Sukses

Waspadai Munculnya Skin Tag di Tubuh Bisa Jadi Tanda Diabetes

Liputan6.com, Jakarta - Pernakah Anda memperhatikan daging tumbuh di permukaan kulit atau skin tag di sekitar lehermu, atau ketiak? Mereka mungkin tidak menyebabkan rasa sakit atau ketidaknyamanan, bahkan banyak yang tidak menyadarinya sampai mereka menyentuhnya.

Namun tidak semua individu yang mendapatkan skin tag sebagai tanda peringatan diabetes. Ada pula individu yang tidak mendapatkan skin tag.

Melansir dari Times of India, Kamis (7/7/2022), menurut Dr. Soumya Jagadeesan, Associate Professor, Dermatology, Amrita Hospital, Kochi mengatakan skin tag juga disebut acrochordon adalah pertumbuhan jinak dari kulit yang bewarna kulit menjadi gelap, mungkin memiliki pedikel/tangkai yang menghubungkannya dengan kulit.

“Mereka paling sering terletak di leher, aksila dan lipatan inguinal (biasanya di daerah intertriginosa), meskipun mereka bisa muncul di hampir semua bagian kulit,” ungkap Soumnya.

“Warna, tekstur, ukuran dan lebar alasnya bisa bervariasi. Biasanya mereka tidak menimbulkan gejala apapun dan pertumbuhannya sangat lambat,” sambungnya.

Skin tag terjadi karena resistensi insulin dalam tubuh. Dr. Dheeraj Kapoor, kepala – Endokrinologi, Rumah Sakit Artemis, Gurgaon menjelaskan bahwa tempat paling umum dari penampilan mereka adalah leher dan juga ketiak.

“Insulin tidak bisa bertindak sebagaimana mestinya. Oleh karena itu, kehadirannya menandakan diabetes yang akan datang. Mereka muncul bertahun-tahun sebelum onset dan karena itu mereka adalah tanda peringatan untuk diabetes di masa depan,”kata Dheeraj.

“Mereka tidak selalu menandakan kontrol gula yang buruk. Red flags dalam hubungan bisa menjadi penggelapan dan penebalan kulit di daerah leher yang disebut Acanthonis nigricans keduanya adalah pembuat diabetes yang akan datang,” lanjutnya.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Lakukan pemeriksaan ke dokter

Kondisi tersebut biasanya terlihat pada individu yang kelebihan berat badan. Tapi pengujian harus dilakukan segera setelah timbulnya skin tag.

Jika pasien non diabetes, maka lakukan pemeriksaan tahunan jika individu tersebut pradiabetes menjadi penting.

“Pasien yang mendapatkan skin tag ini sering memiliki komorbiditas termasuk obesitas, diabetes, atau pradiabetes, dan oleh karena itu masuk akan bagi setiap dokter untuk mendorong kebiasaan makan yang sehat, olahraga dan perilaku lainnya,” tambah Soumya.

Skin tag tertentu tidak bisa dibedakan dari tumor jinak tertentu yang terjadi sebagai bagian dari sindrom bawaan atau varian dari karsinoma sel basal, oleh karena itu pendapat ahli bisa dicari dalam kasus atipikal,” tutup Soumya.

3 dari 4 halaman

Tanda awal gejala diabetes yang sering diabaikan

Ketahui beberapa tanda diabetes yang sering diabaikan.

1. Meningkatkan nafsu makan

Karena sel-sel tubuh kekurangan glukosa, tingkat energi tubuh menurun. Ini pada gilirannya memicu respons lapar. Jadi meskipun orang tersebut makan dengan benar, ketidakmampuan untuk mengatur gula darah tidak memenuhi tingkat energi seluler tubuh.

Secara sederhana, tubuh tidak mendapatkan energi yang dibutuhkan bahkan setelah makan dan itulah mengapa tubuh memberi sinyal untuk lebih banyak energi, dan oleh karena itu individu merasa lapar.

2. Penglihatan kabur

Ketika jumlah gula darah meningkat melewati ambang batas, itu mempengaruhi berbagai fungsi tubuh salah satunya yang paling menonjol adalah penglihatan kabur.

Gula darah yang berlebihan merusak pembuluh darah di mata, ini disebut retinopati dan jika tidak diobati, ini bisa menyebabkan kebutaan.

3. Pembengkakan atau mati rasa yang tidak normal di tangan dan kaki

Diabetes juga mempengaruhi sirkulasi darah sehingga individu bisa melihat pembengkakan atau juga merasakan mati rasa di tangan dan kaki.

Jika mati rasa berlangsung lebih lama dan tidak hilang, selalu disarankan untuk memeriksakan kadar gula darah.

4 dari 4 halaman

4. Pusing dan disorientasi

Karena tubuh tidak bisa menggunakan makanan dan glukosa sepenuhnya, kemungkinan besar individu akan mengalami kesulitan berkonsentrasi dan selalu lesu. Ini sering dikacaukan dengan perubahan suasana hati.

5. Penurunan berat badan

Jika Anda mengalami penurunan berat badan yang tidak disengaja, coba untuk segera konsultasikan dengan dokter. Penurunan berat badan adalah tanda yang sangat umum dari diabetes.

Ketika tubuh tidak mendapatkan glukosa yang cukup untuk energi, ia mencoba mengkompensasi permintaan energinya dengan cara lain yang selanjutnya mempengaruhi berat badan.

Tubuh Anda tidak bisa memanfaatkan makanan, jadi tidak peduli berapa banyak Anda makan, Anda tidak akan menambah berat badan.

6. Luka yang sulit sembuh

Tanda umum lain dari diabetes adalah keterlambatan penyembuhan luka. Di antara banyak faktor yang menunda penyembuhan luka dalam tubuh, diabetes adalah salah satu yang umum.

Sesuai laporan kesehatan, “Setiap individu yang mengalami diabetes juga memiliki masalah dengan aktiviasi sistem kekebalan. Jumlah sel pejuang kekebalan yang dikirim untuk menyembuhkan luka, dan kemampuannya untuk mengambil tindakan, sering berkurang. Jika sistem kekebalan Anda tidak bisa berfungsi benar, penyembuhan luka lebih lambat dan risiko infeksi lebih tinggi.”