telah memetakan kekhawatiran “signifikan” terkait kripto. Dia memastikan perlindungan aset pelanggan dan pemisahan aset tersebut adalah salah satu prioritas utama.

Yellen menyamakan ledakan FTX dengan runtuhnya Lehman Brothers. Bank investasi mengajukan kebangkrutan Bab 11 pada 2008, yang memicu penurunan besar pasar saham dan menyebabkan bailout USD 700 miliar oleh pemerintah AS. 

Meskipun demikian, dia mencatat kehancuran FTX belum menyebar ke sektor perbankan, menekankan Regulator perbankan sangat berhati-hati tentang kripto.

 

4 dari 5 halaman

Sam Bankman-Fried Buka Suara Terkait Dana Pelanggan FTX dan Alameda Research

Sebelumnya, Sam Bankman-Fried, pendiri dan mantan CEO pertukaran kripto FTX yang sekarang bangkrut tampil secara publik pertama kalinya sejak keruntuhan perusahaannya.

Berbicara di KTT Dealbook New York Times dengan Andrew Ross Sorkin tentang apa yang dia katakan bertentangan dengan nasihat pengacaranya, Bankman-Fried mengatakan dia tidak sengaja mencampurkan dana pelanggan di FTX dengan dana di perusahaan perdagangan miliknya, Alameda Research.

Krisis likuiditas di FTX terjadi setelah Bankman-Fried diam-diam memindahkan USD 10 miliar  (Rp 153,9 triliun) dana pelanggan FTX ke Alameda Research, Reuters melaporkan, mengutip dua orang yang mengetahui masalah tersebut. Sedikitnya USD 1 miliar dana nasabah telah lenyap.

Bankman-Fried mengatakan, kepada Reuters perusahaan tidak secara diam-diam mentransfer dana ke Alameda Research, melainkan salah membaca "pelabelan internal yang membingungkan".

FTX mengajukan kebangkrutan dan Bankman-Fried mengundurkan diri sebagai kepala eksekutif pada 11 November, setelah para investor menarik USD 6 miliar dari platform tersebut dalam tiga hari dan saingan pertukaran kripto Binance meninggalkan kesepakatan penyelamatan.

"Pada akhir 6 November kami mengumpulkan semua data yang jelas seharusnya menjadi bagian dari dasbor yang selalu saya lihat dan ketika kami melihatnya, ada masalah serius di sana," kata Bankman-Fried, dikutip dari CNBC, Jumat (2/12/2022).

 

5 dari 5 halaman

Selanjutnya

Bankman-Fried menambahkan dia tidak pernah mencoba melakukan penipuan dan secara pribadi tidak berpikir memiliki tanggung jawab pidana. 

"Jawaban sebenarnya adalah bukan itu yang saya fokuskan. Akan ada waktu dan tempat bagi saya untuk memikirkan diri sendiri dan masa depan saya sendiri," katanya.

Ledakan FTX menandai kejatuhan yang menakjubkan dari anugerah bagi pengusaha berusia 30 tahun yang mengalami ledakan cryptocurrency ke kekayaan bersih yang dipatok Forbes tahun lalu sebesar USD 26,5 miliar. 

Setelah meluncurkan FTX pada 2019, dia menjadi donor politik yang berpengaruh dan berjanji untuk menyumbangkan sebagian besar penghasilannya untuk amal.

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS