Sukses

Pabrik Pupuk dan Petrokimia Siap Dibangun di Blok Masela

Liputan6.com, Jakarta - Pemerintah sudah mantap dengan rencana pengembangan industri hilir‎ yang akan dibangun di dekat lokasi Blok Masela, Maluku. Salah satunya dengan membangun industri petrokimia dan pupuk.

Deputi Bidang Koordinasi Infrastuktur Maritim Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman, Ridwan Djamaludin‎ mengatakan‎, dalam rapat koordinasi lintas instansi telah disepakati, akan dibangun industri terpadu dari hulu sampai hilir. Saat ini kesepakatan tersebut sedang dipersiapkan. 

"Kita setuju menyiapkan terpadu lah industri migas dan industri hilirnya," tutur Ridwan, di Kantor Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman, Jakarta, Senis (5/3/2018).

Menurut ‎Ridwan, dalam rapat koordinasi tersebut juga telah menyepakati industri hilir yang akan dibangun di dekat Blok Masela adalah petrokima dan pupuk.

‎"Timnya pakai yang ada saja. Hilirnya petrokimia sama pupuk. Industri petrokimia mau dipikirkan dan dipersiapkan," tutur Ridwan.

Ridwan mengungkapkan, dari pertemuan tersebut belum‎ menetapkan besaran alokasi gas untuk petrokimia, pupuk atau yang akan dijual pihak lain. Pasalnya masih akan menggelar rapat untuk mematangkan rencana pengembangan Blok Masela.

‎"Nanti kita hitung lagi ya. Tadi kita bantu sepakat, tadi kita siapkan masterplan-nya Blok Masela secara bersama-sama supaya nanti pemerintah ditanya sikapnya sudah jelas," tandasnya.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

1 dari 2 halaman

RI-Jepang Sepakat Percepat Pembangunan Kilang Migas Masela

Presiden Joko Widodo melakukan pertemuan bilateral dengan Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe. Sejumlah kesepakatan dihasilkan dalam pertemuan ini.

Peningkatan dan pengembangan akan diimplementasikan dalam membangun pelabuhan patimban, pengelolaan blok masela. Tak hanya itu, diskusi awal pembangunan jalur kereta api cepat Jakarta-Surabaya juga dibahas.

"Kedua pemimpin menegaskan pentingnya mempercepat dan negosiasi pembangunan kilang migas Masela dengan mementingkan keuntungan bersama secepat mungkin," sebut pernyataan bersama RI-Jepang yang dikutip dari keterangan pers Kedutaan Jepang di Indonesia, pada 16 Januari 2017. 

"(Blok Masela) sangat krusial bagi kestabilan suplai energi ke Jepang dan untuk pembangunan ekonomi Indonesia," sambung pernyataan tersebut.

Blok Masela merupakan kawasan kilang minyak dan gas yang terletak di laut Arafura, Maluku.

Sebelum kedatangan Abe, pada Desember lalu Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut Binsar Panjaitan lebih dulu mengunjungi Jepang.

Luhut mengungkapkan pihak Jepang sepakat untuk meminta cost recovery proyek Masela senilai US$ 1,2 miliar atau setara dengan Rp 16,1 triliun‎ (kurs 13.470 per dolar AS).

Namun, ditegaskan Luhut, angka itu belum bisa diputuskan oleh pemerintah Indonesia, karena akan dilakukan audit terlebih dahulu.

"Ada subject audit. Kami juga harus adil dalam hal ini, tidak bisa langsung tentukan nominal berapa, masih ada beberapa pertimbangan," ungkap Luhut dalam keterangannya, Sabtu 24 Desember 2016 lalu. 

Secara keseluruhan, Luhut mengatakan proyek ini hampir mencapai kesepakatan. Nantinya akan ada 3 proyek dalam mega proyek Masela ini.

"Kami masih tunggu perjanjian tertulisnya. Nanti akan ada proyek LNG, Petrokimia dan pabrik pupuk. Petrokimia dan pabrik pupuk belum pernah terpikirkan oleh kami sebelumnya. Ada dua masalah yang sudah bisa diselesaikan dalam kunjungan tersebut, yaitu kompensasi waktu dan peningkatan kapasitas produksi," tambah Luhut.

Artikel Selanjutnya
Pemerintah Kejar Tuntaskan Rencana Induk Pengembangan Blok Masela
Artikel Selanjutnya
Penawaran Harga Gas Blok Masela Murah, SKK Migas Duga Ada Calo