Sukses

Pengantin Baru Patut Tahu, 8 Kesalahan Soal Atur Uang Ini

Liputan6.com, Jakarta Ketika menikah, Anda akan menggabungkan dua kehidupan yang berbeda dan itu termasuk dalam hal keuangan. Sayangnya, menggabungkan atau membuat rencana keuangan tidaklah mudah dan justru akan menjadi salah satu tantangan tersulit bagi pengantin baru.

Kebanyakan orang tidak melihat adanya hambatan finansial ketika belum menikah. Namun kemudian saat tiba saatnya harus menggabungkan keuangan, perbedaan pendapat mulai  terlihat. Di sini, emosi mulai bermain. Misalkan tentang bagaimana kebiasaan belanja pasangan Anda atau terkait utang.

Jika Anda ingin menghindari kesalahan keuangan ini terjadi usai menikah, maka simak beberapa kesalahan keuangan tersebut, seperti dilansir dari the balance.

1. Tidak Memiliki Rencana Keuangan Jangka Panjang

Pasangan muda nantinya akan mengerjakan anggaran bersama dan Anda harus memiliki rencana keuangan jangka panjang. Rencana ini harus mencakup tujuan pensiun, kepemilikan rumah, dan memiliki sebuah keluarga baru.

Duduklah dan bicarakan hal-hal ini sebelum Anda menikah. Diskusikan tujuan keuangan, jadwal, anggaran, dan masalah lain yang mungkin akan dihadapi bersama. Milikilah rencana keuangan ini sebelum hari pernikahan tiba.

2. Tak Punya Panduan

Kesalahan umum pengantin baru lainnya adalah berjalan ke dalam pernikahan secara buta. Ini berarti Anda tidak pernah berdiskusi tentang tujuan keuangan, pendapatan, atau utang.

Sebelum bertunangan, lakukan diskusi yang jujur ​​tentang uang. Pembicaraan ini harus mencakup jumlah tabungan dan hutang saat ini, hutang yang menunggak, kebangkrutan, dan kewajiban keuangan lainnya yang mungkin dimiliki setiap orang.

Ini mungkin perbincangan yang bisa memicu debat, tetapi penting untuk diatasi sebelum Anda menggabungkan keuangan dan menikah.

3. Berbohong pada Pasangan

Kebanyakan orang sering bercanda tentang bagaimana menyembunyikan tas belanjaan sebelum pasangan mereka pulang. Tetapi hal itu dapat menyebabkan masalah keuangan yang serius dalam suatu hubungan.

Pastikan bahwa Anda berdua terbuka dalam hal keuangan dan benar-benar terbuka tentang situasi keuangan saat ini. Jika ada yang tidak beres saat memiliki uang, Anda harus menganggap ini sebagai tanda peringatan dan mencari konseling sebelum menikah.

4. Menggabungkan Keuangan Sebelum Menikah

Jangan memutuskan untuk membuat keuangan bersama saat belum menikah. Sebab usai menikah nanti mungkin Anda akan akan mengalami masalah jika saat membeli rumah bersama atau memiliki utang bersama namun kemudian ternyata berpisah. Ada baiknya menunggu sampai setelah pernikahan terjadi untuk sepenuhnya menggabungkan keuangan Anda.

Jika tinggal bersama sebelum menikah, gunakan anggaran rumah tangga di mana saling berkontribusi untuk pengeluaran bersama. Ini akan melindungi  dan membantu membagi pengeluaran dengan cara yang adil. Tetapi ketika menyangkut komitmen keuangan utama, penting untuk menjaga jarak.

 

2 dari 4 halaman

5. Membiayai Pernikahan atau Bulan Madu dengan Kartu Kredit

Tidak ada yang ingin memulai hidup bersama pasangan dengan menciptakan banyak utang. Ini berarti Anda perlu membayar tunai untuk pernikahan dan bulan madu.

Meskipun ini mungkin berarti mengurangi beberapa hal yang diinginkan, akan sangat bermanfaat untuk tidak membiarkan bayarannya bertahan selama berbulan-bulan atau bertahun-tahun setelah menikah.

6. Menolak Membuat Anggaran

Anggaran adalah kunci sukses secara finansial. Tidak masalah berapa banyak yang dihasilkan jika tidak memiliki rencana yang membantu Anda membelanjakannya. Jika tidak mau membuat anggaran bersama, Anda tidak akan sukses secara finansial.

Penting bahwa ada memberi dan menerima ketika harus membuat anggaran. Setiap mitra akan memiliki prioritas keuangan, dan prioritas tersebut mungkin tidak sama. Kedua belah pihak harus bersedia untuk berpartisipasi dan bekerja menuju kompromi.

7. Memisahkan Keuangan

Ada beberapa alasan untuk memisahkan keuangan setelah menikah. Jika ada masalah seperti perjudian atau pengeluaran berlebihan yang parah, mungkin perlu bekerja membangun kepercayaan sebelum menggabungkan uang.

Namun secara umum, menggabungkan keuangan dan penganggaran bersama-sama dapat membantu Anda bekerja lebih mudah untuk mencapai tujuan keuangan.

Ini juga berarti tidak ada rekening tabungan tersembunyi, kartu kredit, atau kebiasaan buruk dalam hal uang.

Duduklah dengan satu sama lain secara teratur dan pastikan mencapai tujuan Anda. Jika pasangan Anda tidak mau menggabungkan keuangan, mereka mungkin menyembunyikan masalah yang lebih besar.

 

3 dari 4 halaman

8. Tidak Bekerja sebagai Tim

Di satu sisi, menikah berarti Anda dan pasangan sekarang menjadi satu tim. Ini juga berlaku untuk keuangan. Hindari pengeluaran berlebihan, menyembunyikan pengeluaran dari pasangan, atau tidak bekerja untuk tujuan keuangan bersama.

Meskipun satu orang mungkin menangani keuangan harian dan membayar tagihan, Anda berdua harus mendiskusikan pengeluaran setiap minggu dan harus melacak pengeluaran serta mengawasi tabungan, giro, dan rekening investasi. Tidak ada pasangan yang perlu terkejut dengan apa yang terjadi secara finansial.

4 dari 4 halaman

Saksikan Video Ini