Sukses

Pendapatan JD.com pada Kuartal II 2022 Kalahkan Prediksi

Liputan6.com, Jakarta - JD.com, mengalahkan perkiraan Wall Street untuk pendapatan kuartalan pada Selasa (23/8/2022) karena lockdown di China untuk mengendalikan penyebaran COVID-19 mendorong belanja online dan acara belanja 618 perusahaan.

Mengutip Channel News Asia, saham perusahaan yang berbasis di Beijing dan terdaftar di Amerika Serikat (AS), naik hampir 7 persen dalam perdagangan premarket. Selain itu, perusahaan juga melaporkan pendapatan kuartal II sebesar 267,6 miliar yuan (USD 39,07 miliar atau Rp 580,75 triliun dengan asumsi kurs rupiah terhadap dolar Amerika Serikat 14.864). 

Pendapatan tersebut, melampaui perkiraan rata-rata analis sebesar 262,31 miliar yuan, menurut data IBES dari Refinitiv.

Sedangkan, penjualan di segmen produknya, yang mencakup penjualan ritel online, naik 2,9 persen pada kuartal tersebut, sementara penjualan dari layanan seperti logistik dan pemasaran melonjak 21,9 persen.

JD.com mengatakan laba bersih yang diatribusikan kepada pemegang saham biasa naik menjadi 4,38 miliar yuan (Rp 9,51 triliun), atau 1,37 yuan (Rp 2,974) per American Depository Share (ADS) untuk tiga bulan yang berakhir pada 30 Juni, dari 794 juta yuan (Rp 1,72 triliun), atau 0,25 yuan (Rp 542)  per ADS, setahun sebelumnya.

Sementara itu, rekan Alibaba, mengalahkan ekspektasi awal bulan ini bahkan ketika melaporkan pertumbuhan pendapatan kuartalan yang datar untuk pertama kali dalam sejarahnya.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 3 halaman

Pendiri JD.Com Richard Liu Mengundurkan Diri sebagai CEO

Sebelumnya, Pendiri JD.com Richard Liu telah mengundurkan diri sebagai chief executive officer (CEO) raksasa e-commerce China, mengikuti jejak banyak bos teknologi terkenal yang telah melepaskan peran mereka di perusahaan yang mereka mulai.

Melansir CNBC, Jumat (8/4/2022), itu terjadi ketika Beijing terus memperketat peraturan di sektor teknologi domestiknya dan meneliti praktik bisnis perusahaan.

Sementara itu, Xu Lei, presiden JD.com, akan mengambil alih jabatan sebagai CEO dan bergabung dengan dewan direksi perusahaan dengan segera.

Seperti yang diketahui, Ini merupakan perombakan manajemen kedua JD.com dalam tujuh bulan terakhir. Pada September 2021, Xu diangkat sebagai presiden setelah meninggalkan perannya sebagai kepala bisnis ritel JD.com, dan Liu akan tetap menjadi ketua dewan perusahaan.

Liu telah mengambil lebih pendekaran dari belakang di JD.com sejak dia dituduh melakukan pemerkosaan pada 2018, sebuah tuduhan yang dia bantah.

 

 

3 dari 3 halaman

Selanjutnya

Sedangkan, kepergian Liu dari jabatan CEO terjadi setelah sejumlah eksekutif teknologi mundur dari bisnis yang mereka dirikan sekitar setahun terakhir. Tahun lalu, Colin Huang, pendiri perusahaan e-commerce Pinduoduo yang berkembang pesat, mengundurkan diri sebagai ketua.

Kemudian, pada November 2021, pendiri ByteDance Zhang Yiming mengundurkan diri sebagai ketua dan Su Hua, salah satu pendiri aplikasi video pendek Kuaishou, juga mengundurkan diri.

Beijing telah berusaha untuk memperketat peraturan di berbagai bidang mulai dari antimonopoli hingga perlindungan data dan telah menghukum perusahaan yang melanggar aturannya.

Sejauh ini, JD.com telah lolos dari tindakan regulasi besar, tidak seperti saingannya Alibaba, yang terkena denda anti-monopoli senilai USD 2,8 miliar.

JD.com mengatakan Liu akan fokus pada membimbing strategi jangka panjang perusahaan, membimbing manajemen yang lebih muda, dan berkontribusi pada revitalisasi daerah pedesaan fokus utama dari upaya “kemakmuran bersama” Presiden China Xi Jinping, dorongan pemerintah menuju kekayaan moderat untuk semua.

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS