Sukses

Moderna Buat Vaksin Covid-19 Baru yang Menghasilkan Kekebalan Tubuh Lebih Kuat

Liputan6.com, Jakarta - Moderna pada Selasa merilis data klinis yang menunjukkan bahwa versi baru dari vaksin Covid-19 yang menargetkan beberapa mutasi menghasilkan respons kekebalan yang lebih kuat terhadap varian virus utama, termasuk Omicron dan Delta, daripada suntikan perusahaan saat ini.

Dilansir dari CNBC, Rabu (20/4/2022), vaksin perusahaan biotek yang didesain ulang menargetkan sembilan mutasi yang ditemukan pada varian beta Covid, serta strain asli virus yang pertama kali muncul di Wuhan, China, pada akhir 2019.

Empat dari mutasi yang ditargetkan oleh vaksin yang diperbarui dibagikan dengan Omicron. Moderna dan Pfizer sedang mengembangkan suntikan baru yang menargetkan beberapa varian virus dengan harapan dapat memproduksi vaksin yang memberikan perlindungan jangka panjang terhadap infeksi.

Vaksin saat ini dikembangkan untuk mengenali protein lonjakan, yang digunakan virus untuk menyerang sel manusia, dari jenis Covid-19 di Wuhan. Tetapi semakin banyak protein lonjakan telah berevolusi, semakin kecil kemungkinan antibodi yang diproduksi oleh vaksin mampu mengenali virus dan melawannya, yang mengurangi kemanjuran suntikan.

Dua dosis vaksin asli masih memberikan perlindungan yang kuat terhadap rawat inap, meskipun efektivitas terhadap penyakit parah juga telah menurun. Suntikan ketiga dari vaksin saat ini juga meningkatkan perlindungan terhadap infeksi dan rawat inap.

Dosis 50 mikrogram vaksin baru Moderna menggandakan antibodi, yang menghalangi virus menginfeksi sel manusia, terhadap varian Omicron enam bulan setelah injeksi dibandingkan dengan booster asli pada dosis yang sama, data menunjukkan.

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Efek samping

Suntikan yang diperbarui juga dikatakan meningkatkan tingkat antibodi terhadap varian Delta enam bulan setelah injeksi, meskipun mereka lebih rendah daripada respons yang diamati dengan Omicron dan tidak menunjukkan hasil yang lebih baik dibandingkan dengan booster asli. Data tersebut belum mengalami peer review oleh ilmuwan luar.

Efek samping yang paling umum dari suntikan 50 mikrogram yang diperbarui adalah nyeri otot, kelelahan dan sakit kepala, menurut data. Uji klinis melibatkan 895 peserta yang menerima dosis booster tunggal dari suntikan yang diperbarui dengan dosis 50 mikrogram atau 100 mikrogram.

Rata-rata usia peserta adalah sekitar 50 tahun, 56% di antaranya adalah perempuan. Sebagian besar populasi percobaan berkulit putih, sementara 13% adalah Hispanik dan 6% Hitam dalam kelompok yang menerima dosis 50 mikrogram.

Moderna sedang mengembangkan vaksin tambahan yang mencakup strain Wuhan dan 32 mutasi yang ada pada varian Omicron Covid. Sang CEO, Stephane Bancel, mengatakan suntikan itu adalah kandidat utama perusahaan untuk pendorong musim gugur di Belahan Bumi Utara, yang mencakup AS dan Eropa. Perusahaan mengharapkan data awal tentang suntikan itu pada kuartal kedua tahun ini.

3 dari 4 halaman

Strategi yang tepat untuk memerangi Covid ke depan

Bancel, dalam sebuah pernyataan, mengatakan data pada suntikan dengan varian beta menunjukkan bahwa memperbarui vaksin untuk menargetkan mutasi adalah strategi yang tepat untuk memerangi Covid ke depan.

Sementara itu pejabat tinggi vaksin Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA), Dr. Peter Marks, mengatakan kepada komite penasihat badan tersebut awal bulan ini bahwa AS memiliki waktu hingga Juni untuk memutuskan apakah suntikan Covid-19 baru yang menargetkan mutasi itu diperlukan sebelum gelombang infeksi yang diperkirakan pada musim gugur.

Namun, beberapa anggota komite FDA skeptis bahwa suntikan baru diperlukan saat ini, mencatat vaksin saat ini tetap efektif untuk mencegah penyakit parah. Pejabat federal mengatakan kepada komite bahwa Moderna, Pfizer dan pembuat vaksin lainnya saat ini tidak mengkoordinasikan studi klinis mereka pada suntikan yang didesain ulang, yang dapat memperumit proses pemilihan vaksin yang paling efektif untuk musim gugur.

4 dari 4 halaman

Bisa menjadi tantangan

Beberapa anggota komite FDA mengatakan otoritas kesehatan masyarakat perlu mengembangkan pendekatan terpadu untuk mengadopsi formula baru untuk vaksin Covid-19, mirip dengan proses untuk memilih suntikan flu baru setiap tahun, untuk menargetkan jenis yang paling umum.

“Pada tingkat tertentu, perusahaan semacam mendikte percakapan di sini,” Dr. Paul Offit, seorang anggota komite, mengatakan selama pertemuan pada 7 April lalu. 

“Anda sering mendengar bahwa perusahaan sekarang memiliki vaksin khusus Omicron, atau vaksin yang sekarang dapat mereka kaitkan dengan vaksin influenza. Seharusnya tidak datang dari mereka, itu benar-benar harus datang dari kita.”

Namun, mengembangkan suntikan baru untuk menargetkan mutasi Covid-19 bisa menjadi tantangan, mengingat seberapa cepat virus berevolusi. Trevor Bedford, seorang ahli virologi di Pusat Penelitian Kanker Fred Hutchinson, mengatakan kepada komite FDA bahwa virus Covid-19 berevolusi dua hingga 10 kali lebih cepat daripada flu, tergantung pada jenis virus terakhir yang digunakan untuk perbandingan.