Sukses

38 Perusahaan Antre IPO, Mayoritas Punya Aset Menengah

Berdasarkan klasifikasi aset perusahaan yang saat ini berada di pipeline IPO merujuk pada POJK/Nomor 53/POJK.04/2017, perusahaan aset skala menengah mendominasi.

Liputan6.com, Jakarta - Bursa Efek Indonesia (BEI) mencatat 38 perusahaan dalam antrean untuk menawarkan saham perdana ke publik atau initial public offering (IPO) hingga kini.

Direktur Penilaian Perusahaan BEI I Gede Nyoman Yetna menuturkan, hingga 17 Mei 2024 telah tercatat 24 perusahaan yang mencatatkan saham di BEI. Total dana yang dihimpun Rp 3,88 triliun.

Berdasarkan klasifikasi aset perusahaan yang saat ini berada di pipeline IPO merujuk pada POJK/Nomor 53/POJK.04/2017, perusahaan aset skala menengah dengan aset antara Rp 50 miliar-Rp 250 miliar mendominasi dengan jumlah 24 perusahaan. Selanjutnya, delapan perusahaan aset skala besar dengan aset di atas Rp 250 miliar dan enam perusahaan aset skala kecil dengan aset di bawah Rp 50 miliar.

Terkait kabar IPO PT Summarecon Investment Property (SIP), Nyoman menuturkan, BEI belum pernah diskusi terkait IPO.

"Berdasarkan hasil pengecekan ke database internal, Summarecon Invesment Property belum pernah melakukan pertemuan dengan tim bursa untuk berdiskusi terkait rencana IPO perusahaan,” ujar dia ditulis Selasa (21/5/2024).

Ia menuturkan, pihaknya siap diskusi dengan manajemen dan pemegang saham terkait SIP membutuhkan informasi lebih lanjut dan pendampingan IPO.

Berikut rincian sektor saham yang antre IPO:

  • 2 perusahaan dari sektor basic materials
  • 6 perusahaan dari sektor konsumer siklikal
  • 8 perusahaan dari sektor konsumer non siklikal
  • 2 perusahaan dari sektor energi
  • 0 perusahaan dari sektor keuangan
  • 3 perusahaan dari sektor perawatan kesehatan
  • 7 perusahaan dari sektor industri
  • 1 perusahaan dari sektor infrastruktur
  • 4 perusahaan dari sektor properti dan real estate
  • 4 perusahaan dari sektor teknologi
  • 1 perusahaan dari sektor transportasi dan logistik

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 5 halaman

OJK Targetkan Penghimpunan Dana di Pasar Modal hingga Rp 200 Triliun pada 2024

Sebelumnya, Otoritas Jasa Keuangan (OJK) menargetkan penghimpunan dana di pasar modal sekitar Rp 175 triliun-Rp 200 triliun pada tahun pemilihan umum (Pemilu) 2024. 

Kepala Eksekutif Pengawas Pasar Modal, Keuangan Derivatif dan Bursa Karbon OJK Inarno Djajadi menuturkan, pihaknya optimistis terhadap tahun depan, akan tetapi mengambil sikap konservatif. 

"Walaupun optimis tetapi konservatif ya. Jadi kita tentunya melihat daripada IMF dan World Bank, itu juga merevisi ke bawah pertumbuhan ekonomi global,” kata Inarno dalam konferensi pers RDK OJK November 2023, Senin (4/12/2023). 

Di samping itu, ia menuturkan,  Pemerintah Indonesia pada 2024 memperkirakan pertumbuhan ekonomi nasional di kisaran 5,2 persen. Angka itu di bawah tahun ini, yakni sebesar 5,3 persen.

"Oleh karena itu dalam mentargetkan tahun ke depan, kita target kita adalah sama dengan tahun lalu (2023) ya, antara Rp 175 sampai dengan 200 triliun,” kata dia. 

Di samping itu, ia menjelaskan, penghimpunan dana di pasar modal masih tinggi yaitu sebesar Rp230,59 triliun dengan emiten baru tercatat sebanyak 74 emiten hingga 30 November 2023. Penghimpunan dana per November ini telah memenuhi capaian target pada 2023. 

