Sukses

Bisa Pangkas Biaya Logistik, Pelindo II Setuju Merger

Liputan6.com, Jakarta - Direktur Utama Pelabuhan Indonesia II (Persero) atau Pelindo II Arif Suhartono menyambut baik rencana penggabungan atau merger perusahaan pengelola pelabuhan milik pemerintah yaitu Pelindo I, Pelindo II, Pelindo III, dan Pelindo IV. Merger tersebut diklaim bisa mengurangi biaya logistik di Indonesia.

“Kami dari Pelindo II sangat mendukung ide tersebut, karena ini saya menjadi bagian dari warga negara akan sangat untung apabila logistic cost juga bagus,” kata Arif dalam Bincang Masa Depan Pelabuhan Indonesia, di Kanal Youtube Kementerian BUMN, Jumat (15/1/2021).

Menurut Arif dampak merger tidak hanya mengurangi biasa logistik saja, melainkan juga berdampak baik untuk performance pelabuhan di Indonesia. Dengan begitu, klaster peti kemas, non-peti kemas, marine, logistik, dan cluster equipment pengelolaannya akan menjadi satu manajemen.

“Dari sisi ekonomi adalah bagaimana menjadikan pelabuhan tersebut menjadi pelabuhan yang secara performance tinggi dan reliable,” ujarnya.

Lebih lanjut Arif menjelaskan, saat ini performance dan capability setiap pelabuhan itu berbeda-beda. Maka intensitasnya pun masing-masing berbeda.

 

2 dari 3 halaman

Holding

Maka tidak akan mungkin dan tidak akan mudah dari satu pelabuhan ke pelabuhan sama kinerjanya. Dengan adanya masalah tersebut maka salah satu solusi yang ditawarkan dari studi yang ada yaitu dengan merger.

“Kenapa tidak holding? Karena kalau holding intensitas tetap berbeda antara pelabuhan I sampai IV akan tetap menjadi pelabuhan yang terpisah artinya resource juga tidak akan mudah,” katanya.

Jika terminal pelabuhan dari ujung ke ujung memiliki performance yang sama, memiliki account sama, service sama, maka otomatis standarnya akan sama pula. Sekaligus akan memudahkan bagi konsumen.

“Kalau dari sisi BUMN, kan ini sisi korporasi tentunya sebuah merger akan memberikan dampak positif untuk sebuah korporasi, seperti share service akan mengurangi cost dan sebagainya. Dengan merger data yang tergabung juga bagus untuk pemerintah, visibility atas trading lokal akan mudah terlihat,” pungkasnya.

 

3 dari 3 halaman

Saksikan video pilihan berikut ini: