Sukses

Penguatan Dolar AS Bawa Harga Emas Turun

Liputan6.com, London - Harga emas turun tipis, menjauh dari level tertingginya dalam 3,6 bulan terpicu penguatan dolar Amerika Serikat (AS) terhadap Euro. Harga emas juga dipengaruhi para pedagang yang bertaruh pada kenaikan suku bunga AS usai keluarnya data gaji pada Jum'at pekan lalu.

Melansir laman Reuters, Selasa (9/1/2018), harga emas di pasar spot turun 0,1 persen menjadi US$ 1.318,84 per ounce. Sementara emas berjangka AS untuk bulan Februari turun US$ 1,90, atau 0,1 persen menjadi US$ 1.320,40 per ounce.

"Emas telah mengikuti dolar selama ini meski berat. Kami mengamati dolar dipengaruhi defisit. Defisit yang lebih tinggi, seiring pemangkasan pajak akan membuat dolar lebih lemah, jadi ada ruang untuk emas," kata Rob Haworth, Ahli Investasi Senior Bank Wealth Management AS.

Dolar tercatat masih melemah usai mencatat penurunan tahunan terbesar sejak 2003. Hal ini membantu mengangkat aset dalam mata uang AS. Harga emas pada pekan lalu mencatat kenaikan mingguan keempat berturut-turut untuk pertama kalinya sejak April.

Adapun Dolar menguat 0,5 persen terhadap euro pada Senin ini. Ini usai keluarnya data gaji di AS, dan para investor yang tetap bertaruh jika Federal Reserve akan menaikkan suku bunga AS setidaknya dua kali pada 2018.

Harga emas memang sangat sensitif terhadap kenaikan suku bunga AS, yang meningkatkan peluang terjadinya kenaikan bullion karena tak memberikan imbal hasil.

Sementara pelaku pasar masih sedang menunggu data Indeks Harga Konsumen AS pada akhir pekan ini, yang diperkirakan akan menunjukkan kenaikan inflasi sebesar 0,2 persen pada Desember setelah naik 0,1 persen di bulan November. 

Adapun untuk harga logam mulia lainnya, seperti perak turun 0,7 persen menjadi US$ 17,11 per ounce, setelah mencapai titik tertinggi dalam 1,6 bulan di posisi US$ 17,29 pada hari Jumat.

Sementara harga Platinum naik 0,2 persen menjadi US$ 971,40 per ounce setelah menyentuh puncak lebih dari 3,6 bulan pada posisi US$ 973.60 dan paladium 0,9 persen lebih tinggi ke posisi US$ 1.099,60, dari rekor tertinggi minggu lalu di US$ 1.105,70 per ounce.

1 dari 2 halaman

Mau Untung Besar dari Investasi Emas? Simak Strategi Terbaik Ini

Para penggemar investasi emas boleh jadi mendapuk tahun 2017 sebagai tahun yang mengesankan. Betapa tidak? Sepanjang tahun 2017, bila dibandingkan instrumen investasi lain, kinerja pertumbuhan harga emas tergolong paling moncer.

Dalam hal ini adalah emas batangan yang diproduksi oleh PT Aneka Tambang Tbk atau yang biasa disebut sebagai emas batangan Antam.  Tercatat pertumbuhan harga emas batangan Antam sepanjang tahun 2017 mencapai 25,75 persen. Pertumbuhan harga ini tergolong lebih tinggi dibandingkan kinerja instrumen investasi pasar modal seperti indeks saham, reksadana saham, obligasi pemerintah, bahkan investasi valuta asing. 

Dengan pertumbuhan setinggi itu, berarti apabila Anda membeli emas di awal tahun 2017 dan menjualnya di akhir tahun lalu, Anda dapat mengantongi keuntungan (capital gain) dari kenaikan harga hingga 26 persen. Nah, tahun ini, prospek investasi emas batangan diprediksi masih akan melanjutkan kejayaan tahun 2017.

Anda tertarik ikut menikmati untung kenaikan harga emas yang prospektif tahun ini? Perhatikan beberapa hal berikut ini sebagai strategi investasi emas tahun 2018: 

1. Tujuan keuangan

Sebelum memutuskan berinvestasi emas, Anda perlu menentukan apa tujuan Anda berinvestasi emas. Tujuan berinvestasi ini penting supaya Anda bisa menentukan target pengumpulan emas dan mengukur risiko investasi.

Misalnya, Anda ingin mengumpulkan biaya pendidikan anak memakai emas sebagai instrumen investasi. Terlebih dulu tentukan target dana yang ingin Anda kumpulkan, kapan target waktu pemakaian dana, dan bagaimana cara investasi yang tepat. 

Sebagai contoh, anggaplah Anda membutuhkan biaya sekolah anak untuk jenjang sekolah dasar senilai total Rp 111,09 juta, terdiri atas uang pangkal Rp 17,7 juta dan uang bulanan selama 6 tahun Rp 63,77 juta. Target penggunaan dana adalah 6 tahun lagi.

Konversikan kebutuhan dalam rupiah itu dengan emas.  Asumsi harga emas Rp 591.000 per gram, sehingga untuk mengumpulkan kebutuhan uang pangkal SD adalah setara Rp 29,97 gram. Anda bisa memulai menabung emas sebesar 4,9 gram per tahun atau 0,42 gram per bulan.

Sedangkan untuk kebutuhan dana bulanan SD setara dengan  107,91 gram, sehingga Anda harus menabung emas 17,9 gram per tahun atau 1,49 gram per bulan selama 6 tahun. 

Kelak ketika sudah terkumpul sejumlah dana sesuai target, Anda tinggal mengonversi emas tabungan Anda menjadi rupiah kembali. Baca juga: Kartu Kredit Cicilan 0% Pilihan HaloMoney.co.id di 2018

 Ada banyak pilihan cara investasi emas yang bisa Anda jalankan. Pertama, membeli emas batangan secara tunai. Cara ini mengharuskan Anda menyiapkan dana pembelian yang memadai agar Anda bisa membeli emas dengan ukuran yang ekonomis, tanpa Perlu menebus ongkos cetak terlalu besar. 

Anda bisa menabung uang terlebih dulu secara konvensional dan saat dananya mencukupi, baru Anda belikan emas batangan secara tunai. Keuntungan cara ini, emas bisa langsung Anda pegang, simpan dan manfaatkan ketika perlu.

Namun, Anda perlu kedisiplinan untuk mengumpulkan dana hingga benar-benar mencukupi untuk membeli emas batangan. Kedua, membeli emas melalui tabungan emas. PT Aneka Tambang Tbk memiliki jalur pembelian emas dengan cara menabung, yaitu melalui produk BrankasLM.

Begitu juga PT Pegadaian (Persero) yang memiliki produk Tabungan Emas Pegadaian. Dengan menabung emas, Anda bisa membeli emas sedikit demi sedikit dengan modal yang Anda miliki saat ini.  

Keuntungan cara ini, Anda tidak perlu menunggu sampai dana memadai agar bisa membeli emas batangan ukuran ekonomis. Begitu memiliki uang, Anda bisa langsung tabungkan dan dana tersebut bisa dikonversi langsung menjadi emas.

Keuntungan lain, Anda bisa membeli emas di harga lebih murah karena ongkos cetak belum dibebankan. Anda baru dibebani ongkos cetak hanya saat Anda ingin mencetak emas yang terkumpul di tabungan tersebut. 

Ketiga, cicilan emas. Investasi emas melalui cicilan emas banyak ditawarkan oleh bank-bank syariah. Sesuai namanya, Anda harus membayarkan sejumlah cicilan untuk bisa memiliki emas ukuran tertentu. Keuntungannya, Anda dipaksa menabung agar bisa memiliki emas.

Namun, cara cicilan ini membuat Anda membeli emas lebih mahal. Ada pula risiko denda bila telat membayar cicilan emas. Pilihlah cara investasi emas yang paling tepat sesuai kebutuhan dan kemampuan Anda. Jangan lupa menimbang risiko-risikonya. Pastikan Anda memilih cara yang paling menguntungkan. Baca juga: Kiat Investasi Jangka Pendek untuk Memutar Uang

 

Setiap pilihan cara investasi atau membeli emas, memiliki biaya-biaya tersendiri. Cara pembelian pertama yaitu membeli tunai biasa bisa disebut sebagai cara investasi paling murah karena Anda tidak perlu membeli biaya apa-apa selain menyiapkan dana pembelian emas saja.

Anda hanya perlu menimbang untuk menyiapkan biaya safe deposit box untuk Menjamin keamanan penyimpanan emas. Adapun cara kedua, yaitu menabung di tabungan emas, biasanya ada biaya-biaya yang perlu Anda pertimbangkan.

Untuk produk tabungan emas di Pegadaian, ada biaya tahunan yang perlu Anda bayarkan selama memiliki rekening tabungan emas. Besarnya mulai Rp 30.000 per tahun. Ada juga biaya cetak yang dikenakan beragam sesuai jenis ukuran cetak emas yang dipilih.

Produk tabungan emas di BrankasLM juga mengenakan beberapa biaya, seperti biaya tahunan yang mencapai Rp 300.000 per tahun hingga biaya cetak emas. Adapun cara ketiga yaitu dengan membeli emas melalui cicilan emas, boleh dibilang mengenakan biaya paling banyak.

Mulai dari biaya bunga cicilan, biaya denda terlambat cicilan, dan biaya lain bila ada. Selamat berinvestasi emas yang menguntungkan Anda. Gunakan situs HaloMoney.co.id untuk membandingkan dan mengajukan kartu kredit, kredit tanpa agunan, dan kredit dengan agunan dari berbagai bank.

Artikel Selanjutnya
Di Awal Pekan, Harga Emas Antam Turun Jadi Rp 633 Ribu per Gram
Artikel Selanjutnya
Data Tenaga Kerja AS Melambat, Harga Emas Makin Berkilau