Sukses

Biar Rumah Tangga Tak Bubar, Begini Tips Membangun Bisnis Bersama Pasangan

Liputan6.com, Jakarta Pasangan yang sukses membangun bisnis tidaklah sedikit. Fakta bahwa banyak pasangan berbisnis bersama tidaklah mengherankan. 

Lagi pula, memulai bisnis itu seperti memiliki bayi. Anda memelihara, merawat, dan membantunya tumbuh. 

Dan kemitraan bisnis itu seperti pernikahan. Itu membutuhkan kepercayaan, semangat, komunikasi, dan kerja keras. 

Tidak hanya itu, Covid-19 telah mendorong banyak karyawan untuk memikirkan kembali prioritas mereka dan meninggalkan perusahaan untuk membangun bisnis atau perusahaan mereka sendiri.

Jadi, apa cara terbaik untuk mengubah kemitraan hidup menjadi kemitraan bisnis? Berikut beberapa tips dari pengusaha sukses yang memulai bisnis dengan pasangannya dan berhasil melansir dari laman Forbes, Kamis (26/11/2020). 

1. Rencanakan waktu berkualitas

Salah satu pendiri dan CEO Health-Ade, Daina Trout menyarankan bahwa meluangkan waktu untuk satu sama lain sangat penting.

"Mengakui bahwa pernikahan sama pentingnya dengan bisnis dan berkomitmen untuk memberinya kekuatan. Ajaklah kencan pasangan Anda dan jangan membicarakan tentang pekerjaan sama sekali, apa pun yang terjadi. Tips untuk ini jika sudah memiliki anak dan tidak sanggup membagi waktu adalah memesan pengasuh bayi, agar bisnis yanng hendak Anda dan pasangan jalani tidak terlalu terganggu."

2. Tentukan batasan

Saat memulai membangun bisnis dengan pasangan Anda, pertimbangkan untuk menetapkan batasan yang sehat. 

Staci Brinkman, salah satu pendiri dan CEO Sips by, layanan berlangganan teh yang dipersonalisasi, memiliki strategi khusus untuk menentukan jam kerja dengan mitra dan salah satu pendiri Øivind Loe. 

“Øivind dan saya memiliki aturan batas pukul 8 malam pada hari kerja. Pada akhir pekan kami berhenti pada jam 5 sore. Kami merencanakan aktivitas yang kami suka lakukan bersama dan juga meluangkan waktu untuk memastikan kami merasa terhubung satu sama lain dengan duduk di sofa, berbicara, dan melihat matahari terbenam. ” 

Jangan lupa untuk tetap sediakan waktu untuk diri sendiri.

3. Berkomitmen untuk tujuan yang sama

Lauryn Evarts Bosstick, pendiri The Skinny Confidential dan co-host podcast HIM & HER , menawarkan saran berikut: sabuk pengaman! 

Tips nomor satu untuk memulai bisnis dengan pasangan Anda adalah memahami bahwa ini tentang memberi dan menerima. 

“Bagi kami, penentu peran adalah kami sendiri. Kami duduk dan menyusun strategi siapa yang bekerja di bidang apa, dan itu sangat membantu. Tanpa menetapkan tujuan, Anda tidak dapat berkomitmen pada tujuan yang sama. Pastikanlah bahwa Anda berdua mendorong batu yang sama ke atas bukit yang sama. Bekerja bersama telah menjadi salah satu hal paling menantang yang pernah saya lakukan dan salah satu yang paling memuaskan.”

 

2 dari 3 halaman

4. Beradaptasi dengan situasi

Tips penting lainnya adalah bersikap fleksibel. Devan Kline, salah satu pendiri Burn Boot Camp bersama istrinya Morgan, memiliki banyak jabatan berbeda. Ia adalah seorang suami, ayah, CEO, dan sekaligus pelatih. Kline menggambarkan kekuatannya sebagai kemampuan beradaptasi bergantung pada keadaan.

“Temperamen CEO jauh lebih tidak sabar daripada kepribadian ayah saya. Saya adalah ayah yang sangat sabar, yang berlawanan dengan semangat kompetitif saya untuk menang di dalam bisnis. Ketika Morgan berbicara kepada saya sebagai COO, saya tahu apa yang diharapkan: objektivitas dan pengambilan gambar langsung. Ketika kami berbicara sebagai suami dan istri, kami memiliki izin untuk santai tentang hidup."

5. Kendalikan ego 

Memulai bisnis dengan pasangan hidup memang membutuhkan keyakinan yang tinggi, jadi pastikan bahwa kepercayaan ada sejak awal. Jason Griffin Reidel, salah satu pendiri dan CEO Gorjana, merek perhiasan yang terkenal dengan gaya sederhana mengatakan

“Selalu ingatkan diri sendiri bahwa Anda tidak pernah lebih dari setengah persamaan dan dua selalu dua kali lebih banyak.” 

Ia menambahkan bahwa bahkan ada lapisan perak untuk bekerja sama selama pandemi, “Kami memiliki lebih banyak sinergi. Pandemi telah mengembalikan kami ke akar kewirausahaan awal kami ketika kami memulai bisnis di lantai apartemen kami, yang persis seperti delapan bulan terakhir yakni sebelas jam sehari di ruangan yang sama. Memutuskan sesuatu dengan cepat tanpa rencana merupakan hal yang salah, nikmatilah kepercayaan dalam prosesnya.”

 

3 dari 3 halaman

Saksikan video di bawah ini: