Sukses

Ada Usul Pasang DOGE untuk Masalah Spam Twitter, Ini Respons Pendukung Dogecoin

Liputan6.com, Jakarta - CEO Tesla Elon Musk telah berdiskusi di Twitter bagaimana memecahkan masalah bot spam pada media sosial tersebut. Musk telah berjanji untuk memecahkan masalah spam di Twitter. 

Satu saran datang dari pengusaha miliarder Amerika Mark Cuban. Dia adalah bintang dalam serial televisi realitas bisnis Shark Tank dan pemilik tim NBA Dallas Mavericks.

Dalam cuitan-nya, Cuban menyarankan agar setiap orang memasang satu Dogecoin (DOGE) untuk postingan tak terbatas di Twitter. Jika ada yang menandai kiriman sebagai spam dan manusia mengonfirmasi itu adalah pos dan bukan spam, orang tersebut mendapatkan DOGE spammer. 

Cuban juga menjelaskan spammer harus memposting dengan jaminan Dogecoin 100 kali lebih banyak. Namun, jika kiriman tersebut bukan spam, orang yang memberikan tanda atau melaporkan postingan itu sebagai spam akan kehilangan Dogecoin-nya.

Pada saat penulisan, tweet Cuban telah disukai lebih dari 9 ribu kali. Co-creator Dogecoin Billy Markus juga turut hadir dalam diskusi di Twitter itu. 

“Saya suka ini,” tulis Markus dikutip dari Bitcoin.com, ditulis Minggu (8/5/2022). Kemudian Musk juga membalas cuitan Cuban. "Bukan ide yang buruk."

Banyak pendukung dogecoin berpikir saran Cuban adalah ide yang bagus, mencatat itu sangat bullish untuk DOGE. Namun, beberapa orang skeptis tentang kelayakannya, dengan beberapa mempertanyakan persyaratan untuk mulai membayar layanan yang saat ini gratis dan memaksa orang untuk menggunakan cryptocurrency meme sebagai jaminan untuk mencegah spamming.

 

 

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Janji Elon Musk

Beberapa orang mengangkat masalah pengguna yang tidak bermoral yang akan mempermainkan sistem ini jika benar terealisasi untuk mendapatkan keuntungan. 

"Tidak. Anda tidak memikirkan ini. Bagaimana Anda menangani pengguna yang tidak jujur yang menandai spam yang bukan spam dan manusia yang mengonfirmasi itu adalah spam hanya untuk mendapatkan koin anjing 'spammer'?” tulis salah satu pengguna Twitter. 

Bos Tesla telah berjanji untuk membuat "peningkatan signifikan" ke Twitter. Dia menyebut bot spam kripto sebagai “satu-satunya masalah paling menjengkelkan di Twitter.” 

Sebelum raksasa media sosial menerima tawaran pembeliannya, dia mengatakan jika tawaran Twitter-nya berhasil, dia akan mengalahkan bot spam tersebut. 

Baik Musk dan Cuban adalah tokoh yang pro-dDgecoin. Musk sering disebut sebagai Dogefather. Pada Agustus tahun lalu, keduanya mengatakan Dogecoin adalah cryptocurrency “terkuat” untuk pembayaran. 

Tim NBA Kuba, Dallas Mavericks, menerima DOGE untuk merchandise dan bintang Shark Tank itu juga telah mendorong orang untuk masuk ke kripto melalui Dogecoin.

3 dari 4 halaman

Sanksi Baru, AS Kini Bidik Penambangan Kripto Rusia

Sebelumnya, Pemerintah Amerika Serikat (AS) menambahkan perusahaan pertambangan kripto Rusia Bitriver ke daftar sanksi pada Rabu, 20 April 2022 waktu setempat sebagai bagian dari upaya berkelanjutan untuk memblokir perusahaan Rusia dari mengakses jaringan keuangan global setelah invasi Rusia ke Ukraina.

Kantor Pengawasan Aset Asing (OFAC) Departemen Keuangan AS, yang menangani daftar sanksi AS, menambahkan Bitriver dan 10 anak perusahaan, dan mengatakan perusahaan-perusahaan itu "beroperasi di sektor teknologi" ekonomi Rusia.

"Treasury juga mengambil tindakan terhadap perusahaan-perusahaan di industri pertambangan mata uang virtual Rusia. Dengan mengoperasikan server besar yang menjual kapasitas penambangan mata uang virtual secara internasional, perusahaan-perusahaan ini membantu Rusia memonetisasi sumber daya alamnya,” tulis departemen keuangan AS dalam pengumuman, dikutip dari CoinDesk, Jumat (22/4/2022).

"Rusia memiliki keunggulan komparatif dalam penambangan kripto karena sumber daya energi dan iklim dingin. Namun, perusahaan pertambangan bergantung pada peralatan komputer impor dan pembayaran fiat, yang membuat mereka rentan terhadap sanksi," lanjut pengumuman itu.

Tidak seperti beberapa sanksi terkait kripto, OFAC tidak mencantumkan Bitcoin atau alamat dompet kripto lainnya yang terkait dengan perusahaan yang terkena sanksi.

AS telah memberikan sanksi kepada berbagai oligarki Rusia dan bisnis utama setelah Rusia menginvasi Ukraina pada akhir Februari, dengan harapan hukuman finansial dapat meyakinkan Presiden Rusia Vladimir Putin untuk menarik pasukannya. Beberapa bank Rusia juga telah diblokir dari jaringan koneksi bank SWIFT internasional.

4 dari 4 halaman

Otoritas Bursa AS Bakal Awasi Pasar Kripto Lebih Ketat demi Investor

Sebelumnya, Ketua Komisi Sekuritas dan Bursa (SEC) Gary Gensler mengatakan pada Senin waktu setempat, akan melakukan pengawasan peraturan yang lebih besar terhadap pasar cryptocurrency yang saat ini senilai USD 2 triliun atau sekitar Rp 28,6 kuadriliun untuk melindungi investor dari serangan penipuan.

Dalam pidato yang disampaikan secara virtual, Gensler mengatakan SEC berencana untuk mendaftarkan dan mengatur platform kripto, termasuk bekerja untuk memisahkan penyimpanan aset untuk meminimalkan risiko.

“Platform kripto ini memainkan peran yang mirip dengan pertukaran yang diatur secara tradisional. Jadi, investor harus dilindungi dengan cara yang sama,” kata Gensler, dikutip dari CNBC, Jumat, 22 April 2022.

Gensler memberikan perincian tentang rencananya untuk menangani pasar kripto hampir sebulan setelah Presiden Joe Biden menandatangani perintah eksekutif yang meminta pemerintah untuk memeriksa risiko dan manfaat cryptocurrency.

Tahun lalu, aset kripto senilai lebih dari USD 14 miliar dicuri melalui sejumlah penipuan serta serangan siber.

SEC, kata Gensler, akan bermitra dengan Komisi Perdagangan Berjangka Komoditi untuk menangani platform yang memperdagangkan token keamanan berbasis kripto dan token komoditas, karena SEC saat ini hanya mengawasi mereka yang memperdagangkan sekuritas.

Dia mengatakan SEC akan melihat apakah platform kripto harus diperlakukan oleh agensinya lebih seperti pertukaran ritel. Gensler juga membahas apa yang dapat dilakukan SEC di bidang stablecoin dan token kripto.

Stablecoin adalah mata uang digital yang dirancang agar tidak terlalu fluktuatif dibandingkan mata uang kripto dengan mengelompokkan nilai pasarnya ke aset luar seperti dolar AS.

"Stablecoin juga sering dimiliki oleh platform kripto, menciptakan potensi konflik kepentingan dan pertanyaan integritas pasar yang akan mendapat manfaat dari lebih banyak pengawasan,” pungkas Gensler.