Sukses

Pejabat The Fed Lagi-Lagi Bikin Harga Emas Melempem

Liputan6.com, Jakarta - Harga emas tergelincir di dari level tertinggi dalam lebih dari sepekan pada penutupan perdagangan Senin. Penekan harga emas hari ini adalah penguatan dolar AS di tengah komentar hawkish dari anggota Bank Sentral AS atau the Fed untuk melawan inflasi.

Mengutip CNBC, Selasa (29/11/2022), harga emas di pasar spot turun 0,86 persen menjadi USD 1.740,557 per ons, setelah mencapai level tertinggi sejak 18 November pada perdagangan hari sebelumnya.

Sedangkn harga emas berjangka AS turun 0,8 persen pada USD 1.740,3 per ons.

″(Dolar) baru saja naik, kami melihat beberapa ekuitas AS dijual dan James Bullard tampaknya cukup hawkish,” kata kepala analis Blue Line Futures Chicago, Phillip Streible.

Dolar AS berbalik menjadi positif setelah jatuh ke level terendah dalam dua minggu di awal sesi. Dolar AS yang lebih kuat membuat harga emas yang dijual dengan patokan menggunakan dolar AS lebih mahal bagi pemegang mata uang lainnya.

Presiden the Fed James Bullard dan John Williams menyatakan bahwa masih ada jalan panjang untuk melawan inflasi. Bullard menyatakan bahwa suku bunga harus dipertahankan di level tinggi sepanjang tahun depan hingga 2024.

Benchmark imbal hasil obligasi AS 10 tahun juga naik tipis dari level terendah hampir dua bulan.

Harga emas sangat sensitif terhadap kenaikan suku bunga AS karena meningkatkan biaya peluang memegang emas batangan yang tidak memberikan imbal hasil.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Bisakah Harga Emas Tembus USD 1.800 per Ons Pekan Ini?

Setelah hampir mencapai USD 1.780 per ons pada pekan lalu, harga emas mulai mundur di tengah komentar hawkish dari pejabat Bank Sentral Amerika Serikat (AS), Federal Reserve (The Fed). Para analis memperingatkan bahwa penurunan harga emas di bawah USD 1.750 ons dapat mengakhiri rapat umum.

Dilansir dari Kitco News, Senin (28/11/2022), ahli strategi pasar senior RJO Futures Frank Cholly, mengatakan tingkat rapat umum dalam emas mengejutkan banyak orang terakhir ini. Tapi logam mulia itu mungkin telah bergerak terlalu tinggi dan terlalu cepat.

Gold Advanced dari USD 1.631 pada awal November menjadi hampir USD 1.780 per ons minggu ini. Tapi reli tampaknya kehabisan tenaga, setidaknya untuk saat ini. Desember Comex Gold Futures Terakhir diperdagangkan sekitar USD 1.759 per ounce, turun 0,6 persen pada minggu ini.

"Emas mendekati USD 1.800. Dan sekarang pasar melihat beberapa keuntungan. Tampaknya memang berguling. Saya belum siap untuk menjadi bearish. Kami sedang beristirahat," kata Cholly.

Menurut Cholly, emas bisa lebih memperhatikan bagaimana hasil Treasury A.S. diperdagangkan minggu depan. "Jika emas ditutup di bawah USD 1.750, saya akan mulai menjadi bearish. Dengan USD 1.725, segalanya berubah menjadi asam untuk emas," katanya.

Di sisi lain, pejabat Fed mendorong kembali terhadap gagasan pivot awal karena data inflasi yang lebih dingin dalam laporan Oktober.

"The Fed memperkuat gagasan bahwa mereka akan tetap hawkish. Dan meskipun kita mungkin akan melihat kenaikan 50 bps pada bulan Desember alih-alih 75 bps, pasar obligasi menceritakan sedikit cerita yang berbeda. Emas benar -benar akan tetap disimpan Perhatikan suku bunga tersebut. Jika suku bunga mulai turun, maka emas akan bangkit kembali dan dapat menantang USD 1.800 lagi dan mendekati USD 1.820, "jelas Cholly.

3 dari 4 halaman

The Fed

Dia menegaskan, beberapa komentar pasar harus dicerna minggu ini termasuk pernyataan Wakil Ketua Lael Brainard bahwa meskipun Fed telah "melakukan banyak hal," masih ada "pekerjaan tambahan yang harus dilakukan."

Gubernur Fed Christopher Waller juga mencatat bahwa "satu laporan tidak membuat tren," merujuk pada CPI Oktober, dan Presiden Fed St. Louis James Bullard memperingatkan bahwa Fed masih perlu menaikkan suku bunga setidaknya 5,25 persen.

Tetapi The Fed dikenal dengan cepat mengubah nadanya, dan Capital Economics memproyeksikan bahwa inflasi akan terus turun.

"Kami masih percaya bahwa CPI Oktober akan diikuti oleh berita inflasi yang lebih baik selama beberapa bulan mendatang, yang berarti tingkat dana Fed mencapai puncaknya pada 4,50 persen menjadi 4,75 persen awal tahun depan," kata Kepala Ekonomi Ekonomi Modal Utara Paul Ashworth .

Menurut Ashworth, pada akhir siklus pengetatan terakhir pada bulan Desember 2018, para pejabat masih memproyeksikan bahwa tarif perlu naik dengan tambahan 75bp dan 12 bulan yang lalu, The Fed memproyeksikan hanya 100bp pengetatan tahun ini.

4 dari 4 halaman

Inflasi

Analis pasar senior Oanda Edward Moya, menegaskan, inflasi akan terbukti sulit bagi Fed untuk menyatakan kemenangan musim semi mendatang, dan itu berarti risiko yang harus mereka kencangkan setelah Februari harus dikurangi.

The Fed masih menghadapi pasar tenaga kerja yang kuat. Dan akhir pekan ini, pasar akan mem -parsing melalui data penjualan Black Friday untuk melihat betapa buruknya kehancuran permintaan. Tetapi Moya tidak mengesampingkan bahwa konsumen A.S. tetap dalam kondisi yang baik.

Analis Oanda juga tidak melihat emas mencapai USD 1.750 per ons minggu depan.TD Securities menggambarkan rapat umum dalam emas sebagai langkah pendek.

"Risiko penentuan posisi tetap condong ke sisi atas. Istirahat di atas USD 1.850 dapat mengkatalisasi keuntungan tambahan. Tetapi jika itu terjadi, penentuan posisi akan condong ke sisi negatifnya," kata ahli strategi komoditas sekuritas TD Daniel Ghali.

Namun, jangka panjang aksi harga emas tergantung pada bagaimana inflasi berperilaku. "Jika inflasi mereda, itu membuka pintu bagi Fed untuk berputar," pungkas Ghali. 

  

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS