Sukses

Kawasaki Jadi Pelanggan Baru Microsoft, Jajaki Metaverse untuk Sektor Industri

Liputan6.com, Jakarta - Microsoft mengumumkan pada Selasa, 24 Mei 2022, Kawasaki menjadi pelanggan baru untuk raksasa teknologi yang saat ini telah juga telah merambah ke industri metaverse. 

Dilansir dari CNBC, Rabu (25/5/2022), dengan bergabungnya Kawasaki sebagai pelanggan baru Microsoft, memungkinkan cara pekerja pabrik akan memakai headset HoloLens untuk membantu produksi, perbaikan, dan pengelolaan rantai pasokan. 

HoloLens sendiri pertama kali diluncurkan pada 2016, memungkinkan pemakainya merasakan pengalaman augmented reality, yang melapisi citra digital di lingkungan dunia nyata. 

Untuk metaverse industri Microsoft, itu berarti menggabungkan banyak teknologi perusahaan seperti komputasi awan untuk membantu pekerja dan manajer pabrik membangun produk lebih cepat dan lebih efisien.

Idenya adalah untuk menciptakan apa yang disebut Microsoft sebagai "kembaran digital" dari ruang kerja, yang dapat mempercepat proses seperti perbaikan dan memulai lini produksi baru. 

Misalnya, alih-alih memanggil petugas perbaikan untuk datang ke pabrik untuk memperbaiki bagian yang rusak, HoloLens dapat digunakan untuk mengobrol dengan pekerja di lokasi dan memandu mereka melalui proses perbaikan dengan isyarat visual dari augmented reality. 

Ini juga memungkinkan manajer menggunakan teknologi ini untuk meningkatkan produksi baru jika diperlukan sesuatu yang ditawarkan Microsoft sebagai cara untuk memerangi masalah rantai pasokan.

Kawasaki bergabung dengan Heinz, yang baru-baru ini mengumumkan mereka akan menggunakan metaverse industri Microsoft di pabrik kecap, dan Boeing sebagai mitra manufaktur.

Meskipun mungkin terdengar seperti candaan, itu adalah sesuatu yang diminta oleh pelanggan Microsoft saat buzz dibangun di sekitar konsep metaverse

 

 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Posisi Metaverse

Wakil presiden perusahaan Microsoft untuk realitas campuran, Jessica Hawk, mengatakan kepada CNBC dalam sebuah wawancara minggu lalu metaverse industri adalah rasa dari apa yang dapat dicapai teknologi hari ini sebelum sepenuhnya imersif di masa depan.

“Itulah mengapa saya pikir Anda melihat banyak energi di ruang itu. Ini adalah masalah dunia nyata yang dihadapi perusahaan-perusahaan ini. Jadi memiliki solusi teknologi yang dapat membantu membuka blokir tantangan rantai pasokan, misalnya, sangat berdampak,” ujar Hawk dikutip dari CNBC, Rabu (25/5/2022).

Bisnis Microsoft yang sedang berkembang ini menunjukkan banyak hal tentang posisi metaverse. Sementara ini metaverse memberikan janji masa depan fiksi ilmiah di mana semua orang bekerja, bermain, dan bersosialisasi dalam realitas virtual, penggunaan saat ini lebih berkaitan dengan aplikasi yang terkait dengan bisnis daripada kebutuhan konsumen rata-rata.

Misalnya, headset realitas campuran Meta yang akan datang akan lebih mahal daripada headset realitas virtual dan dipasarkan kepada orang-orang yang ingin merasa "hadir" saat bekerja dari jarak jauh. 

Faktanya, salah satu produk metaverse pertama dari Meta adalah aplikasi yang memungkinkan pengguna mengadakan rapat dalam realitas virtual.

Tetapi perbedaannya adalah Microsoft memiliki langkah awal, dan sebenarnya mereka menjual teknologi realitas campurannya ke perusahaan saat ini sambil juga memberi pengembang alat yang mereka butuhkan untuk membuat pengalaman metaverse mereka sendiri.

3 dari 4 halaman

Grup WIR dan Salim Bentuk Joint Venture untuk Metaverse

Sebelumnya, tantangan bisnis di era digital bukan hanya menuntut sumber daya manusia (SDM) yang unggul, namun juga dukungan teknologi tinggi untuk mampu bersaing di kancah domestik maupun global. 

Sebagai pelopor perusahaan teknologi berbasis Augmented Reality (AR), Virtual Reality (VR) dan Artificial Intelligence (AI) di Asia Tenggara, PT WIR Asia, Tbk (WIR Group) menjawab tantangan tersebut dengan membentuk joint venture bersama Salim Group untuk mengembangkan platform metaverse guna memastikan jaringan bisnisnya tetap terdepan dan kompetitif.

Perusahaan joint venture ini dibentuk dengan tujuan untuk mendorong kemajuan platform metaverse di Indonesia. Nota kesepahaman kerja sama strategis ini ditandatangani oleh Direktur Utama WIR Group, Michel Budi Wirjatmo dan Executive Director Salim Group, Axton Salim.

Axton menilai kerja sama melalui joint venture dengan WIR Group akan memberikan kesempatan luar biasa bagi pengembangan bisnis korporasi di masa depan.

“Dengan mengadopsi platform metaverse, kami bisa menggali potensi dan peluang-peluang bisnis yang sebelumnya tidak terbayangkan,” ujar Axton dalam keterangan tertulis, Jumat, 20 Mei 2022.

 

4 dari 4 halaman

Hadirkan Solusi Teknologi Terdepan

Di sisi lain, Michel menyatakan terima kasih kepada grup Salim atas kepercayaannya untuk berkolaborasi dan membentuk joint venture dengan grup WIR dan akan menghadirkan solusi teknologi terdepan berdasarkan keahlian dan pengalaman perusahaan dalam pengembangan teknologi metaverse yang sudah diakui di banyak negara.

“Kami memiliki kemampuan membangun dan mengembangkan teknologi Virtual Reality (VR), Augmented Reality (AR), dan Artificial Intelligence (AI), yang dapat mendukung bisnis Salim Group memasuki era baru digital tanpa batas melalui teknologi metaverse yang kami kembangkan,” tutur Michel.

Michael menambahkan, dunia metaverse yang tanpa batas bukan saja akan membuat bisnis menjadi lebih efisien dan efektif, tetapi juga menghadirkan peluang-peluang baru. Namun demikian, diperlukan cara-cara khusus untuk menavigasi pengguna dalam berinteraksi dan memanfaatkan peluang yang tersedia di dunia metaverse.  

“Dengan keahlian dan pengalaman WIR Group yang telah merintis pengembangan teknologi metaverse sejak 2009 dan menyelesaikan ribuan proyek di sejumlah negara. Kami optimis bisa membantu industri termasuk Salim Group untuk masuk dan menjelajahi dunia metaverse guna menghadirkan inovasi dan terobosan baru serta memanfaatkan setiap peluang yang ada demi pengembangan usaha,” pungkas Michel.