Sukses

Virus Corona Covid-19 Hantui Olimpiade Tokyo 2020, Presiden IOC Kirim Surat kepada Atlet

Liputan6.com, Jakarta Presiden Komite Olimpiade Internasional (IOC), Thomas Bach, meminta atlet dan seluruh stake holder olahraga di dunia bersabar dalam menyikapi masa depan Olimpiade Tokyo 2020. IOC sendiri telah memberi tenggat waktu hingga empat pekan ke depan guna menentukan sipak terkait agenda ini. 

Seperti diketahui pandemi virus Corona Covid-19 terus meluas hingga saat ini. Setelah Tiongkok berhasil mengatasi penyebaran virus ini di negaranya, kini giliran Eropa dan sejumlah negara lain yang kelimpungan meredam penyebaran virus yang disebut-sebut berasal dari kelelawar tersebut. 

Setidaknya lebih dari 150 negara sudah terjangkit virus virus Corona Covid-19. Sebanyak 300 lebih orang terinfeksi dan ribuan lainnya meninggal dunia. Tidak hanya mengancam nyawa manusia, pandemi global virus corona model terbaru penyebab Covid-19 juga mengacaukan agenda olahraga. 

Belakangan, atlet dan anggota-anggota IOC mendesak agar Olimpiade Tokyo 2020 dibatalkan. Meski baru akan berlangsung 27 Juli nanti, sebagian atlet mulai tidak tenang dalam mempersiapkan diri. Bahkan mereka yang berasal dari negara-negara yang menerapkan aturan lockdown bagi warganya, dipastikan sulit bersaing karena tidak lagi bisa menjalani program latihan secara ideal di negaranya. 

Komite Eksekutif IOC telah menggelar pertemuan Minggu kemarin. IOC mengaku tidak menutup mata dengan situasi yang kini melanda dunia. Untuk itu, IOC sudah mulai membicarakan skenario-skenario terburuk terkait Olimpiade Tokyo 2020 bila pandemi global virus Corona tidak kunjung berakhir. IOC juga memastikan keputusan final akan diambil paling lambat dalam empat pekan ke depan. 

Dan untuk menenangkan para atlet, Bach selaku pemimpin IOC pun melayangkan surat terbuka. Seperti apa isinya? Simak pada halaman berikutnya.    

2 dari 5 halaman

Surat Thomas Bach

Yang terkasih pada atlet

Dalam situasi yang belum pernah terjadi ini, kita semua bersatu. 

Seperti Anda, kami juga sangat prihatin dengan efek pandemi global Virus Covid-19 terhadap manusia. Nyawa manusia di atas segalanya, termasuk perhelatan olagraga. IOC ingin jadi bagian dari solusi. Karena itu, prinsip yang kami utamakan adalah keselamatan semua orang yang terlibat dan ingin berkontribusi dalam menangani virus itu. Saya ingin meyakinkan kalian, bahwa kami akan menempatkan ini sebagai pertimbangan utama terkait perhelatan Olimpiade Tokyo 2020. 

Jalan menuju Tokyo sangat berbeda bagia Anda semua, yang datang dari 206 NOC (Komite Olimpiade Nasional--anggota IOC). Sebagian kalian tidak bisa mempersiapkan diri dan berlatih sebagaimana mestinya, atau bahkan sama sekali tidak bisa karena langkah pencegahan Covid-19 di negaramu. 

Banyak dari kalian juga yang tengah berlatih dan berharap bisa mewujudkan mimpinya di Olimpiade. Bahkan dari kalian yang juga sudah lolos kualifikasi untuk pertandingan itu; sebagian besar belum.

Namun yang tidak kita bagikan saat ini adalah ketidak pastian yang luar biasa. Situasi ini mengguncang kita dan menimbulkan atau meningkatkan keraguan tentang masa depan yang positif; dan ini menghancurkan harapan. Beberapa bahkan harus takut akan keberadaan mereka. 

Ketidakpastian ini berasal dari kenyataan bahwa, pada saat ini, belum ada yang bisa menjamin kapan perjuangan melawan virus ini bakal berakhir. Ini juga berlaku untuk olahraga, sains, media, politik, dan semua masyarakat. Inilah sebabnya kami mengandalkan masukan dari Satuan Tugas, termasuk Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). 

 

3 dari 5 halaman

Selanjutnya...

Atlet yang sukses seperti Anda tahu adalah yang tidak menyerah, bahkan bila harapan untuk sebuah kesuksesan itu terlihat sangat kecil. Dan komitmen kami untuk Olimpiade Tokyo 2020 adalah mengacu pada hal ini. Dari pengalaman kami sebagai atlet bahwa Anda harus selalu siap beradaptasi dengan situasi yang baru.  Untuk alasan ini, kami, seperti ditunjukkan sebelumnya, telah berpikir dalam skenario yang berbeda dan mengadaptasinya hampir setiap hari.

Di satu sisi, ada peningkatan signifikan di Jepang di mana orang-orang menyambut hangat api Olimpiade. Ini dapat memperkuat kepercayaan kami pada tuan rumah Jepang bahwa kami dapat, dengan batasan keamanan tertentu, menyelenggarakan Olimpiade di negara tersebut sambil menghormati prinsip kami menjaga kesehatan semua orang yang terlibat.

Di sisi lain, kami melihat juga peningkatan dramatis dalam kasus dan wabah baru virus di berbagai negara dan benua. Inilah sebabnya kami harus menyiapkan skenario untuk langkah selanjutnya. 

Saya pikir saya bisa merasakannya di antara Anda yang menganggap situasinya tidak memuaskan. Meskipun, dalam keadaan yang sangat berbeda dan untuk alasan yang sangat berbeda, saya memiliki pengalaman ketidakpastian sebagai seorang atlet menjelang Olimpiade Olimpiade Moskow 1980.

Kami tidak yakin apakah pertandingan akan berlangsung dan apakah kami akan diizinkan untuk ikut. Sejujurnya, saya akan lebih suka jika pembuat keputusan kemudian akan mengambil lebih banyak waktu untuk memutuskan berdasarkan informasi yang lebih sehat

 

 

4 dari 5 halaman

Selanjutnya...

Basis informasi kami hari ini adalah bahwa keputusan akhir tentang tanggal Olimpiade Tokyo 2020 saat ini masih prematur.

Jadi, seperti Anda, kita berada dalam dilema: Pembatalan Olimpiade akan menghancurkan impian 11.000 atlet dari 206 Komite Olimpiade Nasional, dari Tim Olimpiade Pengungsi IOC, kemungkinan besar untuk atlet Paralimpik, dan untuk semua orang yang mendukung Anda mulai dari pelatih, dokter, pejabat, mitra pelatihan, teman, dan keluarga. Pembatalan tidak akan menyelesaikan masalah apa pun dan tidak akan membantu siapa pun. Karena itu, opsi itu tidak ada dalam agenda kami.

Keputusan tentang penundaan pada hari ni tidak juga dapat menentukan tanggal baru untuk Olimpiade kerana perkembangan kasus ini juga berbeda. Seperti yang kita lihat, ada perbaikan di sejumlah negara berkat tindakan keras yang diambil, sebaliknya situasi justru memburuk di negara-negara lain.

Oleh karena itu, studi lebih lanjut dari skenario yang berbeda, akan membutuhkan komitmen dan kerja sama penuh dari Komite Penyelenggara Tokyo 2020 dan pihak berwenang Jepang, dan semua Federasi Internasional (IF) dan Komite Olimpiade Nasional (NOC) dan semua pemangku kepentingan Olimpiade.

Mengingat situasi memburuk di seluruh dunia, dan dalam semangat komitmen bersama kami untuk Olimpiade, Dewan Eksekutif IOC hari ini telah memulai langkah berikutnya dalam skenario kami.

Sebagai sesama Olympian, saya harap Anda dapat memahami tantangan kami, dan menerima dan mendukung prinsip-prinsip kami untuk melindungi kesehatan Anda, keluarga Anda, dan semua orang, dan untuk menjaga impian Olimpiade Anda tetap hidup.

Semoga Anda, keluarga Anda dan teman-teman Anda pertama-tama kesehatan yang baik dan semua yang terbaik, saya tetap, dengan hormat,

T.Bach

5 dari 5 halaman

Saksikan juga video menarik di bawah ini

Agnes Keleti, Atlet Peraih Medali Olimpiade Tertua
Loading
Artikel Selanjutnya
Menebak Klub Anyar Gianluigi Donnarumma, PSG atau Liga Inggris?
Artikel Selanjutnya
Bhayangkara FC Belum Tunjukkan Kelas di Shopee Liga 1 2020