Sukses

Kelebihan dan Kekurangan Timnas Indonesia U-22 Saat Takluk dari Yordania

Jakarta- Timnas Indonesia U-22 lagi-lagi harus menelan kekalahan di laga kedua mereka di CFA Team China Chong Qing Three Gorges Bank Cup International Football Tournament 2019. Pasukan Indra Sjafri kali ini takluk 0-1 dari Yordania di Stadion Wuhan Sport Center, Minggu (13/10/2019).

Pada pertandingan tersebut, Timnas Indonesia U-22 masih mengandalkan skema permainan 4-3-3. Namun, Indra Sjafri melakukan lima perubahan pada starter pemainnya.

Indra Sjafri memasukkan Bagas Adi Nugroho dan David Rumakiek di lini belakang untuk menggantikan Andy Setyo dan Firza Andika. Sementara itu, di lini tengah ada perubahan dengan Luthfi Kamal dan I Kadek Agung yang menjadi starter. Sementara itu, di lini depan Witan Sulaiman diberi kesempatan bermain sejak awal.

Pada babak pertama, Timnas Indonesia U-22 berhasil melakukan serangan dan menekan Yordania. Namun, dalam 45 menit tersebut tak ada gol yang tercipta.

Timnas Indonesia U-22 justru kecolongan pada awal babak pertama. Pemain yang baru masuk sebagai pengganti, Yazan Alnaimat, sukses menjebol gawang Nadeo Argawinata setelah meneruskan umpan sundulan Ali Olwan dengan tendangan voli.

Setelah itu, Timnas Indonesia U-22 semakin agresif untuk mencetak gol penyeimbang. Namun, dari sejumlah peluang yang tercipta tak ada yang menjadi gol. Lantas, bagaimana gambaran sebenarnya permainan Timnas Indonesia u-22?

Berikut ini plus minus permainan Timnas Indonesia U-22 setelah kalah dari Yordania versi Bola.com:

2 dari 3 halaman

Plus

Secara garis besar, permainan Timnas Indonesia U-22 sudah lebih baik pertandingan sebelumnya melawan China. Menghadapi Yordania yang memiliki kekuatan sama seperti China, pasukan Indra Sjafri tak gentar melakukan serangan.

Timnas Indonesia U-22 tampil disiplin di segala lini pada babak pertama. Hal itu membuat permainan dari kaki ke kaki menjadi enak disaksikan. Para pemain pun berani melakukan tusukan-tusukan ke lini pertahanan lawan.

3 dari 3 halaman

Minus

Permasalahan komunikasi di lini belakang masih menjadi poin minus dari permainan Timnas Indonesia U-22. Hal itu dibuktikan dengan gol cepat pada babak kedua yang dicetak Yordania.

Para pemain belakang terlihat saling menunggu sehingga lawan bisa dengan nyaman menguasai bola. Selain itu, sirkulasi alur bola juga sering keliru dan tidak cepat dalam melakukan perpindahan bola.

Lini depan juga masih menjadi sorotan. Sejumlah peluang yang didapat selalu gagal dimaksimalkan menjadi gol dan faktor ini harus segera diselesaikan Indra Sjafri sebelum SEA Games 2019.

Disadur dari Bola.com (Penulis Zulfirdaus Harahap/Editor Benediktus Gerendo, Published 14/10/2019)

Lorenzo Akhiri Karier di Posisi Ke-13, Marquez Juara di Valencia
Loading
Artikel Selanjutnya
Malaysia vs Timnas Indonesia, Bachdim Masih Tebar Ancaman
Artikel Selanjutnya
Jadwal Tim Indonesia vs Malaysia di Kualifikasi Piala Dunia 2022 Live TVRI