Sukses

Medali Olimpiade 2020 Terbuat dari Ponsel Bekas

Jakarta - Jepang mempublikasikan medali yang akan diperebutkan atlet elite dunia pada Olimpiade 2020. Medali ini diciptakan sepenuhnya dari bahan daur ulang dan pertama yang ramah lingkungan dalam sejarah Olimpiade.  

Medali tersebut diperlihatkan ke publik saat acara hitung mundur tepat setahun menjelang Olimpiade 2020 di Tokyo, Rabu (24/7/2019). 

 

Seperti dilansir BBC, sekitar 32 kilogram emas diekstraksi dari 6,2 juta ponsel bekas yang disumbangkan masyarakat Jepang dalam dua tahun terakhir. 

Jepang juga mendaur ulang 3,5 ton perak dan 2,2 ton perunggu untuk membuat 5.000 medali Olimpiade dan Paralimpiade. 

Medali Olimpiade Rio de Janeiro 2016 juga menyertakan elemen daur ulang, namun tidak keseluruhan seperti untuk Olimpiade 2020. 

Sisi depan medali Olimpiade menggunakan desain tradisional yang menampilkan Dewa Kemenangan. Namun, sejak Olimpiade Munich 1972 tuan rumah Olimpiade berhak membuat desain bagian belakang. 

 

2 dari 2 halaman

IOC Sangat Puas

Menurut pihak penyelenggara, desain bagian belakang medali Olimpiade melambangkan keberagaman dan dunia di mana orang-orangnya yang berkompetisi di olahraga dan bekerja keras mendapat penghormatan. 

Persiapan Jepang menggelar Olimpiade 2020 dan Paralimpiade 2020 dinilai tak mengalami kendala berarti. Internatinal Olympic Committee dan International Paralympic Committe mengatakan sangat puas dengan persiapan Tim Matahari Terbit. 

Olimpiade Toko 2020 akan bergulir pada 24 Juli 2020 dan ditutup pada 9 September.

Loading
Artikel Selanjutnya
Anggaran Kontingen Indonesia untuk Olimpiade 2020 Lebihi Rp 40 Miliar
Artikel Selanjutnya
PBSI Kirim Kevin / Marcus dan Ahsan / Hendra ke Olimpiade 2020