Sukses

Piala Dunia 2022 Sediakan Tempat untuk Karantina Orang Mabuk

Liputan6.com, Jakarta Pihak penyelenggara Piala Dunia Qatar 2022 memberikan peringatan kepada penggemar sepak bola yang mabuk, mereka akan ditangkap dan dibawa ke zona sober khusus. 

CEO Piala Dunia 2022 Nasser Al Khater mengatakan Alkohol yang biasanya dibatasi di bar hotel, akan dijual di luar stadion dan di zona penggemar selama turnamen berlangsung. Tetapi, kata dia, siapa pun yang dianggap mabuk berlebihan akan dibawa ke tempat untuk sadar.

Biasanya, hanya penduduk non-Muslim Qatar dan turis yang diperbolehkan membeli alkohol, dan hanya dari tempat yang memiliki izin khusus. Bar hotel, klub dan restoran kelas atas, biasanya dapat menolak untuk melayani orang jika mereka terlihat mabuk atau menyebabkan gangguan.

Alkohol juga dapat dibeli untuk konsumsi di rumah, tetapi harus dilakukan melalui distributor negara di bawah sistem merit. Selama Piala Dunia, itu akan diperluas ke stadion dan zona penggemar yang dirancang.

"Akan ada tempat untuk membuat orang-orang sadar jika mereka minum berlebihan. Ini adalah tempat untuk memastikan bahwa mereka menjaga diri mereka sendiri aman, dan tidak berbahaya bagi orang lain," kata Nasser Al-Khater seperti dikutip Daily Mail, Jumat (14/10).

"Yang kami minta adalah agar orang-orang menghormati budaya. Selama Anda tidak melakukan apa pun yang merugikan orang lain, tidak merusak properti publik, dan berperilaku dengan cara yang tidak berbahaya, maka semua orang dipersilakan dan Anda tidak perlu khawatir," jelasnya.

Wacana itu muncul untuk mengantisipasi gangguan penggemar yang meluas seperti yang terjadi di Euro 2020 - yang diadakan pada tahun 2021. Dan final yang dimainkan di Wembley, diliputi oleh masalah termasuk perilaku mabuk di jalan-jalan dan para penggemar membobol stadion.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 5 halaman

Qatar Airways Rekrut 10.000 Karyawan Baru

Qatar Airways akan menambah 10.000 tenaga kerja untuk menangani masuknya penumpang yang terbang ke Doha untuk Piala Dunia dan sejalan dengan ekspansi pasca-pandemi yang lebih luas.

Operator yang berbasis di Doha ini berada di tengah-tengah upaya rekrutmen yang akan mengangkat total tenaga kerjanya menjadi lebih dari 55.000 dari sekitar 45.000 saat ini.

"Qatar Airways berada pada lintasan pertumbuhan setelah Covid dan dengan persiapan Piala Dunia yang berjalan lancar, itu meningkatkan perekrutan di seluruh maskapai," kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan.

Maskapai menolak untuk mengatakan berapa banyak posisi baru yang akan permanen. Ini memangkas tingkat staf menjadi di bawah 37.000 pada tahun 2021 setelah mengurangi tujuannya ke 33 kota selama puncak pandemi pada tahun 2020. Sejak itu, operasinya ditingkatkan kembali ke lebih dari 150 tujuan.

Acara rekrutmen diadakan di Filipina, India, dan negara-negara lain pada akhir September. Belum jelas berapa banyak staf baru yang akan ditempatkan saat Piala Dunia dimulai pada 20 November di Qatar.

Selama turnamen, Qatar Airways menyesuaikan 70 persen dari jadwalnya untuk memberi jalan bagi penerbangan tambahan yang tiba di Doha dan telah membatalkan penerbangan lain serta mengurangi frekuensi untuk membebaskan pesawat guna memenuhi permintaan dari penggemar.

Maskapai lain akan secara signifikan meningkatkan penerbangan ke Qatar, yang telah membuka kembali bandara lama untuk acara tersebut.

"Ini akan menjadi tantangan besar untuk dapat mengelola permintaan yang bergerak sangat cepat ini untuk jumlah penonton yang sangat besar," kata CEO Qatar Airways Akbar al Baker kepada wartawan awal tahun ini.

3 dari 5 halaman

Adidas Telah Merilis Bola Piala Dunia Qatar 2022

Dengan Piala Dunia Qatar 2022 hampir tiba, HITC Football telah melihat bola resmi dari Adidas untuk Piala Dunia 2022. Brand asal Jerman itu akan mengirimkan Al Rihla sebagai persembahan tahun ini.

Adidas telah menjadi penyedia eksklusif bola resmi Piala Dunia sejak edisi 1970 di Meksiko. Al Rihla adalah varian ke-20 yang akan disediakan oleh brand olahraga itu untuk kompetisi global. Mereka telah merilis beberapa versi bolanya di lima edisi terakhir.

Grup olahraga Jerman juga menjual beberapa versi Al Rihla. Ini pertama kali akan digunakan untuk pertandingan pembukaan Piala Dunia 2022 ketika tuan rumah Qatar melawan Ekuador di Stadion Al Bayt di Al Khor. Pertandingan akan mengikuti upacara pembukaan pada 20 November.

Adidas memperpanjang kontraknya dengan FIFA pada tahun 2013 untuk tetap menjadi sponsor tunggal bola yang digunakan di Piala Dunia hingga tahun 2030. Adidas akan memberikan Al Rihla sebagai bola pertandingan resmi untuk Piala Dunia Qatar 2022 pada bulan November dan Desember. Nama ini berasal dari bahasa Arab yang artinya Perjalanan.

Bola memiliki 20 panel dan desainnya terinspirasi oleh budaya, arsitektur, perahu ikonik, dan bendera Qatar. Adidas juga mendesain bola dari dalam ke luar menggunakan data dari terowongan angin dan di lapangan untuk memberikan tingkat akurasi dan keandalan tertinggi.

Ini dimaksudkan untuk mendukung permainan pada kecepatan permainan puncak dan bergerak lebih cepat daripada bola apa pun yang digunakan di Piala Dunia sebelumnya. Panel dan alur speedshell berkinerja tinggi Al Rihla dibuat untuk meningkatkan stabilitas dan meliukkannya saat dalam penerbangan. Itu juga dibuat menggunakan CRT-Core.

CRT-Core adalah jantungnya dan dirancang untuk meningkatkan kecepatan, akurasi, dan konsistensinya. Selanjutnya, Core memungkinkan Al Rihla untuk mempertahankan bentuk maksimal bola dan retensi udara. Al Rihla juga merupakan bola Piala Dunia pertama yang dibuat secara eksklusif dengan tinta dan lem berbahan dasar air.

4 dari 5 halaman

Turki Kirim Bantuan Pasukan Keamanan

Parlemen Turki menyetujui mosi untuk mengirim pasukan ke Qatar guna memberikan bantuan keamanan selama Piala Dunia FIFA 2022.

"Atas permintaan dari Qatar, sebuah mosi diajukan ke parlemen pada Sabtu (1/10) untuk mengerahkan tentara di negara itu selama enam bulan untuk memberikan keamanan selama turnamen sepak bola pada November 2022," kata parlemen dalam sebuah pernyataan.

Operasi tersebut bertujuan untuk "mengambil tindakan yang diperlukan terhadap berbagai ancaman, terutama terorisme, yang dapat mempengaruhi keamanan acara tersebut," tambahnya, dikutip dari laman Xinhua, Kamis (6/10/2022).

Selain Turki, Amerika Serikat, Prancis, Inggris, Italia, dan Pakistan juga akan memberikan bantuan keamanan selama Piala Dunia di Qatar, menurut laporan media Turki.

Laporan tersebut mengatakan, Piala Dunia Qatar menghadapi kekurangan personel keamanan saat bersiap untuk turnamen sepak bola FIFA selama sebulan.

 

5 dari 5 halaman

Siap Menampung Suporter

Dengan menjadi tuan rumah, Qatar diprediksi bakal mendapati kunjungan dari jutaan suporter dari negara peserta. Pada hari biasa, jumlah lalu lintas keluar masuk Bandara berada di angka 700 penerbangan.

Sedangkan saat Piala Dunia 2022 diperkirakan berada di angka 1600 penerbangan. Pihak Bandara sebetulnya sudah menerima staf-staf baru, namun dibutuhkan waktu 20 hingga 30 jam pelatihan untuk orang-orang baru tersebut.

Meski demikian, juru bicara Qatar Company for Airports Operation and Management (MATAR) menegaskan persiapan bandara sudah dipersiapkan selama bertahun-tahun dan sudah ditinjau secara menyeluruh.

“Persiapan bandara untuk Piala Dunia telah berlangsung selama bertahun-tahun dan telah diuji secara menyeluruh dan ditinjau oleh rekan sejawat,” bunyi pernyataan MATAR dilansir sumber yang sama.

“MATAR yakin akan kemampuannya untuk memberikan pengalaman bandara yang aman dan lancar bagi semua pengunjung yang akan datang melalui gerbangnya,” tutup pernyataan tersebut.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS