Sukses

AS Tutup Pemerintahan, IHSG Berpotensi Menguat Terbatas

Liputan6.com, Jakarta - Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) diperkirakan menguat terbatas pada perdagangan saham Jumat pekan ini. Laju IHSG akan dipengaruhi oleh sentimen global.

Fund Manager Valbury Sekuritas Suryo Narpati mengatakan, perdagangan saham pada hari ini akan didominasi oleh sentimen eksternal. Ketidakpastian perang dagang antar Amerika Serikat (AS)-China masih akan mewarnai pergerakan indeks.

Kendati demikian, IHSG pada hari ini berpeluang menguat terbatas dipengaruhi sentimen penutupan pemerintahan (shutdown government) oleh AS untuk tembok perbatasan Meksiko-AS.

"Katalis positif data ekonomi Indonesia buat pasar masih terkendala oleh sentimen dari ekternal tentang ketidakpastian penutupan pemerintah AS. IHSG diperkirakan bergerak mixed dengan peluang menguat terbatas pada perdagangan saham hari ini," ujarnya di Jakarta, Jumat (04/01/2019).

Pada hari ini, Suryo memprediksi IHSG akan bergerak menguat terbatas pada rentang support dan resistance di level 6.162-6.203.

Analis Binaartha Parama Muhammad Nafan Aji menuturkan IHSG berpotensi melanjutkan penguatan (bullish continuation). Menurutnya, kondisi pasar tengah dalam kondisi baik (uptrend) Jumat pekan ini.

"IHSG berpeluang naik positif di kisaran level 6.161-6.250," ungkap dia

 

2 dari 3 halaman

Saham Pilihan

Adapun saham cuan pada hari ini kata Suryo antara lain saham PT Wijaya Karya (Persero) Tbk (WIKA), PT Adhi Karya (Persero) Tbk (ADHI), PT Waskita Karya (Persero) Tbk (WSKT), dan Perusahaan Gas Negara Tbk (PGAS).

Sedangkan Nafan Aji menganjurkan saham PT Adaro Energy Tbk (ADRO), PT Aneka Tambang Tbk (ANTM), serta PT Bank Tabungan Negara Tbk (BBTN).

 

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Penumpang Mabuk Bikin Keributan di Pesawat

Tutup Video
Artikel Selanjutnya
Saham Konstruksi Pimpin Penguatan, IHSG Ditutup Naik ke 6.221
Artikel Selanjutnya
IHSG Melemah Terbatas pada Awal Sesi Perdagangan