Sukses

Harga Emas Tergelincir Data Ekonomi AS yang Positif

Liputan6.com, New York - Harga emas tergelincir data ekonomi Amerika Serikat (AS) yang optimis yang mengisyaratkan kondisi perekonomian  yang sehat. Pasar saham juga menguat dipicu optimisme yang muncul seiring penandatanganan kesepakatan perdagangan AS-China Tahap 1.

Melansir laman Reuters, harga emas di pasar spot turun 0,4 persen menjadi USD 1.549,97 per ounce. Harga emas berjangka AS turun 0,2 persen menjadi USD 1.550,8.

"Emas saat ini melemah di tengah ekuitas yang menguat, dan geopolitik juga sedikit tenang berkaitan dengan masalah China dan Iran," kata Bob Haberkorn, Ahli Strategi Pasar Senior di RJO Futures.

Sementara saham dunia bertahan mendekati rekor tertinggi, sementara indeks dolar menghapus kerugian sebelumnya setelah beberapa rilis data melukiskan gambaran ekonomi AS yang positif.

Penjualan ritel AS naik untuk bulan ketiga berturut-turut di bulan Desember dan indeks aktivitas manufaktur Atlantik AS kembali mencapai ke level tertinggi dalam delapan bulan.

 

Kesepakatan perdagangan Fase 1 yang sangat ditunggu-tunggu ditandatangani oleh Presiden Donald Trump dan Wakil Perdana Menteri China Liu He pada hari Rabu, meredakan perselisihan selama 18 bulan yang mengguncang pasar global.

Meski analis mencatat kesepakatan itu gagal untuk mengatasi masalah ekonomi struktural, tidak sepenuhnya menghilangkan tarif, dan menetapkan target pembelian yang sulit dicapai, meninggalkan sejumlah titik masalah yang belum terselesaikan.

Di tempat lain, harga paladium naik 1 persen menjadi USD 2.285,18 per ounce, setelah mencapai rekor tertinggi USD 2.395,14 pada awal sesi.

Sementara harga platinum turun 1,6 persen menjadi USD 1.004,02, setelah mencapai tertinggi sejak Februari 2017 di USD 1.041,05.

Kevin Sanjaya, Anak Muda Berprestasi Versi Forbes Indonesia
Loading
Artikel Selanjutnya
Tetap Penuhi Kebutuhan Anak di Tengah Pandemi Virus Corona dengan Belanja Online
Artikel Selanjutnya
12 Gejala Dehidrasi pada Ibu Hamil, Apa Saja?