Sukses

9 Kontroversi Gelaran Piala Dunia dari Masa ke Masa

Liputan6.com, Jakarta - Piala Dunia adalah salah satu ajang sepak bola internasional untuk memamerkan kompetensi hebat para pesepak bola dunia. Tapi, hal tersebut tidak membuatnya terlepas dari berbagai kontroversi di luar dunia olahraga. 

Dieksploitasi oleh rezim sebagai alat propaganda serta kerap dimanfaatkan oleh para aktivis untuk tujuan-tujuan tersembunyi, protes terkait Piala Dunia beriringan selalu ada selama bertahun-tahun. 

Mengutip 90min, Rabu (23/11/2022), berikut adalah beberapa kontroversi terbesar di Piala Dunia sejak kompetisi ini dimulai pada 1930, mulai dari perselisihan internal yang rumit hingga isu-isu global:

 

1. Boikot Uruguay 1934

World Cup 1934. (Wikimedia)

Kontroversi Piala Dunia dapat dilihat sejak iterasi kedua turnamen ini pada 1934, ketika sang juara bertahan Uruguay memilih untuk memboikot turnamen yang diadakan di Italia.

Sang juara tidak senang karena kurangnya pesaing Eropa pada 1930 dan dalam langkah tit-for-tat, mereka menolak untuk melakukan perjalanan ke Eropa untuk mempertahankan mahkota mereka.

Mereka tetap menjadi satu-satunya pemenang Piala Dunia yang tidak mempertahankan gelar mereka.

 

2. Kaus Hitam Mussolini 1938

Kaus Hitam Mussolini. (Wikimedia)

Diktator Italia, Benito Mussolini, menyaksikan rekan ideologisnya, Adolf Hitler, memanfaatkan Olimpiade Berlin 1936 untuk meraih dampak yang besar, jadi dia memilih untuk menggunakan Piala Dunia 1938 di Prancis untuk tujuan politik yang sama.

Mengenakan pakaian serba hitam (representasi langsung dari rezim Mussolini) dan dilatih oleh Vittorio Pozzo yang militeristik, penghormatan Italia menjadi sasaran protes anti-fasis yang menyebar luas ke mana pun mereka bepergian.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 8 halaman

3. Piala Dunia Videla (1978)

Piala Dunia 1978 sangat penting karena ini adalah upaya pertama FIFA melibatkan dirinya dengan 'sportswashing'.

Saat menjadi tuan rumah turnamen, Argentina diperintah oleh junta militer pembunuh yang dipimpin oleh diktator Jorge Rafael Videla.

Oleh karena itu, ada seruan untuk memboikot kompetisi yang dipimpin oleh orang-orang buangan Argentina.

Meskipun tidak ada boikot, para eksil melakukan pekerjaan yang luar biasa dalam mengecam kediktatoran menjelang turnamen.

3 dari 8 halaman

4. Piala Dunia Afrika 1966

Piala Dunia 1966 tidak melulu tentang Bobby Moore dan Geoff Hurst, lho. Turnamen ini juga merupakan turnamen penting bagi Afrika karena 31 negara Afrika memboikot turnamen.

FIFA memutuskan pada 1964 bahwa tiga pemenang putaran kedua dari zona Afrika dalam kualifikasi harus memasuki babak play off melawan pemenang zona Asia untuk lolos ke Piala Dunia, karena mereka merasa memenangkan zona mereka tidak cukup untuk memenuhi syarat kualifikasi otomatis.

Konfederasi Sepak Bola Afrika merasa tidak diperlakukan secara adil dan mereka menolak untuk berkompetisi di Piala Dunia sampai setidaknya satu tim Afrika mendapat tempat yang terjamin di turnamen, dilaksanakan pada 1970.

4 dari 8 halaman

5. Peristiwa Saltillo 1986

Dinamakan sesuai dengan markas besar penyelenggaraan Piala Dunia 1986 Portugal di Meksiko, Saltillo Affair adalah serangkaian kontroversi yang benar-benar merusak turnamen mereka.

Kompetisi ini tidak lain adalah bencana karena para pemain Portugal mengancam untuk mogok kerja. Terdapat sejumlah masalah, termasuk fasilitas di markas mereka di Saltillo dan para pemain yang tidak dibayar untuk iklan, yang menyebabkan perang pers antara para pemain dan federasi terjadi.

Tidak mengherankan, Portugal tersingkir di babak penyisihan grup dan kemudian dikecam di media. Butuh waktu hampir satu dekade bagi sepak bola Portugal untuk pulih.

5 dari 8 halaman

6. Perselisihan Tuan Rumah Bersama 2002

Piala Dunia pertama yang diadakan di Asia diselenggarakan bersama oleh Jepang dan Korea Selatan pada 2002, tetapi kedua tuan rumah terlibat dalam perselisihan yang berkepanjangan pada awal 2001.

Penggemar Korea melakukan protes di luar kedutaan Jepang di Seoul dan para demonstran menyerukan agar Jepang dicabut haknya untuk menjadi tuan rumah final di Yokohama, kecuali jika mereka setuju untuk menggunakan kata "Korea" di depan "Jepang" pada formulir aplikasi tiket.

Itu adalah protes kecil, tetapi hal itu mengancam terjadinya perselisihan diplomatik menjelang turnamen 2002.

6 dari 8 halaman

7. Protes Nuremberg 2006

Tim Iran menghadapi protes besar pada 2006 saat Jerman menjadi tuan rumah Piala Dunia.

Ada seruan agar Iran dikeluarkan dari turnamen menyusul komentar dari Presiden Mahmoud Ahmadinejad saat itu, yang mengatakan Israel harus dipindahkan ke Eropa dan mengatakan bahwa Holocaust mungkin tidak pernah terjadi.

Mantan Kanselir Jerman Angel Merkel memilih menentang larangan yang membuat 1.200 orang turun ke jalan di Nuremberg menjelang pertandingan grup Iran dengan Meksiko untuk memprotes rezim Ahmadinejad.

7 dari 8 halaman

8. Invasi Anti-Putin 2018

Meskipun ada diskusi tentang potensi boikot Piala Dunia 2018 di Rusia setelah keracunan Salisbury, tidak ada tindakan apapun yang diambil.

Namun, Vladimir Putin tidak lolos sepenuhnya bebas dari hukuman karena 'Pussy Riot' - kelompok punk feminis yang menentang Presiden Putin. Mereka menyerbu final antara Prancis dan Kroasia.

Invasi lapangan selama 25 detik mereka digambarkan sebagai "seni pertunjukan" oleh kelompok tersebut saat mereka berusaha menarik perhatian terhadap pelanggaran hak asasi manusia di Rusia.

8 dari 8 halaman

9. Masalah Hak Asasi Manusia Qatar 2022

Pelanggaran hak asasi manusia menjadi salah satu kontroversi terbesar di Piala Dunia Qatar 2022. 

Di kota-kota Eropa seperti Paris, pertandingan di turnamen tidak akan diputar di area publik.

Gerakan menentang pemerintah Iran juga telah dipamerkan, dengan pihak Iran memilih untuk tidak menyanyikan lagu kebangsaan menjelang pertandingan grup pertama mereka dengan Inggris.

Turnamen ini dibuntuti oleh berbagai asumsi yang sebagian dipicu oleh bias Barat, sebagian lagi oleh bukti nyata, dan sebagian lagi oleh ketidaklogisan dari Piala Dunia di negara yang sangat kecil, panas, dan memiliki budaya yang sulit untuk ‘mengglobal’.

Satu ketidaklogisannya adalah untuk memahami bagaimana Qatar, dengan suhu musim panas siang hari rata-rata lebih dari 40℃, merupakan lingkungan yang ideal untuk turnamen ini.

Beberapa tahun kemudian, dalam langkah yang belum pernah terjadi sebelumnya, FIFA mengizinkan Qatar untuk menggeser acara ke musim dingin, meskipun itu akan mengganggu jadwal sepak bola bergengsi di belahan bumi utara.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.