Sukses

Jangan Keliru, Ini Perbedaan Bursa Saham dan Bursa Berjangka

Liputan6.com, Jakarta - Meski sering dikira sama, sebenarnya bursa saham dan bursa komoditi berjangka adalah hal yang berbeda. Keduanya memiliki beberapa perbedaan besar, salah satu perbedaan paling mencolok adalah produk yang diperdagangkan. 

Perbedaan keduanya dijelaskan secara rinci oleh Head of Learning ICDX, Anang E. Wicaksono dalam kegiatan ICDX Journalist Class 2022, Rabu (10/8/2022).

Di bursa saham, pelaku pasar dapat membeli saham-saham yang ditawarkan oleh emiten (perusahaan) yang melakukan penawaran atas sahamnya (porsi kepemilikan perusahaan). 

Sementara di bursa komoditi berjangka, pelaku pasar melakukan jual-beli kontrak berjangka komoditi dengan penyelesaian (pemenuhan kewajiban atau penyerahan komoditi) di kemudian hari, sesuai dengan perjanjian pada kontrak. 

“Untuk jam perdagangan, di bursa saham jam perdagangan dari jam 8.30 - 16.00 WIB. Sedangkan untuk bursa komoditi ICDX perdagangan hampir 24 jam atau dari jam 6.00 - 4.00 WIB," ujar Anang.

Kemudian dari segi regulasi, bursa saham berada di bawah pengawasan BAPPEPAM yang saat ini menjadi OJK. Sedangkan untuk bursa berjangka regulasi berada di bawah Badan Pengawas Perdagangan Berjangka Komoditi (Bappebti). 

Adapun pada bursa berjangka, digunakan untuk berdagang dengan melihat volatilitas pasar dan umumnya untuk jangka pendek. Sedangkan bursa saham digunakan untuk berinvestasi dengan melihat tren pergerakan harga dan biasanya untuk jangka panjang. 

Berdasarkan UU No.10 Tahun 2021 pasal 1 ayat 1, perdagangan berjangka komoditi adalah segala sesuatu yang berkaitan dengan jual beli komoditi dengan penarikan margin dan penyelesaian kemudian berdasarkan kontrak berjangka, kontrak derivatif syariah, dan/atau kontrak derivatif lainnya.

“Perdagangan berjangka komoditi masuk dalam model perdagangan di mana orang bersepakat berjual beli saat ini, tetapi penyelesaian kewajiban semua pihak itu dilakukan pada waktu kemudian,” jelas Anang.

Selain itu, dalam perdagangan berjangka, para investor bisa mendapatkan keuntungan maupun kerugian dari transaksi jual ataupun beli jika kedua transaksi itu sudah ditutup posisinya. 

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Mengenal Apa Itu Futures di Investasi Kripto

Sebelumnya, dalam investasi kripto dikenal dengan istilah futures. Cryptocurrency futures adalah kontrak antara dua investor yang bertaruh pada harga cryptocurrency di masa depan. 

Dilansir dari Investopedia, Rabu (10/8/2022), Futures memungkinkan investor untuk mendapatkan eksposur ke cryptocurrency tertentu tanpa membelinya. Kripto futures menyerupai kontrak berjangka standar untuk komoditas atau saham karena memungkinkan Anda bertaruh pada lintasan harga aset dasar.

Kontrak berjangka Bitcoin pertama terdaftar di Cboe pada awal Desember 2017 tetapi segera menghentikannya. Chicago Mercantile Exchange (CME) memperkenalkan kontrak berjangka Bitcoin pada Desember 2017 juga. 

Kontrak perdagangan pada platform perdagangan elektronik Globex, diselesaikan secara tunai. Bitcoin dan Eter berjangka didasarkan pada Tingkat Referensi Bitcoin CME CF dan Tingkat Referensi Eter CME CF.

Memahami Cryptocurrency Futures

Kontrak berjangka dari aset dasar adalah turunan dari aset tersebut. Kontrak ini dibeli dan dijual antara dua investor komoditas, dan mereka berspekulasi tentang harga aset tersebut pada tanggal tertentu di masa depan.

 

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

3 dari 4 halaman

Keuntungan Perdagangan Berjangka Cryptocurrency

 

Kontrak memiliki jumlah unit tertentu, penetapan harga, persyaratan marjinal, dan metode penyelesaian yang harus dipenuhi investor.

Keuntungan Perdagangan Berjangka Cryptocurrency

Keuntungan utama dari perdagangan kontrak berjangka Bitcoin adalah mereka menawarkan eksposur yang diatur ke cryptocurrency. Dalam ekosistem yang bergejolak dengan perubahan harga yang liar, itu adalah poin penting. Kontrak berjangka Bitcoin di CME diatur oleh Commodities Futures Trading Commission (CFTC). Ini menawarkan ukuran kepercayaan dan bantuan kepada investor institusi, yang terdiri dari mayoritas pedagang dalam kontrak semacam itu.

Lebih Sederhana

Bitcoin berjangka juga menyederhanakan proses investasi di Bitcoin. Investor tidak perlu membuat dompet Bitcoin atau menyimpan uang sebagai solusi penyimpanan dan keamanan saat berdagang karena tidak ada pertukaran fisik Bitcoin.

Lebih Aman Daripada Memiliki Kripto

Kontrak berjangka Bitcoin relatif lebih aman untuk mencoba-coba Bitcoin tanpa terbakar karena kontrak berjangka memiliki batas posisi dan harga yang memungkinkan investor untuk membatasi eksposur risiko mereka ke kelas aset.

 

4 dari 4 halaman

Perusahaan Pinjaman Kripto di Singapura Hodlnaut Tangguhkan Penarikan

Sebelumnya, Perusahaan pemberi pinjaman dan peminjam yang berbasis di Singapura, Hodlnaut telah menangguhkan penarikan, pertukaran, dan penyetoran. Hal tersebut disampaikan oleh pihak perusahaan pada Senin, 8 Agustus 2022. 

Dengan adanya ini, Hodlnaut menjadi perusahaan terbaru yang terdampak penurunan pasar kripto baru-baru ini. Pemberi pinjaman kripto itu juga mengatakan akan menarik aplikasinya untuk lisensi dari Otoritas Moneter Singapura (MAS) untuk menyediakan layanan pembayaran token digital, yang telah diterima pada Maret 2022. 

Hodlnaut mengatakan langkah itu karena kondisi pasar baru-baru ini" dan "untuk fokus pada menstabilkan likuiditas dan melestarikan aset. Perusahaan ini adalah yang terbaru dalam serangkaian pemain kripto secara global yang mengalami kesulitan menyusul aksi jual tajam di pasar yang dimulai pada Mei dengan runtuhnya dua token, Luna dan TerraUSD.

Kegagalan yang dialami perusahaan kripto dengan profil tinggi lainnya termasuk pemberi pinjaman kripto Amerika Serikat Celsius, dan dana yang berbasis di Singapura Three Arrows Capital, keduanya mengajukan kebangkrutan bulan lalu.

Hodlnaut disebut sebagai salah satu klien institusi Celsius, menurut pengajuan pengadilan. Namun ini masih belum diverifikasi secara langsung oleh pihak perusahaan maupun pengadilan.

Singapura, yang digadang-gadang menjadi pusat utama untuk kripto dan blockchain di Asia, telah melihat beberapa perusahaan kripto mengalami kesulitan dalam beberapa bulan terakhir.

Vauld, platform pinjaman dan perdagangan kripto yang berbasis di Singapura, menangguhkan penarikan pada awal Juli, dan akhir bulan yang sama, Zipmex, pertukaran kripto yang berfokus di Asia Tenggara, menangguhkan penarikan, meskipun sejak itu melanjutkannya untuk beberapa produk.

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS