Sukses

Harga Emas Jatuh ke Level Terendah Selama Seminggu

Liputan6.com, Jakarta - Harga emas jatuh ke level terendah selama satu minggu pada hari Selasa karena investor mengambil keuntungan. Penurunan harga emas ini juga diakibatkan mulai bekerjanya stimulus pemerintah dan bank sentral di dunia dalam mengurangi dampak dari virus corona.

Dikutip dari laman CNBC, Rabu (29/4/2020), harga emas di pasar spot turun 0,7 persen menjadi USD 1,702.40 per ounce, setelah jatuh sebanyak 1,4 persen di awal sesi. Emas berjangka AS ditutup turun 0,1 persen pada USD 1,722.20.

“Sudah sedikit dorongan harga emas di kisaran USD 1.700-1.730,” kata Tai Wong, kepala perdagangan derivatif logam dasar dan logam mulia di BMO.

"Saya pikir ada aksi ambil untung dari investor karena produsen tidak memiliki cukup sentimen untuk melanjutkan reli, terutama dengan penutupan tambang dan kemacetan pasokan lainnya," tambah dia.

Data pada hari sebelumnya menunjukkan kepercayaan konsumen AS jatuh mendekati level terendah enam tahun pada bulan April dan pandemi itu sangat membatasi aliran barang antar negara, dengan ekspor dari Amerika Serikat runtuh dan impor dari negara lain terus menurun.

Pasar saham di seluruh dunia berhasil naik pada hari Selasa, tetapi tindakan dan peringatan yang bertentangan pada pandemi virus corona memberikan nada yang tidak nyaman. Hal ini juga mempengaruhi harga emas.

 

 

2 dari 2 halaman

Pelonggaran Lockdown

Dari Italia ke Selandia Baru, pemerintah mengumumkan pelonggaran pembatasan. Lebih banyak bagian dari Amerika Serikat yang tampaknya akan memulai kembali bisnisnya, meskipun Inggris mengatakan terlalu berbahaya untuk mengendurkan lockdown ketat karena takut akan wabah kedua.

Lockdown di banyak negara, untuk mengurangi penyebaran COVID-19, telah memukul ekonomi ketika bisnis berhenti, membuat banyak pengangguran.

“Setiap penurunan dalam emas harus dibeli dengan sangat cepat. Negara-negara mengeluarkan seluruh industri. Suku bunga hampir tidak ada. Itu tidak akan hilang dalam waktu dekat," kata Bob Haberkorn, ahli strategi pasar senior di RJO Futures.

"Dengan itu dikatakan harga emas normal baru di sekitar USD 1.700 jika tidak lebih tinggi," tambahnya.

Bank-bank sentral di seluruh dunia telah meluncurkan langkah-langkah stimulus untuk memerangi dampak keuangan dari virus, yang telah menginfeksi sekitar 3,03 juta orang di seluruh dunia dan menewaskan 210.263.

Emas safe-haven cenderung mendapat manfaat dari langkah-langkah stimulus luas dari bank sentral dan pemerintah karena secara luas dipandang sebagai lindung nilai terhadap inflasi dan penurunan nilai mata uang.