Sukses

Rusia Bakal Uji Coba Rubel Digital

Liputan6.com, Jakarta - Bank Sentral Rusia telah menekankan pentingnya bergerak maju dengan proyek rubel digitalnya. Menurut sebuah pernyataan oleh perwakilan, otoritas moneter tidak berniat untuk menunda uji coba meskipun belum semua bank yang diundang siap untuk berpartisipasi.

Wakil Ketua Bank Sentral Rusia (CBR), Olga Skorobogatova baru-baru ini mengatakan dalam sebuah pernyataan, regulator tidak akan menunda tes dari Rubel Digital-nya. 

"Jika kita bergerak cepat dengan pengujian dan perubahan legislatif, kita dapat menerapkannya di tahun-tahun mendatang,” ujar Skorobogatova dikutip dari Bitcoin.com, Kamis (19/5/2022).

CBR memulai uji coba rubel digital pada Januari lalu dan mengumumkan transaksi pertama yang berhasil antara dompet individu pada pertengahan Februari. Setidaknya selusin lembaga keuangan Rusia mengambil bagian dalam eksperimen yang diperkirakan akan berlanjut sepanjang 2022 ini.

Skorobogatova mengakui, tidak semua bank yang berpartisipasi secara teknis siap untuk mengikuti uji coba lanjutan ini. Namun, dia bersikeras ini seharusnya tidak mempengaruhi waktu proyek untuk mengeluarkan mata uang digital bank sentral Rusia (CBDC).

 

 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Kurangi Ketergantungan terhadap Dolar AS

Uji coba fase kedua dijadwalkan akan dimulai pada musim gugur, kata Skorobogatova awal tahun ini. Selama tahap itu, CBR berencana untuk meluncurkan operasi yang melibatkan pembayaran barang dan jasa dengan rubel digital serta transfer pemerintah. 

Bank juga akan mengeluarkan kontrak pintar bekerja sama dengan Perbendaharaan Federal. Warga Rusia akan dapat menggunakan rubel digital ini baik online maupun offline. CBR mengatakan CBDC-nya akan menciptakan peluang baru bagi warga, bisnis, dan negara bagian.

Ketika Rusia sedang berjuang dengan efek perluasan sanksi barat atas perang Ukraina, seruan telah terdengar di Moskow untuk beralih ke cryptocurrency sebagai sarana untuk menghindari pembatasan dan membiayai perdagangan internasional. 

Gagasan untuk menjadikan rubel digital sebagai mata uang cadangan juga beredar bulan lalu sebagai cara untuk mengurangi ketergantungan Rusia pada dolar AS. 

3 dari 4 halaman

Rubel Digital Disarankan Jadi Mata Uang Cadangan

Sebelumnya, dalam menghadapi hukuman Barat yang meningkat, para pejabat di Moskow telah mempertimbangkan cara-cara untuk menghindari pembatasan yang telah membatasi akses Rusia ke cadangan devisa dan pasar keuangan global.

Sergei Mironov, yang memimpin faksi oposisi 'A Just Russia' di Duma, mendesak pemerintah federal, bank sentral, dan markas operasional untuk melawan sanksi untuk memperkenalkan rubel digital.

Mironov mengatakan tujuan dari inisiatif ini adalah untuk mengeluarkan mata uang digital bank sentral (CBDC) untuk tujuan tertentu seperti pembiayaan perumahan dan proyek konstruksi lainnya, serta pengembangan infrastruktur produksi dan transportasi.

"Rubel digital harus menjadi investasi penuh dan mata uang cadangan untuk Rusia,” Mironov menjelaskan, dikutip dari Bitcoin.com, Senin (4/4/2022). 

Deputi percaya CBDC akan menyediakan ekonomi Rusia dengan dana yang dibutuhkan tanpa meningkatkan inflasi. Rubel digital tidak dapat disimpan di luar negeri atau digunakan untuk tujuan yang tidak dimaksudkan, tambahnya.

Sekutu Barat khawatir Rusia dapat menggunakan cryptocurrency, termasuk versi digital rubel, untuk menghindari sanksi yang dijatuhkan atas invasinya ke Ukraina dan telah mengambil langkah-langkah untuk menutup celah itu.

Pernyataan terbaru oleh anggota parlemen lain, dan anggota kelompok kerja regulasi kripto, Alexander Yakubovsky, menunjukkan Rusia tertarik menggunakan mata uang digital untuk memulihkan aksesnya ke keuangan global.

 

 

4 dari 4 halaman

Kembangkan Rubel Digital

Bank Sentral Rusia (CBR), penentang kuat legalitas cryptocurrency, telah secara aktif mengembangkan proyek rubel digital. Otoritas moneter mulai mempertimbangkan CBDC sejak tiga tahun lalu. Berdasarkan Makalah konsultasi diterbitkan pada Oktober 2020 dan April 2021, bank sentral Rusia merilis konsep rubel digital yang menguraikan arsitektur utamanya.

Pengujian platform rubel digital dimulai tahun ini dengan CBR mengumumkan transaksi lengkap pertama antara dompet individu pada pertengahan Februari. 

Selusin bank Rusia akan berpartisipasi dalam uji coba yang diperkirakan akan berlanjut sepanjang 2022. Bank Rusia menegaskan mata uang digitalnya akan menciptakan peluang baru bagi warga, bisnis, dan negara Rusia.