Sukses

Harga Emas Melonjak Usai Pidato Gubernur The Fed

Liputan6.com, Jakarta - Harga emas melonjak 2 persen pada perdagangan Jumat (Sabtu waktu Jakarta). Kenaikan ini didorong penafsiran investor terhadap pidato Gubernur The Federal Reserve (The Fed) AS Jerome Powell yang dianggap condong ke arah sikap kebijakan moneter yang dovish.

Selain itu, lonjakan ini juga sebagai dampak dari komentar terakhir Presiden AS Donald Trump yang dinilai memperburuk ketegangan perdagangan dengan China.

Dikutip dari CNBC, harga emas di pasar spot naik 2 persen menjadi USD 1.528,53 per ounce. Harga sebelumnya naik menjadi USD 1.528,50, tertinggi sejak 13 Agustus, ketika telah mencapai puncak tertinggi dalam enam tahun terakhir di level USD 1.534,31.

Sementara harga emas berjangka AS juga naik 2 persen menjadi USD 1.538,6.

“Fakta bahwa dia (Powell) mengatakan bahwa mereka (The Fed) akan bertindak tepat untuk mempertahankan ekspansi cukup bullish untuk emas. Dua alat utama yang mereka miliki adalah pelonggaran kuantitatif (QE) atau tingkat yang lebih rendah. Kedua alat itu akan menyebabkan harga emas naik lebih tinggi," kata Bob Haberkorn, Ahli Strategi Pasar Senior di RJO Futures.

"Langkah pagi ini adalah lebih banyak orang membeli emas hanya dengan harapan bahwa suku bunga akan lebih rendah pada akhir tahun," lanjut dia.

 

 

 

 

2 dari 3 halaman

Sinyal Penurunan Suku Bunga AS

Powell mengatakan ekonomi AS berada di tempat yang menguntungkan, tetapi memberikan beberapa sinyal tentang penurunan suku bunga pada pertemuan berikutnya. Namun, ia mencantumkan serangkaian risiko ekonomi dan geopolitik yang dipantau The Fed, yang terkait dengan perang dagang.

“Kita seharusnya tidak terkejut jika kita melihat Fed memberikan persentase penuh poin dalam penurunan suku bunga selama 12 bulan ke depan dan program QE baru karena kita mungkin hanya perlu beberapa peristiwa makro berikut untuk meledak: ketidakpastian perdagangan, kelemahan di Cina dan Jerman, Brexit, Hong Kong, dan pembubaran pemerintah Italia," ungkap Edward Moya, Analis Pasar Senior di OANDA.

Pidato Powell memicu reaksi dari Trump di Twitter, menanyakan apakah Ketua The Fed adalah 'musuh' yang lebih besar daripada pemimpin China Xi Jinping.

Trump juga meningkatkan retorika terhadap China, memerintahkan perusahaan-perusahaan AS untuk mencari cara untuk menutup operasi di negara itu, yang mengirim ekuitas jatuh dan mendorong arus masuk lebih jauh ke dalam safe-haven gold.

Ini terjadi setelah China meluncurkan tarif pembalasan sebesar USD 75 miliar atas barang-barang AS.

“Ini berarti tidak ada resolusi, eskalasi terus berlanjut. Investor menjual risiko dan membeli emas, ”kata analis SP Angel, Sergey Raevskiy.

Harga emas telah naik hampir 8 persen sejauh bulan ini dan sekitar 19 persen tahun ini.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Tragedi Kabut Asap
Loading
Artikel Selanjutnya
Harga Emas Antam Naik jadi Rp 756 Ribu per Gram
Artikel Selanjutnya
Top 3: Tarif Tol Layang Jakarta-Cikampek