Sukses

Khawatir Kejahatan di Metaverse, Interpol Luncurkan Divisi Khusus

Liputan6.com, Jakarta - Interpol, Organisasi Polisi Kriminal Internasional, telah mengumumkan peluncuran pengalaman metaverse polisi yang pertama. Hal ini bertujuan untuk memajukan pemahaman tentang kejahatan terkait metaverse dan membuka kemungkinan bagi pengguna untuk menerima pelatihan di berbagai bidang.

Tujuan dari pengalaman ini adalah untuk membantu penegakan hukum di seluruh dunia, memungkinkan anggota Interpol mengalami metaverse dalam bentuk yang berbeda.  Menurut direktur eksekutif teknologi dan inovasi di Interpol, Madan Oberoi metaverse adalah kunci untuk masa depan kepolisian di dunia maya. 

“Metaverse memiliki potensi untuk mengubah setiap aspek kehidupan kita sehari-hari dengan implikasi yang sangat besar bagi penegakan hukum. Tetapi agar polisi memahami metaverse, kita perlu mengalaminya,” ujar Oberoi dikutip dari Bitcoin.com, Rabu, 26 Oktober 2022.

Kejahatan di Metaverse

Interpol khawatir tentang jenis kejahatan baru yang dapat dilakukan di metaverse, termasuk kejahatan terhadap anak-anak, pencurian data, pencucian uang, penipuan keuangan, pemalsuan, ransomware, phishing, serta serangan dan pelecehan seksual. 

Karena kejahatan ini dilakukan dengan cara yang berbeda dari di dunia nyata, ini menimbulkan tantangan yang signifikan bagi organisasi.

 

 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Pendekatan Pendidikan

Forum Ekonomi Dunia juga telah menyatakan keprihatinannya secara khusus tentang keselamatan kaum muda di metaverse, membuat rekomendasi tentang bagaimana menjaga ekosistem yang bersih.

Sebuah Pendekatan Pendidikan

Namun, ada fungsi lain yang juga ingin diberikan oleh metaverse Interpol. Kesempatan untuk menginstruksikan petugas polisi di seluruh dunia dari hub pusat. Ini berarti tugas pelatihan jarak jauh dapat lebih mendalam dan menarik bagi siswa, menurut institusi tersebut.

Selama demonstrasi langsung kemungkinan ini, Interpol menyampaikan kursus tentang verifikasi dokumen perjalanan dan penyaringan yang secara virtual membawa pengguna ke bandara, untuk membuat pelatihan lebih realistis.

Metaverse diharapkan menjadi bagian yang relevan dari pembelajaran jarak jauh di masa depan. Sebuah survei yang dipresentasikan oleh Ipsos pada Mei 2022 mengungkapkan 66 persen dari mereka yang disurvei mengharapkan aplikasi pembelajaran virtual bertenaga metaverse untuk "secara signifikan mengubah" kehidupan orang dalam sepuluh tahun ke depan.

3 dari 4 halaman

Volatilitas Bitcoin Kini Lebih Rendah Ketimbang Indeks Nasdaq hingga S&P 500

Sebelumnya, perusahaan data aset digital, Kaiko, volatilitas Bitcoin  sekarang lebih rendah daripada Nasdaq dan S&P 500. Hal ini terjadi di tengah harga Bitcoin yang tertahan di level USD 19.000 (Rp 297 juta) selama sebulan.

Penyedia data mengatakan pada Jumat, 21 Oktober 2022, volatilitas 20 hari cryptocurrency kini telah jatuh di bawah indeks saham untuk pertama kalinya sejak 2020. Itu adalah berita yang disambut baik oleh banyak investor kripto lama yang berharap perubahan harga kripto tidak terlalu ekstrem yang menakuti para investor.

Kaiko juga mengatakan kesenjangan antara volatilitas 30 hari dan 90 hari bitcoin dan ekuitas telah menyusut sejak pertengahan September, bahkan dengan sensitivitas bitcoin yang meningkat terhadap rilis data ekonomi makro.

