Sukses

Para Bos, Inilah 10 Sikap Pemimpin yang Disukai Karyawan

Liputan6.com, Jakarta Menjadi pemimpin grup atau tim harus memiliki sikap yang bisa merangkul dan mempunyai jiwa kepemimpinan. Pemimpin menjadi roda penggerak tim untuk berinovasi dan maju.

Untuk mewujudkannya, pemimpin harus memiliki 10 sikap yang akan disukai karyawan atau pekerja dan menuntun pada kesuksesan tim kerja yang dikutip dari lifehack.org, Rabu (12/8/2020) berikut ini :

1. Percaya Diri (Bukan Sombong)

Orang secara alami tertarik pada pemimpin yang percaya diri. Memiliki tujuan yang jelas dan arah yang jelas dalam mencapai tujuan tersebut sangat penting untuk kepemimpinan yang sukses. Berhati-hatilah agar kepercayaan diri Anda tidak berubah menjadi arogansi.

2. Ketegasan

Pemimpin membuat keputusan tepat waktu. Tidak melakukan hal itu hanya akan membiarkan situasi menjadi rumit dan tidak teratasi.

Membiarkan ini terjadi adalah kebalikan dari kepemimpinan dan tidak akan menginspirasi siapa pun untuk mengikuti.

3. Organisasi

Pemimpin tim yang baik mengakui bahwa semua sumber daya terbatas. Ini termasuk modal moneter, modal manusia dan waktu.

Mampu mengatur dan memprioritaskan masing-masing hal ini agar limbah diminimalkan adalah penting bagi pemimpin yang baik.

Sebagai saran, gunakan sistem untuk merampingkan produktivitas sebanyak mungkin. Memiliki sistem standar untuk menangani email, dokumen, manajemen waktu, dan apa pun yang Anda bisa. Tanpa organisasi, banyak keputusan penting akan dibiarkan begitu saja.

 

2 dari 5 halaman

4. Negosiasi

Apakah itu dalam uraian tugas atau tidak, hampir semua pemimpin tim perlu menjadi negosiator yang baik. Perselisihan dan konflik pasti akan muncul dalam tim Anda.

Ketika itu terjadi, Anda harus bersedia untuk menyelesaikan perselisihan ini dan mengembalikan keharmonisan dalam kelompok.

Selalu ingat bahwa ketika berhadapan dengan kepribadian yang berbeda, persepsi adalah kenyataan. Anda mungkin melihat satu sisi rasional dan sisi lain konyol, tetapi melalui mata orang itu, mereka memiliki keluhan.

Anda tidak hanya perlu menyelesaikan masalah langsung, tetapi juga memastikan bahwa setiap kebencian tidak akan berdampak pada tujuan tim yang lebih besar.

Mulailah dengan mendengarkan dan mengakui kedua belah pihak, setengah pertikaian, meyakinkan orang bahwa Anda telah mendengar mereka dan menangani masalah mereka dengan serius.

Kemudian, cobalah untuk menghasilkan 2 hingga 3 solusi kompromi. Akhirnya, minta mereka untuk memilih skenario yang bisa mereka jalani bersama. Jika mereka berorientasi pada solusi, mereka akan lebih cenderung mematuhinya.

5. Delegasi

Mengetahui cara mendelegasikan bukanlah pilihan bagi pemimpin tim yang baik, Anda HARUS dapat mendelegasikan tugas kepada anggota tim tanpa mengelolanya secara mikro.

Untuk menjadi delegator yang efektif, Anda harus terlebih dahulu memiliki pemahaman yang jelas tentang ruang lingkup dan kerangka waktu proyek. Ini juga membutuhkan pemahaman yang baik tentang keahlian masing-masing anggota tim.

Setelah hal-hal itu jelas, Anda kemudian dapat memecah tujuan menjadi tugas-tugas individu yang harus diselesaikan dalam kerangka waktu.

Anda kemudian dapat menetapkan setiap tugas kepada anggota tim sesuai dengan keahlian masing-masing. Pekerjaan Anda kemudian menjadi salah satu dari menjawab pertanyaan yang muncul, memantau kemajuan dan mengikat semuanya untuk membuat produk jadi.

Delegasi yang tepat adalah bentuk manajemen yang paling benar.

6. Prioritaskan

Menjadi prioritizer yang baik adalah keterampilan yang undervalued, tetapi penting untuk mengoptimalkan waktu, upaya, dan sumber daya tim Anda.

Dalam peran kepemimpinan tim, Anda harus dapat memprioritaskan tugas-tugas yang paling esensial dan paling sensitif waktu untuk keberhasilan proyek.

Dari sudut pandang pemilik usaha kecil, Anda perlu memprioritaskan apa yang akan dilakukan secara pribadi.

 

3 dari 5 halaman

7. Motivator

Menjadi pemimpin tim yang baik berarti mengetahui cara memotivasi baik kelompok maupun individu dalam kelompok. Menggunakan teknik seperti latihan membangun tim di luar dapat meningkatkan keterpaduan kelompok dan keterampilan pemecahan masalah kelompok.

