Sukses

Di Tengah Pandemi Corona, Elnusa Tetap Jalankan Survei Seismik

Liputan6.com, Jakarta PT Elnusa Tbk (Elnusa), anak usaha PT Pertamina (Persero), tengah layarkan Elsa Regent, kapal survei seismik terbesar berbendera Indonesia. Langkah ini untuk mendukung kegiatan eksplorasi Komitmen Kerja Pasti (KKP) Jambi Merang di wilayah terbuka Indonesia sejak pertengahan November 2019 lalu.

Kegiatan eksplorasi ini adalah kerja sama antara Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas) dengan PT Pertamina (Persero) Group dan merupakan yang terbesar di Asia Pasifik & Australia pada kurun waktu 10 tahun terakhir.

Elnusa sebagai perusahaan jasa energi mendapatkan kepercayaan penuh SKK Migas dan Pertamina untuk mendukung kegiatan eksplorasi ini dan menjadi bagian dalam penemuan cadangan migas raksasa di wilayah lautan Indonesia. Hingga saat ini Elnusa hampir menyelesaikan target pekerjaan survei seismik tersebut.

Direktur Utama Elnusa Elizar P Hasibuan menjelaskan, kondisi operasional di perairan di tengah pandemi Corona Covid-19 merupakan suatu tantangan besar penyelesaian pekerjaan ini. Perlu berbagai penyesuaian kegiatan operasional untuk menyelesaikan pekerjaan dengan kualitas data sesuai harapan.

"Namun, kami optimistis kegiatan ini dapat diselesaikan dengan baik sesuai target." kata dia seperti dikutip dari keterangan tertulis, Rabu (27/5/2020). 

Di tengah pandemi Covid-19, Elnusa menerapkan berbagai protokol pencegahan infeksi. Setiap person on board diwajibkan melakukan pemeriksaan kesehatan termasuk rapid test, maupun isolasi sebelum naik ke Elsa Regent.

Sementara untuk menghadapi tantangan operasional di perairan, Elnusa bekerja sama dengan berbagai pihak yang dapat mendukung kelancaran kegiatan. Elnusa juga menerapkan prosedur seismik ramah lingkungan yang berlaku secara internasional untuk memastikan kegiatan akuisisi data yang ramah biota laut.

"Kami berharap dukungan survei seismik ini menjadi awal baik untuk penemuan cadangan migas raksasa di Indonesia dan target produksi minyak nasional satu juta barel per hari dapat tercapai pada tahun 2030,” imbuh Elizar.

 

2 dari 2 halaman

Perkembangan Proyek

Sementara itu Direktur Hulu Pertamina Dharmawan H Samsu menyampaikan terima kasih atas kepercayaan yang telah diberikan Pemerintah Indonesia dan upaya baik yang telah dilakukan Elnusa. "Progres pekerjaan survei seismik 2D KKP Jambi Merang di area terbuka telah terakuisisi sekitar 76,8 persen dari total keseluruhan program.

Walaupun penuh dengan tantangan, Kami optimis pekerjaan survei ini akan dapat diselesaikan pada pertengahan Juli 2020."

Dalam kesempatan yang sama Kepala SKK Migas Dwi Soetjipto menyampaikan, ada 128 cekungan yang ada di Indonesia. Hanya 21 cekungan yg sudah diproduksi, 38 cekungan dalam tahap eksplorasi, sisanya sekitar 70 cekungan masih belum tersentuh dan potensial sebagai cadangan migas Indonesia.

"Adanya survei ini memiliki makna yang sangat penting dalam mendorong pencapaian target pemenuhan produksi migas nasional.” kata dia.

SKK Migas memberikan apresiasi setinggi-tingginya kepada Pertamina dan Elnusa yang terus berkomitmen melaksanakan pekerjaan walaupun dalam kondisi pandemi Covid-19.

“Ini sangat membanggakan, karena survei seismik terpanjang di Asia Pasifik ini dapat dilakukan dengan menggunakan kapal survei seismik berbendera Indonesia, dinahkodai serta diawaki oleh putera-puteri Indonesia. Elnusa dapat menjadi pelopor serta kebanggaan jasa eksplorasi migas ke depannya," pungkas Dwi.