Sukses

Harga Emas Melampaui USD 1.800 per Ounce karena Ledakan Virus Corona

Liputan6.com, Jakarta - Harga emas menguat ke atas level USD 1.800 per ounce pada penutupan perdagangan Senin (Selasa pagi waktu Jakarta). Pendorong kenaikan harga emas karena adanya lonjakan kasus virus Corona di Amerika Serikat (AS).

Lonjakan kasus ini mendorong harapan akan adanya langkah-langkah stimulus yang lebih masif dari Bank Sentral AS atau the Fed. Dengan adanya stimulus ini diharapkan bisa meredam kejatuhan ekonomi.

Mengutip CNBC, Selasa (14/7/2020), harga emas di pasar spot naik 0,6 persen menjadi USD 1.809,74 per ounce. Sedangkan harga emas berjangka AS naik 0,7 persen ke level USD 1,814,1 per ounce.

"Dengan meningkatnya kasus virus Corona di Amerika Serikat, ada potensi lockdown lagi," jelas analis senior di RJO Futures, Bob Haberkorn.

"Emas sangat diuntungkan dan akan terus mendapat manfaat jika Bank Sentral AS dan bank sentral di negara lain merilis tindakan antisipasi untuk mendorong ekonomi," tambah dia.

Kasus positif virus Corona di dunia telah melewati angka 13 juta penderita pada Senin. Sementara kasus di AS melonjak selama akhir pekan, dengan Florida melaporkan peningkatan lebih dari 15.000 kasus baru dalam 24 jam, sebuah rekor untuk negara bagian mana pun.

Harga emas telah meningkat lebih dari 19 persen sepanjang tahun ini karena stimulus besar-besaran dari pemerintah dan bank sentral di seluruh dunia untuk menghidupkan kembali ekonomi yang terkena virus Corona.

2 dari 3 halaman

Harga Emas Menuju Rekor Tertinggi Sepanjang Masa di Pekan Ini

Sebelumnya, harga emas diprediksi akan terus berada di level USD 1.800 per ounce dan menuju rekor tertinggi pada pekan ini. Hal ini dibayangi oleh terus meningkatnya jumlah kasus virus corona.

Dikutip dari Kitco, pada Senin 13 Juli 2020, harga emas bertahan di atas USD 1.800 per ons dengan perdagangan emas berjangka Comex Agustus di USD 1.808,30, naik 0,25 persen pada pekan lalu.

Investor tampaknya terpecah antara harapan pemulihan ekonomi dan meningkatnya jumlah kasus virus corona yang mengkhawatirkan di AS, yang dapat memperlambat pemulihan ekonomi kembali.

AS melaporkan 60 ribu kasus baru pada Kamis pekan lalu dan menjadi rekor tertinggi harian baru. Meskipun tren ada bullish dalam emas, ekuitas naik lebih tinggi pada Jumat pekan lalu di mana sebagian besar mengabaikan kekhawatiran COVID-19.

"Pembukaan kembali ekonomi mungkin tidak secepat yang dipikirkan orang. Bisa melihat lebih banyak penutupan di negara-negara bagian seperti Florida dan Texas. Selain itu, negara-negara lain bisa lebih berhati-hati ketika membuka kembali kegiatan ekonomi. Kita bisa melihat ekonomi menderita," kata Kepala Strategi Global TD Securities Bart Melek.

Menurut Pakar Logam Mulia Gainesville, Everett Millman, harga emas bertahan di atas USD 1.800 per ounce pada pekan lalu menjadi tren yang sangat bullish.

"Kami belum melihat level ini (harga emas) dalam 9 tahun," kata Millman.

3 dari 3 halaman

Saksikan video pilihan berikut ini: