Sukses

14 Bahasa Tubuh Negatif yang Harus Dihindari dalam Berbisnis

Liputan6.com, Jakarta - Bahasa tubuh atau body language mengacu pada sinyal nonverbal yang kita gunakan untuk berkomunikasi. Sinyal-sinyal nonverbal ini merupakan bagian yang sangat besar dari komunikasi sehari-hari.

Sebuah jurnal yang diterbitkan oleh National Library of Medicine bertajuk "Nonverbal Communication in Psychotherapy" mengungkapkan, bahasa tubuh dapat mencapai antara 60 persen hingga 65 persen dari semua komunikasi.

Selain itu, melansir Forbes, Selasa (29/11/2022), menurut laporan oleh Personal Power Information, tanda diam yang tunjukkan seseorang mungkin merugikan bisnis orang tersebut tanpa dia sadari.

Bahasa tubuh yang buruk dapat merusak hubungan bisnis kamu dengan mengirimkan sinyal bahwa kamu tidak dapat dipercaya seperti yang kamu klaim. Sinyal-sinyal ini dapat menyinggung, menjauhkan, atau bahkan mengasingkan.

Menjaga bahasa tubuh kamu tetap terkendali membutuhkan usaha yang sungguh-sungguh. Dalam kebanyakan kasus, kamu bahkan mungkin tidak tahu bahwa sedang melakukannya dan kamu mungkin akan merugikan bisnismu dalam prosesnya.

Untuk membantu mengelola sinyal-sinyal diam kamu, 14 anggota Young Entrepreneur Council berbagi mengenai kesalahan bicara dan/atau bahasa tubuh yang mereka lihat merusak hubungan bisnis dan bagaimana hal tersebut dapat dicegah dalam kehidupan sehari-hari kamu. 

Berikut ini 14 tanda bahasa tubuh negatif dan kebiasaan berbicara yang harus dihindari:

1. Melihat Sekeliling Ruangan

"Saya yakin kita semua pernah berbicara dengan seseorang yang melihat sekeliling ruangan saat Anda sedang bercakap-cakap dengan mereka. Mereka seolah-olah sedang mencari-cari tempat untuk melihat siapa lagi yang ingin mereka ajak bicara," ujar Syed Balkhi dari OptinMonster

"Jangan menjadi orang seperti itu. Perlakukan semua orang yang Anda ajak bicara dengan hormat," kata Balkhi menekankan.

2. Kurangnya Kontak Mata

"Saya pernah bekerja dengan seorang kolega yang akan menatap ke langit ketika orang berbicara dengannya. Dia mengatakan bahwa dia merasa lebih mudah untuk fokus pada apa yang dikatakan orang ketika dia tidak melihat mereka," kata Justin Blanchard dari ServerMania Inc.

"Orang-orang beradaptasi dengan gaya komunikasi yang beragam, tetapi sejak saat itu saya telah melakukan upaya sadar untuk melakukan kontak mata dan tersenyum. Bukti dari psikologi menunjukkan bahwa kontak mata yang memadai dapat mengomunikasikan kepercayaan diri, ketertarikan, dan membuat orang merasa nyaman," pungkas Blanchard. 

**Liputan6.com bersama BAZNAS bekerja sama membangun solidaritas dengan mengajak masyarakat Indonesia bersedekah untuk korban gempa Cianjur melalui transfer ke rekening:

1. BSI 900.0055.740 atas nama BAZNAS (Badan Amil Zakat Nasional)

2. BCA 686.073.7777 atas nama BAZNAS (Badan Amil Zakat Nasional)

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 5 halaman

3. Menatap Ponsel

"Jika Anda sedang membangun jaringan, atau pada pertemuan publik dalam hal ini, jauhkan ponsel Anda. Meskipun kecanduan ponsel ada di mana-mana sekarang, namun hal ini tetap tidak sopan. Berusahalah untuk terlibat dengan orang lain dalam pertemuan dan jangan pernah secara terang-terangan memeriksa ponsel Anda," imbuh Ryan Bradley dari Koester & Bradley, LLP.

"Tentu saja, jika ada keadaan darurat, bisa ada pengecualian, tetapi sungguh menakjubkan betapa mudahnya membuat koneksi yang hebat ketika ada lebih sedikit gangguan," tuturnya.

4. Tidak Mendengarkan

"Berada di industri busana, saya harus berkomunikasi dengan semua aspek individu, mulai dari pelanggan, pemasok, hingga karyawan, dan satu hal yang saya lihat membuat atau menghancurkan hubungan dan kemajuan bisnis adalah kemampuan untuk mendengarkan pihak lain. Mendengarkan secara akurat dapat berdampak pada penjualan, kinerja karyawan, dan hubungan pemasok lebih baik daripada bentuk komunikasi lainnya," ujar Dalia MacPhee dari DALIA MACPHEE.

5. Berbicara Terlalu Cepat

"Berbicara terlalu cepat atau berkedip dengan cepat adalah tanda kegugupan dan ketidakpercayaan. Berlatihlah untuk berhenti sejenak di antara kalimat-kalimat, biarkan orang lain menyelesaikan kalimat mereka dan tatap mata orang lain ketika berbicara dengan mereka," ungkap Kenny Nguyen dari Big Fish Presentations.

"Jika Anda tidak bisa menatap mata mereka, cobalah menatap dahi mereka. Ini terlihat seperti kontak mata tetapi sebenarnya tidak!" ia menyambung.

3 dari 5 halaman

6. Menyerang Ruang Pribadi

"Menyerang ruang pribadi memiliki efek yang merugikan pada hubungan bisnis. Contoh klasiknya adalah pria, secara sadar atau tidak sadar, menyerang ruang pribadi wanita, dan menarik tuntutan hukum pelecehan," ujar Derek Robinson dari Top Notch Dezigns.

"Aturan sederhana yang bisa diterapkan adalah tidak boleh mendekat lebih dari jarak 1,5 kaki ke rekan kerja, dan jangan pernah memperlakukan ruang pribadi rekan kerja sebagai ruang pribadi Anda," tuturnya.

7. Kurangnya Respon

"Ketika Anda sedang berbicara dengan seseorang, pastikan mereka tahu bahwa Anda sedang mendengarkan. Hal ini membutuhkan sejumlah kontak mata, mengangguk, atau tersenyum. Bahkan jika Anda tidak setuju dengan seseorang, penting untuk memberikan isyarat yang membuat mereka tahu bahwa Anda mendengar mereka. Ini adalah tanda dasar rasa hormat dan tidak melakukan hal ini akan meninggalkan kesan yang buruk," ungkap Kalin Kassabov dari ProTexting.

8. Menggunakan Kata "Tetapi"

"Menggunakan kata 'tetapi' bisa menimbulkan masalah. Dalam beberapa kasus, ini bisa terdengar seperti Anda membuat alasan untuk sesuatu atau Anda tidak peduli dengan masalah seseorang," ujar Vladimir Gendelman dari Company Folders, Inc.

"Misalnya, Anda bisa mengatakan, 'Saya minta maaf produk Anda tidak sampai tepat waktu, tetapi Anda tahu bagaimana cuaca terkadang bisa seperti ini.' Pernyataan ini tidak benar-benar menunjukkan bahwa Anda menyesal. Ini pada dasarnya menyalahkan orang lain mengapa orang itu tidak menerima produk tersebut," ungkapnya.

4 dari 5 halaman

9. Bahasa Tubuh Tertutup

"Tidak bisa melakukan pendekatan sangat berbahaya bagi hubungan bisnis. Hal ini akan menghalangi Anda untuk bergerak maju jika Anda menanggapi orang lain dengan cara yang negatif, jika Anda tidak terlibat dengan orang lain dalam percakapan, atau jika bahasa tubuh Anda bersikap kaku atau tertutup terhadap orang lain," ungkap Amber Anderson dari MORE.

"Saya berusaha untuk bersikap terbuka dan mudah didekati dalam kehidupan sehari-hari saya; Saya ingin orang merasa nyaman dan percaya diri mendekati saya," ia menyambung.

10. Melipat Tangan

"Melipat tangan Anda saat berbicara memang merupakan sebuah kecerobohan. Ini menggambarkan sikap yang agak defensif dan Anda tidak terlihat sebagai orang yang ramah. Cara terbaik untuk menghindarinya adalah dengan melatih diri Anda untuk memegang tangan Anda di belakang punggung Anda," kata Andrew Schrage dari Money Crashers Personal Finance.

11. Alis Berkerut dan Wajah yang Mengernyitkan Dahi

"Anda mungkin tidak menyadari bahwa alis yang berkerut dan wajah yang mengernyit dapat terlihat mengintimidasi atau memusuhi lawan bicara Anda. Hal itu bisa membuat mereka enggan berbicara secara terbuka dengan Anda dan mungkin menyebabkan mereka bersikap defensif. Dalam hal ini, penting untuk menjaga ekspresi Anda tetap netral atau secara verbal meyakinkan orang yang Anda pahami dan mendukung apa yang mereka komunikasikan," kata Diego Orjuela dari Cables & Sensors.

5 dari 5 halaman

12. Membungkuk

"Bila postur tubuh Anda membungkuk, ini menunjukkan kurangnya energi dan kepercayaan diri. Untuk semua jenis interaksi bisnis, penting untuk menunjukkan sejumlah gairah dan membiarkan orang tahu bahwa Anda percaya pada diri sendiri," kata Shawn Porat dari Scorely.

"Jika Anda membungkuk atau tertunduk, itu mengirimkan sinyal yang salah. Penelitian menunjukkan bahwa ketika Anda memiliki postur tubuh yang kuat, Anda akan merasa lebih energik, jadi ini adalah keuntungan bagi Anda dan orang yang Anda ajak bicara," dia menambahkan.

13. Tidak Cukup Tersenyum

"Tahukah Anda bahwa tersenyum telah terbukti membuat kita merasa lebih bahagia? Orang-orang cenderung percaya sebaliknya. Oleh karena itu, jika Anda mempertahankan senyuman indah Anda, Anda akan merasa lebih percaya diri dan pastinya akan lebih menyenangkan untuk diajak bekerja sama," ungkap Logan Lenz dari PartsMarket.

"Jadi, setiap kali Anda mendapati diri Anda memalingkan wajah, ubahlah menjadi senyuman. Sisanya akan beres dengan sendirinya," sambung Lenz.

14. Jabat Tangan Terlalu Lemah atau Terlalu Kuat

"Jabat tangan sering kali merupakan kesan pertama seseorang terhadap Anda. Jabat tangan yang terlalu lemah menandakan bahwa Anda tidak profesional dan mungkin masih baru di industri Anda," ungkap Chris Christoff dari MonsterInsights.

"Namun, jabat tangan yang terlalu kuat bisa memperingatkan orang tersebut bahwa Anda agresif. Temukan titik tengah yang baik untuk membuat kesan terbaik," pungkas Christoff.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS