Sukses

Ketika Bursa Kripto FTX Milik Mantan CEO Sam Bankman Fried Tumbang (II)

Liputan6.com, Jakarta - Bursa kripto FTX menjadi perhatian dalam dua pekan ini. Hal ini seiring mantan CEO Sam Bankman Fried mengajukan kebangkrutan. Bahkan ia pun mundur menjadi CEO FTX.

Padahal FTX sempat dilihat mampu bertahan di tengah sentimen negatif industri kripto pada 2022. 

Mengutip CNBC, Kamis, 17 November 2022, perusahaan membuat token kripto sepanjang waktu memang, ini adalah bagian besar dari bagaimana ledakan crypto dalam dua tahun terakhir dibiayai dan mereka biasanya menawarkan semacam manfaat bagi pengguna, meskipun nilai sebenarnya bagi sebagian besar pedagang hanyalah spekulasi sederhana, yaitu harapan harga akan naik.  

Pemilik FTT dijanjikan biaya perdagangan yang lebih rendah di FTX dan kemampuan untuk mendapatkan bunga dan hadiah, seperti membebaskan biaya blockchain. Sementara investor dapat memperoleh keuntungan ketika FTT dan koin lainnya meningkat nilainya, sebagian besar tidak diatur dan sangat rentan terhadap penurunan pasar.

Token ini pada dasarnya adalah proksi untuk apa yang diyakini orang sebagai nilai tukar Bankman-Fried, karena token ini mengendalikan sebagian besar dari mereka. Kepercayaan investor terhadap FTX tercermin dari harga FTT.

Poin utama di sini adalah FTX dilaporkan menyedot aset pelanggan sebagai jaminan untuk pinjaman, dan kemudian menutupinya dengan token yang dibuat dan dicetak sesuka hati, hanya memberikan sebagian kecil dari pasokannya ke pasar terbuka.  

Akrobat keuangan antara kedua perusahaan agak mirip dengan langkah yang menenggelamkan perusahaan energi Enron hampir dua dekade lalu dalam hal ini, Enron pada dasarnya menyembunyikan kerugian dengan mentransfer aset berkinerja buruk ke anak perusahaan di luar neraca, kemudian menciptakan instrumen keuangan yang rumit untuk mengaburkan pergerakan tersebut.

 

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 3 halaman

Sempat Dianggap Hebat

Karena semua ini terjadi, Bankman Fried melanjutkan tur persnya, dianggap sebagai salah satu pengusaha teknologi muda yang hebat di zaman itu. Itu baru mulai terurai setelah Bankman-Fried terlibat pertengkaran publik dengan Binance, sebuah bursa saingan.

Sedangkan, hubungan antara Binance dan Bankman Fried kembali hampir ke awal waktunya di industri ini. Pada 2019, Binance mengumumkan investasi strategis di FTX dan mengatakan bahwa sebagai bagian dari kesepakatan, Binance telah mengambil "posisi jangka panjang dalam Token FTX (FTT) untuk membantu memungkinkan pertumbuhan ekosistem FTX yang berkelanjutan."

Berkedip maju beberapa tahun hingga musim panas 2022. Bankman Fried mendesak regulator untuk menyelidiki Binance dan mengkritik pertukaran di depan umum.

Tidak jelas mengapa itu bisa saja didasarkan pada kecurigaan yang sah atau mungkin hanya karena Binance adalah pesaing utama FTX, baik sebagai pertukaran maupun sebagai pembeli potensial dari perusahaan kripto lain yang tertekan.

Apa pun alasannya, CEO Binance Changpeng Zhao, yang dikenal sebagai CZ, segera melihat peluangnya untuk menyerang.

3 dari 3 halaman

Aset Alameda Disimpan di Token Tak Likuid

Pada 2 November, CoinDesk melaporkan kebocoran neraca yang menunjukkan sejumlah besar aset Alameda disimpan dalam token FTT FTX yang tidak likuid. Ini menimbulkan pertanyaan tentang solvabilitas perusahaan perdagangan dan keuangan FTX.

Zhao turun ke Twitter pada 6 November, mengatakan bahwa Binance memiliki FTT dan BUSD senilai sekitar USD 2,1 miliar, stablecoinnya sendiri.

"Karena pengungkapan baru-baru ini yang terungkap, kami telah memutuskan untuk melikuidasi FTT yang tersisa di pembukuan kami,” katanya.

Investor berlomba menarik uang dari FTX. Pada 6 November, menurut Bankman Fried, pertukaran tersebut memiliki sekitar USD 5 miliar penarikan, yang terbesar dengan margin yang sangat besar. Pada hari rata-rata, arus masuk bersih mencapai puluhan juta dolar.

Kecepatan penarikan menggarisbawahi bagaimana pasar kripto yang sebagian besar tidak diatur sering beroperasi dalam kekosongan informasi, yang berarti bahwa pedagang bereaksi cepat ketika fakta baru terungkap.

“Pemain Crypto bereaksi lebih cepat terhadap berita dan rumor, yang pada gilirannya membangun krisis likuiditas jauh lebih cepat daripada yang terlihat di keuangan tradisional,” kata Fabian Astic selaku kepala keuangan terdesentralisasi dan aset digital untuk Layanan Investor Moody.

Dia menambahkan, opasitas operasi pasar sering menimbulkan reaksi panik yang, pada gilirannya, memicu krisis likuiditas.  

"Perkembangan dengan Celsius, Three Arrows, Voyager, dan FTX menunjukkan betapa mudahnya investor crypto kehilangan kepercayaan, mendorong mereka untuk menarik sejumlah besar uang dan menyebabkan krisis hampir mati bagi perusahaan-perusahaan ini," kata Astic.

 

Bersambung

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.