Ini adalah hal-hal yang sangat diperlukan ketika bekerja di lingkungan kelompok.Meskipun menerapkan kegiatan pembangunan tim yang baik adalah penting, itu tidak cukup.

Anda perlu memahami cara memotivasi individu dalam tim Anda. Setiap orang memiliki motivasi sendiri untuk melakukan sesuatu.

Beberapa termotivasi oleh uang, jadi apakah ada bonus di akhir? Jika tidak, pastikan mereka memahami bahwa kinerja mereka akan dipertimbangkan selama tinjauan tahunan berikutnya.

Beberapa orang (terutama orang tua) mungkin termotivasi dengan memiliki jadwal yang lebih fleksibel. Bisakah Anda menawari mereka libur Jumat siang jika mereka datang satu jam lebih awal pada Senin - Kamis? (atau terlambat satu jam)?Beberapa orang termotivasi oleh ketakutan akan konsekuensi.

Dan meskipun pekerjaan yang terus-menerus mengancam orang mungkin berhasil dalam jangka pendek, tidak ada cara untuk memotivasi orang dalam jangka panjang. Tetapi itu tidak berarti bahwa tidak boleh ada konsekuensi untuk tenggat waktu yang terlewat atau kinerja yang buruk.

8. Pertahankan Kesabaran

Setiap upaya manusia yang membutuhkan koordinasi kelompok selama periode waktu tertentu pasti akan mengalami hambatan, masalah dan masalah, beberapa dapat diperkirakan, beberapa tidak.

Ketika masalah ini muncul, pemimpin tim yang baik akan tetap fokus pada solusi daripada terpaku pada masalah. Atribut ini tidak datang secara alami kepada kebanyakan orang, tetapi itu adalah yang dapat dan harus dipelajari.

Penting bahwa Anda dapat dengan tenang mengumpulkan semua informasi tentang masalah sebelum melakukan sesuatu yang dapat membuat masalah menjadi lebih buruk. Hanya ketika Anda jelas tentang sifat dan penyebab masalah maka barulah Anda bisa mengatasinya dengan benar.

 

4 dari 5 halaman

9. Dorong Kreativitas

Ini banyak hubungannya dengan memiliki keterampilan mendengarkan yang baik. Seorang pemimpin yang baik akan mendengarkan tim mereka setidaknya sebanyak mereka mengarahkan tim.

Memiliki pertemuan rutin di mana anggota tim dapat mendiskusikan masalah dan masalah yang mereka alami adalah cara yang bagus untuk tidak hanya membangun kekompakan tim, tetapi juga memungkinkan untuk melakukan brainstorming ide untuk menyelesaikan masalah.

Sebagai pemimpin tim, Anda harus menetapkan aturan dasar untuk sesi brainstorming yang meliputi:

Tidak ada ide bodoh - sesi Brainstorming pada dasarnya adalah upaya kreatif, tidak ada yang lebih cepat memadamkan kreativitas daripada suasana menghakimi.

Jangan mengkritik ide orang lain - Sesi brainstorming bukanlah forum untuk memutuskan apakah ide itu bagus atau tidak.

Bahkan, Anda harus mendorong orang untuk datang dengan konsep liar, aneh atau tidak mungkin. Lagi pula, begitulah terobosan perubahan industri muncul.

Bangun ide orang lain - Di sinilah ide liar yang memberi hasil terbayar. Sangat umum bahwa gagasan seseorang akan memicu gagasan orang lain yang berbeda (atau bahkan lebih baik).

Akibatnya, tim Anda memanfaatkan dan membangun kekuatan otak masing-masing. Dan inilah yang kita kejar, inilah pemikiran “out of the box” yang dapat menyebabkan perubahan revolusioner.

10. Integritas

Tidak ada yang bisa menjadi pemimpin yang efektif tanpa integritas. Tidak butuh waktu lama bagi pasukan untuk kehilangan kepercayaan pada seorang pemimpin yang tidak akan membela mereka atau yang menyalahkan orang lain atas kesalahan mereka.

Para pemimpin seperti ini dengan cepat berevolusi menjadi tiran. Mereka tidak lagi dipandang sebagai "pemain tim" oleh grup dan kepercayaan cepat bubar.

Begitu ini terjadi, mereka tidak lagi memiliki kemampuan untuk menginspirasi orang untuk mengikuti mereka, dan satu-satunya alat yang tersisa adalah untuk dipimpin oleh rasa takut dan intimidasi.

Jelas, ini bisa berhasil dalam jangka pendek, tetapi bukan sebagai strategi jangka panjang. Untuk menghindari hal ini, Anda dapat menginspirasi kepercayaan dalam organisasi Anda dengan mendengarkan staf dan menerima saran mereka (jika diperlukan).

Bersikap jujur ​​dan mengakui kesalahan saat Anda membuatnya. Jika Anda menggunakan taktik ini, Anda dapat menginspirasi orang untuk mengikuti langkah Anda tanpa harus bergantung pada intimidasi atau ketakutan.

Reporter: Erna Sulistyowati

5 dari 5 halaman

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini: