Sukses

Perusahaan Modal Ventura Mulai Terkena Demam Kripto

Liputan6.com, Jakarta - Dalam beberapa tahun terakhir semakin banyak perusahaan modal ventura (VC) yang memberikan suntikan dana pada perusahaan yang bergerak dalam industri kripto. Mulai dari proyek-proyek blockchain, NFT, hingga metaverse. 

Takut tertinggal dalam debu digital, perusahaan modal ventura menyerbu proyek kripto, aplikasi dan platform berbasis blockchain yang didorong oleh cryptocurrency yang asli dari ekonomi virtual metaverse dan Web3.

Dilansir dari Channel News Asia, Jumat (6/5/2022), investasi VC dalam proyek-proyek semacam itu mencapai USD 10 miliar atau sekitar Rp 144,5 triliun (asumsi kurs Rp 14.458 per dolar AS) secara global pada kuartal pertama tahun ini.  

Angka tersebut menjadi jumlah kuartalan terbesar yang pernah ada dan lebih dari dua kali lipat tingkat yang terlihat pada periode yang sama tahun lalu, menurut data dari Pitchbook.

CEO perusahaan pialang kripto. Voyager Digital, Steve Ehrlich mengatakan, banyaknya VC berinvestasi pada proyek seperti itu karena kepercayaan mereka pada teknologi tersebut. 

“Anda melihat banyak investasi VC ke banyak protokol karena mereka semua percaya, seperti kami, bahwa beberapa dari protokol ini adalah infrastruktur masa depan,” ujar Ehrlich, dikutip dari Channel News Asia. 

Proyek semacam itu, yang dapat berkisar dari pertukaran kripto dan NFT hingga aplikasi keuangan terdesentralisasi serta penerbit token, sering dikenal sebagai protokol yang mengacu pada aturan yang tertanam dalam kode komputer mereka.

Jumlah kesepakatan modal ventura yang melibatkan perusahaan target kripto juga membengkak secara global seiring berkembangnya desas-desus di sekitar metaverse dunia virtual dan utopia online terdesentralisasi Web3.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Goldman Sachs Tawarkan Pinjaman Pertama yang Didukung Bitcoin

Sebelumnya, bank investasi global Goldman Sachs telah menawarkan pinjaman tunai pertama yang didukung oleh Bitcoin (BTC). Sistem mudahnya, pinjaman tunai dijamin dengan Bitcoin milik peminjam.

Dilansir dari CoinDesk, Rabu, 4 Mei 2022, hal itu dijelaskan oleh seorang juru bicara Goldman Sachs yang mengatakan kesepakatan itu menarik bagi Goldman Sachs karena struktur dan manajemen risiko 24 jamnya.

Bank investasi ini semakin bersahabat dengan cryptocurrency. Pada Maret 2022, Goldman Sachs menampilkan cryptocurrency, metaverse, dan digitalisasi di berandanya.

Perusahaan ini juga melihat metaverse sebagai peluang bisnis dengan keuntungan sebesar USD 8 triliun atau sekitar Rp 115,6 kuadriliun.

Bank investasi global ini juga membawa kembali meja perdagangan bitcoin pada Maret tahun lalu. Pada Mei 2022, secara resmi membentuk tim perdagangan cryptocurrency dan meluncurkan perdagangan derivatif Bitcoin.

Kemudian pada Juni, Goldman Sachs memperluas meja perdagangan mata uang kriptonya untuk memasukkan ethereum (ETH) berjangka dan opsi. Selanjutnya pada Maret tahun ini, bank melakukan transaksi kripto OTC pertamanya.

Goldman Sachs juga mengatakan pada Januari 2022 harga Bitcoin bisa mencapai USD 100 ribu. Pinjaman yang didukung kripto Bitcoin menjadi lebih populer saat ini.

Perusahaan perangkat lunak yang terdaftar di Nasdaq, Amerika Serikat, Microstrategy, baru-baru ini memperoleh pinjaman USD 205 juta dari Silvergate Bank yang didukung oleh kepemilikan Bitcoin perusahaan.

Microstrategy menggunakan pinjaman tersebut untuk membeli Bitcoin tambahan untuk perbendaharaan perusahaannya.

3 dari 4 halaman

Bank Rusia Menolak Gagasan Pakai Kripto untuk Hindari Sanksi

Sebelumnya, bank sentral Rusia menganggap tidak mungkin menggunakan cryptocurrency untuk menghindari pembatasan keuangan yang diberlakukan atas konflik militer di Ukraina.

Hal itu menurut pernyataan oleh Deputi Gubernur Pertama bank sentral Rusia, Ksenia Yudaeva, yang dikeluarkan sebagai jawaban atas proposal oleh anggota Duma Negara, majelis rendah parlemen Rusia.

Seorang anggota parlemen dari partai Rusia yang berkuasa, Anton Gorelkin telah menyarankan perusahaan Rusia dan pengusaha perorangan harus diizinkan untuk melakukan pembayaran dalam mata uang digital, termasuk untuk penyelesaian dengan mitra asing.

Dia berpikir pembentukan infrastruktur kripto nasional Rusia sebagai tanggapan terhadap sanksi yang diperkenalkan oleh Barat tidak dapat dihindari.

Pejabat bank sentral yakin, bagaimanapun, transfer uang dalam jumlah besar dalam cryptocurrency oleh bisnis Rusia tidak akan layak. Dikutip oleh kantor berita RIA Novosti, Yudaeva menunjukkan otoritas pengatur di UE, AS, Inggris, Jepang, dan Singapura telah mulai menerapkan langkah-langkah pencegahan.

“Platform aset digital seperti pertukaran kripto juga mengadopsi pembatasan sebesar penolakan akses ke dana untuk pengguna Rusia,” ujar Gorenklin, dikutip dari Bitcoin.com, Senin, 25 April 2022.

Bahkan di yurisdiksi di mana pembayaran kripto tidak dilarang saat ini, pihak berwenang menetapkan standar yang lebih tinggi untuk penyedia layanan kripto terkait kepatuhan terhadap aturan identifikasi pelanggan.

Bank Sentral Rusia telah menjadi penentang kuat legalisasi cryptocurrency. Pada Januari, otoritas keuangan mengusulkan larangan total pada operasi terkait kripto di negara tersebut. Ia menyatakan mata uang digital terdesentralisasi seperti Bitcoin tidak dapat digunakan dalam pembayaran barang dan jasa.

Dengan sikap garis kerasnya tentang masalah ini, CBR telah menemukan dirinya terisolasi di antara lembaga-lembaga pemerintah di Moskow. Pada Februari, pemerintah federal menyetujui rencana peraturan berdasarkan konsep Kementerian Keuangan yang mengutamakan peraturan di bawah pengawasan ketat, daripada larangan.

4 dari 4 halaman

Goldman: Bitcoin Jadi Lebih Berkorelasi dengan Produk Pasar Keuangan Tradisional

Sebelumnya, Goldman Sachs menyebutkan koreksi terjadi di pasar kripto menunjukkan adopsi arus utama dapat menjadi "pedang bermata dua”.

Hal itu disampaikan dalam sebuah laporan yang dirilis Kamis, 27 Januari 2022. Sejak November 2021, Goldman Sachs mencatat total kapitalisasi pasar kripto turun sekitar 40 persen. Koreksi kripto yang terjadi dinilai unik karena didorong faktor ekonomi makro hingga perkembangan yang berada di luar pasar digital.

Analis Goldman Sachs yang dipimpin Zach Pandi dalam catatannya menulis, adopsi arus utama dapat meningkatkan valuasi tetapi pada saat yang sama juga akan meningkatkan korelasi dengan variabel pasar keuangan lainnya yang kurangi manfaat diversifikasi dari memegang aset digital.

"Penurunan bitcoin sangat berkorelasi dengan penarikan saham teknologi dengan profitabilitas rendah dan penawaran umum perdana baru-baru ini yang bereaksi negatif terhadap langkah Federal Reserve menuju kenaikan suku bunga,” demikian dari laporan tersebut.

Goldman menyebutkan, bitcoin berada di pusat rotasi baru-baru ini di seluruh kelas aset. Bitcoin berkorelasi positif dengan risiko inflasi dan sektor saham teknologi, dan berkorelasi negatif dengan suku bunga riil dan dolar Amerika Serikat.

Penurunan tajam dalam harga token mengakibatkan likuidasi dan penurunan pinjaman pada platform keuangan terdesentralisasi (DeFi) yang memakai koin sebagai jaminan, seperti dalam sistem keuangan tradisional.

“Pengembangan lebih lanjut dari teknologi blockchain seperti aplikasi metaverse dapat memberikan “pendorong sekuler” untuk aset digital tertentu dari waktu ke waktu, tetapi mereka tidak akan kebal terhadap kekuatan ekonomi makro seperti pengetatan moneter oleh bank sentral,” tulis laporan tersebut.