Sukses

Bank Sentral Inggris Menaikkan Suku Bunga Jadi 2,25 Persen, Masuk Resesi?

Liputan6.com, London - Bank Sentral Inggris (Bank of England) akhirnya ikut memutuskan kenaikan suku bunga dasarnya menjadi 2,25 persen dari 1,75 persen pada hari Kamis waktu setempat. 

Angka kenaikan suku bunga BoE ini lebih rendah dari persentase yang diharapkan sebesar kenaikan 0,75 poin.

Melansir laman CNBC, Jumat (23/9/2022), angka inflasi di Inggris sedikit menurun pada bulan Agustus meski masih berada di 9,9% yoy dan tetap jauh di atas target bank sebesar 2 persen.

Harga energi dan makanan telah mengalami kenaikan terbesar. Namun inflasi inti yang menghilangkan komponen-komponen tersebut, masih sebesar 6,3 persen secara tahunan.

BOE sekarang memperkirakan inflasi akan mencapai puncaknya hanya di bawah 11 persen pada bulan Oktober, turun dari perkiraan sebelumnya sebesar 13 persen.

Kenaikan yang lebih kecil dari perkiraan terjadi karena bank mengatakan pihaknya yakin ekonomi Inggris sudah dalam resesi.

Ini dengan prediksi PDB akan berkontraksi sebesar 0,1 persen pada kuartal ketiga, turun dari perkiraan sebelumnya sebesar 0,4 persen. Ini akan mengikuti penurunan 0,1 persen pada kuartal kedua.

Sejumlah analis, bersama dengan asosiasi bisnis Kamar Dagang Inggris, sebelumnya mengatakan mereka memperkirakan Inggris akan memasuki resesi sebelum akhir tahun.

Selain guncangan harga energi, hal yang dihadapi adalah terganggunya perdagangan karena Covid-19 dan Brexit, penurunan sentimen konsumen, dan penurunan penjualan ritel.

BOE menurunkan suku bunga utamanya, yang dikenal sebagai suku bunga bank menjadi 0,1 persen pada Maret 2020 dalam upaya untuk menopang pertumbuhan dan pengeluaran pada awal pandemi virus corona.

Namun, karena inflasi mulai meningkat tajam akhir tahun lalu, itu adalah salah satu bank sentral besar pertama yang memulai siklus kenaikan pada pertemuan Desember.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 3 halaman

Kenaikan ketujuh berturut-turut

Ini adalah kenaikan ketujuh berturut-turut dan membawa suku bunga Inggris ke level yang terakhir terlihat pada 2008.

Dalam rilis yang menjelaskan keputusannya, Bank Sentral Inggris mencatat volatilitas harga gas tetapi mengatakan keputusan batas pemerintah pada tagihan energi akan membatasi kenaikan dalam inflasi indeks harga konsumen.

“Pasar tenaga kerja ketat dan biaya domestik serta tekanan harga tetap tinggi. Sementara [subsidi tagihan energi] mengurangi inflasi dalam waktu dekat, itu juga berarti bahwa pengeluaran rumah tangga cenderung kurang lemah dari yang diproyeksikan dalam Laporan Agustus selama dua tahun pertama periode perkiraan.”

Lima anggota Komite Kebijakan Moneter Bank Sentral Inggris memilih kenaikan 0,5 poin persentase. Sementara tiga memilih kenaikan 0,75 poin persentase lebih tinggi yang telah diperkirakan oleh banyak orang. Satu anggota memilih kenaikan 0,25 poin persentase.

Bank mengatakan itu tidak pada "jalur yang telah ditentukan sebelumnya" dan akan terus menilai data untuk memutuskan skala, kecepatan, dan waktu perubahan suku bunga bank di masa depan.

 

3 dari 3 halaman

Penyebab Kenaikan

Keputusan kenaikan suku  bunga ini dilatarbelakangi pound Inggris yang semakin lemah, perkiraan resesi, krisis energi Eropa dan program kebijakan ekonomi baru yang akan diperkenalkan Perdana Menteri baru Liz Truss.

Sterling mencapai posisi terendah baru dalam beberapa dekade terhadap dolar minggu ini. Mata uang ini diperdagangkan di bawah USD 1,14 hingga Rabu dan turun di bawah USD 1,13 Kamis pagi.

Kemudian naik 0,2% setelah keputusan suku bunga BOE naik, dengan mencatatkan penguatan 0,5 poin persentase.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS