Sukses

Mengupas Superioritas Juventus di Setiap Lini

Jakarta Juventusbaru saja mengonfirmasikan perekrutan bek sentral 19 tahun Belanda Matthijs de Ligt dari Ajax Amsterdam. Ini jadi penegasan Juventus amat siap bersaing di musim 2019-2020, khususnya di kancah Eropa.

Juventus telah melakukan sejumlah perbaikan untuk menyambut musim baru nanti. Maurizio Sarri diangkat sebagai pelatih menggantikan Massimiliano Allegri. Sederet amunisi anyar berkualitas pun sudah diboyong ke Turin.

Sebelum de Ligt, Juventus terlebih dahulu merekrut Aaron Ramsey, Luca Pellegrini, Adrien Rabiot dan Merih Demiral musim panas ini. Kiper veteran dan mantan kapten Gianlugi Buffon juga kembali ke Juventus setelah hanya satu musim memperkuat PSG di Prancis.

Alhasil, Juventus memiliki kedalaman skuat yang mengagumkan, terutama di lini belakang. Ini akan menjadi modal mereka untuk bersaing di kancah domestik maupun Eropa.

Gianluigi Buffon memang sudah kembali ke Turin, tapi Wojciech Szczesny akan tetap menjadi pilihan pertama. Namun, Mattia Perin dihadapkan pada situasi yang tidak mudah.

 

2 dari 5 halaman

Penjaga Gawang

Perin pun menjadi pilihan ketiga. Hal ini kabarnya membuat dia gerah. Benfica disebut-sebut siap menampung Perin, tapi sejauh ini belum ada kesepakatan.

Sementara itu, Buffon takkan otomatis kembali ke posisi utama di bawah mistar maupun kapten La Vecchia Signora. Kiper 41 tahun Italia itu pun menyadarinya.

"Saya hanya ingin sedikit membantu tim. Sudah benar jika kiper utama Szczesny memakai nomor 1, dan untuk posisi kapten kami punya pemain hebat seperti Giorgio Chiellini," kata Buffon.

"Saya tidak ada di sini hanya untuk mendapat sedikit kesempatan tampil, Juventus memiliki hierarki yang jelas, dan saya akan memastikan bahwa saya siap mengambil setiap kesempatan yang datang," tegasnya.

3 dari 5 halaman

Lini Belakang

Bergabungnya Matthijs de Ligt membuat lini belakang Juventus semakin solid. Kemampuannya sudah terbukti.

Usianya memang masih muda, tapi dia telah dipercaya menjadi kapten Ajax. Dia bek tangguh, juga mencetak gol krusial yang membawa Ajax menyingkirkan Juventus di perempat final Liga Champions 2018/19.

Dia bisa berpasangan dengan Giorgio Chiellini di jantung pertahanan. Sebagai pelapis, Sarri masih punya Leonardo Bonucci, Daniele Rugani dan Mehri Demiral.

Sarri adalah pelatih yang kerap mengandalkan bek-bek sayapnya untuk membantu serangan. Di posisi ini, dia punya beberapa pilihan. Ada Alex Sandro dan rekrutan baru Luca Pellegrini di kiri, serta Joao Cancelo dan Mattia De Sciglio di sisi satunya.

Cancelo memiliki potensi untuk jadi salah satu bek kanan terbaik di Serie A. Sementara itu, Sandro diyakini bisa jadi lebih baik di tangan Sarri.

4 dari 5 halaman

Lini Tengah

Meski berstatus rekrutan baru, Adrien Rabiot dan Aaron Ramsey memiliki kualitas yang dibutuhkan untuk langsung menembus tim ini. Mereka pun diyakini tidak bakal kesulitan untuk menjalin kerja sama dengan Miralem Pjanic di lini tengah Bianconeri.

Pjanic adalah pemain kunci di lini tengah sejak gabung dari Roma pada 2016, dan bakal tetap seperti itu meski Juventus sudah berganti pelatih.

Rabiot memiliki kualitas fisik dan skill untuk menjadi gelandang box-to-box yang dinamis. Sementara itu, Ramsey adalah pemain dengan kapasitas mumpuni untuk menjembatani lini kedua dan lini serang, juga mampu mencetak gol maupun assist.

Blaise Matuidi, Emre Can, Rodrigo Betancur dan Sami Khedira adalah para pelapis yang bisa diandalkan.

5 dari 5 halaman

Lini Depan

Sarri memiliki banyak penyerang sayap dan penyerang tengah yang bisa dipilihnya.

Federico Bernardeschi dan Douglas Costa kemungkinan akan menjadi pilihan utama di sektor penyerang sayap. Sepakbola Sarri membutuhkan penyerang sayap dengan kecepatan dan permainan dinamis seperti Costa.

Bagaimana dengan Paulo Dybala? Posisi aslinya memang lebih ke tengah, tapi dia harus bisa beradaptasi jika tak ingin kemampuannya terbuang sia-sia.

Di posisi ujung tombak, Cristiano Ronaldo adalah pilihan yang tak terbantahkan. Big game player sepertinya, juga salah satu pesepakbola terbaik dalam sejarah, adalah pemain penting yang tak bisa ditinggalkan.

Alternatif-alternatif pilihan lainnya termasuk Mario Mandzukic, Moise Kean dan Gonzalo Higuain (yang kembali usai dipinjamkan ke Chelsea). Higuain besar kemungkinan akan dilego ke klub lain, tapi saat ini dia masih berstatus pemain Bianconeri.

Jika Neymar jadi bergabung, seperti yang gencar diberitakan belakangan ini, Juventus akan memiliki skuat yang jauh lebih mentereng.

Sumber: Bola.net

Loading
Artikel Selanjutnya
Mancini Prediksi Juventus Bakal Raih Lagi Gelar Juara Serie A
Artikel Selanjutnya
Saingi Napoli, AS Monaco Sodorkan Tawaran Menarik untuk Icardi