 

 

3 dari 5 halaman

Pipeline Penawaran Umum

Sementara itu, pipeline penawaran umum masih terdapat 96 dengan perkiraan nilai indikatif sebesar Rp41,11 triliun yang di antaranya merupakan rencana IPO oleh emiten baru sebanyak 64 perusahaan.

Di sisi lain, Inarno mengatakan, seiring dengan penguatan pasar keuangan global, pasar saham Indonesia sampai dengan 30 November 2023 menguat sebesar 4,87 persen mtd ke level 7.080,74 (Oktober 2023: 6.752,21), dengan tekanan outflow non-resident mereda meski masih mencatatkan net sell sebesar Rp0,52 triliun mtd (Oktober 2023: outflow Rp8,10 triliun mtd). Beberapa sektor di IHSG pada November 2023 masih menguat di antaranya sektor teknologi, infrastruktur, dan keuangan.

"Secara ytd, IHSG tercatat menguat sebesar 3,36 persen dengan non-resident membukukan net sell sebesar Rp13,86 triliun (Oktober 2023: net sell sebesar 13,34 triliun ytd). Di sisi likuiditas transaksi, rata-rata nilai transaksi pasar saham di November 2023 tercatat meningkat sebesar Rp10,54 triliun ytd (Oktober 2023: Rp10,48 ytd),” ujar dia.

 

4 dari 5 halaman

Industri Pengelolaan Investasi

Sejalan dengan pergerakan global, pasar SBN per 30 November 2023 membukukan inflow investor asing sebesar Rp23,50 triliun mtd (Oktober 2023: outflow 12,62 triliun mtd), sehingga mendorong penurunan yield SBN rata-rata sebesar 35,38 bps mtd di seluruh tenor. Secara ytd, yield SBN turun rata-rata sebesar 16,21 bps di seluruh tenor dengan non-resident mencatatkan net buy sebesar Rp71,69 triliun ytd

Di pasar obligasi, indeks pasar obligasi ICBI pada 30 November 2023 menguat 7,34 persen ytd ke level 370,10 (Oktober 2023: menguat 4,64 persen ytd). Untuk pasar obligasi korporasi, aliran dana masuk investor non-resident tercatat sebesar Rp64,72 miliar mtd, dan secara ytd masih tercatat outflow Rp1,46 triliun.

Di industri pengelolaan investasi, nilai Asset Under Management (AUM) pengelolaan investasi per 30 November 2023 tercatat sebesar Rp808,32 triliun, dengan Nilai Aktiva Bersih (NAB) reksa dana tercatat sebesar Rp492,72 triliun atau turun 0,39 persen (mtd). Investor Reksa Dana membukukan net redemption sebesar Rp7,30 triliun (mtd). Secara ytd, NAB menurun 2,41 persen, namun masih mencatatkan net subscription sebesar Rp2,68 triliun.

5 dari 5 halaman

Penggalangan Dana pada SCF

Sedangkan untuk penggalangan dana pada Securities Crowdfunding (SCF) yang merupakan alternatif pendanaan bagi UKM, hingga 30 November 2023 telah terdapat 16 penyelenggara yang telah mendapatkan izin dari OJK dengan 484 penerbit, 166.452 pemodal, dan total dana yang dihimpun sebesar Rp1,03 triliun.

Sejak diluncurkan pada 26 September 2023, hingga 30 November 2023, tercatat 41 pengguna jasa di bursa karbon yang mendapatkan izin (31 Oktober 2023: 25 pengguna jasa) dengan total volume sebesar 490.716 tCO2e (setara ton CO2) dan akumulasi nilai sebesar Rp30,70 miliar dengan rincian 30,56 persen di pasar reguler (9,38 miliar), 9,24 persen di pasar negosiasi (2,84 miliar), dan 60,20 persen di pasar lelang (18,48 miliar). Ke depan, potensi bursa karbon masih cukup besar mengingat 71,95 persen karbon yang ditawarkan masih belum terjual.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Video Terkini