Meskipun korelasi bitcoin dengan saham telah mereda, tetap tinggi dan harganya terus didorong oleh tema makro.

Kepala penelitian di Kaiko, Clara Medali mengatakan volatilitas Bitcoin berada pada posisi terendah multi-tahun sementara volatilitas ekuitas hanya pada level terendah sejak Juli.

“Pasar ekuitas tentu saja bergejolak selama beberapa bulan terakhir karena inflasi yang tinggi, kenaikan suku bunga, dan perang yang sedang berlangsung. Data menunjukkan pasar cryptocurrency kurang reaktif terhadap peristiwa makro yang bergejolak sebelumnya di tahun ini, sedangkan pasar ekuitas tetap sangat sensitif,” ujar Medali dikutip dari CNBC, Senin (24/10/2022).

Pada Jumat bitcoin sebentar turun di bawah level USD 19.000, menyusul lonjakan singkat dalam indeks dolar dan karena imbal hasil Treasury AS 10-tahun naik ke puncak 14-tahun. Namun, sejak itu kembali pulih.

Dua cryptocurrency terbesar berdasarkan kapitalisasi pasar membukukan minggu penurunan dan minggu negatif ketiga berturut-turut, dalam apa yang secara historis merupakan bulan yang kuat untuk pengembalian kripto. Untuk bulan ini, bitcoin dan ether masing-masing turun sekitar 1 perse dan 3 persen.

4 dari 4 halaman

SEC Stablecoin Perlu Diawasi untuk Kurangi Risiko Keuangan

Sebelumnya, Ketua Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC) Gary Gensler, meminta kongres untuk memberikan Komisi Perdagangan Berjangka Komoditas AS (CFTC) lebih banyak kekuatan untuk mengawasi stablecoin cryptocurrency demi mengurangi risiko terhadap sistem keuangan.

Gensler menjelaskan, stablecoin biasanya dipatok ke dolar AS dan digunakan untuk memfasilitasi perdagangan aset digital lainnya. Dengan kapitalisasi pasar sekitar USD 150 miliar atau sekitar Rp 2.325 triliun, stablecoin memiliki banyak kesamaan dengan dana pasar uang, dan perlu diatur sesuai dengan itu.

“Meskipun CFTC memiliki otoritas mengatur anti-penipuan dan anti-manipulasi atas perusahaan yang mengeluarkan stablecoin, mereka tidak memiliki otoritas pleno yang untuk membuat aturan di ranah bursa," kata Gensler, dikutip dari Channel News Asia, Sabtu, 22 Oktober 2022.

Menurut Gensler CFTC bisa memiliki otoritas yang lebih besar. Mereka saat ini tidak memiliki otoritas pengatur langsung atas kripto non sekuritas yang mendasarinya.

“Sebagian besar cryptocurrency, termasuk yang disebut stablecoin algoritmik, adalah sekuritas, dan berada di bawah otoritas SEC, sementara beberapa tidak,” jelas Gensler.

Pada Maret 2022, TerraUSD (UST), stablecoin berbasis algoritme, runtuh  secara spektakuler, mendorong stablecoin utama lainnya, seperti Tether sempat turun di bawah pasak dolarnya dan mengirimkan riak melalui pasar cryptocurrency global.

Dewan Pengawas Stabilitas Keuangan, panel pengatur AS yang terdiri dari regulator keuangan teratas, awal bulan ini juga merekomendasikan agar Kongres mengesahkan undang-undang yang menangani risiko aset digital terhadap sistem keuangan, termasuk tagihan untuk meningkatkan pengawasan pasar spot kripto dan stablecoin.

Masih belum jelas kapan Kongres akan meloloskan undang-undang terkait kripto , meskipun beberapa telah diperkenalkan untuk mengatasi stablecoin dan regulasi komoditas digital.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS