Sukses

Melihat Potensi Investasi Obligasi saat Suku Bunga Acuan Naik

Liputan6.com, Jakarta - Tren suku bunga acuan yang meningkat akan dongkrak imbal hasil obligasi. Hal itu dapat menjadi katalis positif untuk investasi di obligasi.

Head of Research and Market Information Department PT Penilai Harga Efek Indonesia (PHEI), Roby Rushandie menuturkan,  kondisi itu mendorong potensi keuntungan bagi investor untuk masuk ke pasar.

"Sebenarnya, bagi investor, bisa dibilang ini ada potensi gain (keuntungan) buat investor baru untuk masuk ke pasar, karena dengan tren suku bunga meningkat maka tren imbal hasil nya meningkat, maka returnnya lebih yang bisa diperoleh investor lebih tinggi," kata Roby dalam Edukasi Wartawan terkait Proyeksi Obligasi pada Semester II Tahun 2022 secara virtual ditulis Kamis (23/6/2022).

Dia menambahkan, sebenarnya kalau kondisi tren suku bunga turun justru bisa dimaknai dengan potensi return yang dihasilkan itu rendah.

"Kalau di pasar saham mungkin terdampak dari kenaikan suku bunga tadi apakah akan mendorong terjadinya resesi, karena kalau di pasar saham lebih ke sektor riil, suku bunga naik sektor rill turun. Umumnya ketika kondisi ini memang investor beralih ke investasi yang lebih rendah risiko kalau terjadi ekspektasi resesi,” kata dia.

Ia juga menyampaikan mengenai, potensi resesi di Amerika Serikat menjadi hal positif bagi pasar obligasi karena  secara risiko lebih rendah memberikan pendapatan yang stabil, dibandingkan instrumen yang lebih tinggi risikonya.

"Jadi, sikap investor tentunya tetap perlu dilihat sebagai  portofolio, tidak hanya di bonds (obligasi), kalau di saham apakah saham sektor mana yang memiliki peluang potensi yang baik kalau dilihat dari sektornya,” ujar Roby.

Sedangkan, di kondisi saat ini bisa dilihat yang jangka pendek, seperti tren kenaikan harga komoditas atau harga energi menjadi sentimen yang bagus bagi emiten di sektor komoditas atau energi. Namun, yang jadi pertanyaan apakah hal itu jangka pendek, karena ada perputaran.

"Inflasi yang tinggi itu ke sektor ritel, ini menandakan belanja masyarakat mulai pulih. Ini sentimen bagus untuk sektor ritel dan tourisme, food and beverages dan lain-lain,” ujar dia.

Selain itu, Roby menambahkan, obligasi merupakan bagian dari portofolio investasi yang dapat menjadi alternatif investasi. Dengan demikian, investor tidak hanya investasi di satu keranjang saja.

"Bonds (obligasi) ini sebagai menjaga cash flow ketika saham turun, ketopang cash in flow dari bonds (obligasi), lebih ke jangka pendek, lebih ke perspektif investasi portofolio,” ungkapnya.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 5 halaman

Potensi Penggalangan Dana dari Pasar Modal Masih Ramai

Sebelumnya, sejalan dengan pemulihan ekonomi pasca pandemi COVID-19, penggalangan dana di pasar modal, baik melalui penawaran umum perdana (initial public offering/IPO) maupun right issue, diperkirakan masih ramai.

Bursa Efek Indonesia (BEI) mencatat total potensi penghimpunan dana dari pasar modal mencapai Rp 84,2 triliun. Penghimpunan dana itu dari penawaran saham perdana (IPO), rights issue dan penerbitan surat utang.

Sebelumnya, BEI kantongi 43 perusahaan dalam proses IPO dengan perkiraan total dana yang dihimpun Rp 14,1 triliun. Kemudian terdapat 33 perusahaan yang akan melakukan aksi korporasi itu hingga 3 Juni 2022. Perkiraan dana yang akan dihimpun dari rights issue mencapai Rp 25,2 triliun.

Selanjutnya pada pipeline pencatatan efek bersifat utang dan sukuk terdapat 36 emisi yang akan diterbitkan oleh 30 perusahaan dengan perkiraan total dana yang akan dihimpun Rp 44,9 triliun

Kepala Riset Praus Capital Marolop Alfred Nainggolan menilai baik dari sisi emiten, selaku pihak yang membutuhkan dana, maupun investor selaku penyedia dana, akan mengacu pada seberapa besar pertumbuhan ekonomi pada paruh kedua tahun ini.

"Karena dengan kondisi pertumbuhan ekonomi yang terus berlanjut, emiten akan berani ekspansi sehingga akan mencari pendanaan di pasar modal. Sementara dari sisi investor dengan kondisi ekonomi yang baik maka dana yang mereka berikan baik melalui penawaran saham maupun obligasi bisa digunakan oleh emiten secara produktif. Sehingga investasi investor berjalan dengan baik,” ujar Alfred kepada Liputan6.com, Rabu, 8 Juni 2022.

3 dari 5 halaman

Dibayangi Dampak Kenaikan Suku Bunga

Memang, Alfred mencermati ekonomi Indonesia pada semester II ini akan diperhadapkan pada dampak kenaikan suku bunga. Namun, pihaknya melihat belum ada dampak atau tekanan yang besar yang bisa menghambat pertumbuhan ekonomi, konsumsi, maupun belanja masyarakat.

Ia menilai, Indonesia memiliki modal nilai tukar yang kuat, berkaca pada performa nilai tukar Rupiah secara year to date (ytd) yang masih kuat di tengah sentimen kenaikan suku bunga The Fed.

“Sentimen ini menjadi ukuran bagaimana pasar global masih optimis dengan ekonomi Indonesia in line dengan kondisi inflasi, pertumbuhan ekonomi, surplus neraca perdagangan, dan sentimen harga komoditi,” ujar dia.

Tak hanya itu, sentimen lainnya seperti aksi beli investor asing juga dinilai memberikan kepercayaan diri bagi investor lokal untuk masuk ke pasar modal, baik melalui pembelian instrumen saham maupun obligasi.

Di sisi lain, Alfred mengatakan stabilitas politik di semester II juga relatif kondusif. Sehingga perhitungan pasar sepenuhnya akan fokus kepada respon ekonomi terhadap kenaikan suku bunga, dan konflik geopolitik yang eksposurenya sudah semakin menurun.

4 dari 5 halaman

BEI Kantongi IPO 43 Perusahaan, Mayoritas Sektor Konsumer Nonsiklikal

Sebelumnya, Bursa Efek Indonesia (BEI) mengantongi 43 perusahaan dalam proses pencatatan saham di BEI hingga 6 Juni 2022. Total dana yang akan dihimpun dari 43 perusahaan itu Rp 14,1 triliun.

“Sampai dengan 6 Juni 2022, terdapat 43 perusahaan yang berada dalam pipeline pencatatan saham BEI dengan total dana yang direncanakan sebesar Rp 14,1 triliun,” ujar Direktur Penilaian Perusahaan BEI I Gede Nyoman Yetna, kepada wartawan, Senin, 6 Juni 2022.

Adapun rincian sektor perusahaan yang proses penawaran umum perdana atau initial public offering (IPO) antara lain:

-Tiga perusahaan dari sektor basic materials

-Tiga perusahaan dari sektor industrials

-Empat perusahaan dari sektor transportasi dan logistik

-Sembilan perusahaan dari sektor konsumer non siklikal

-Delapan perusahaan dari sektor konsumer siklikal

-Dua perusahaan dari sektor teknologi

-Dua perusahaan dari sektor healthcare

-Tiga perusahaan dari sektor energi

-Empat perusahaan dari sektor properti dan real estate

-Lima dari sektor infrastruktur

Selain itu, BEI mencatat pipeline rights issue terdapat 33 perusahaan yang akan melakukan aksi korporasi itu hingga 3 Juni 2022. Perkiraan dana yang akan dihimpun dari rights issue mencapai Rp 25,2 triliun.

Kemudian pada pipeline pencatatan efek bersifat utang dan sukuk terdapat 36 emisi yang akan diterbitkan oleh 30 perusahaan dengan perkiraan total dana yang akan dihimpun Rp 44,9 triliun.

5 dari 5 halaman

Penerbitan Surat Utang

Untuk sektor-sektor perusahaan yang berada dalam pipeline pencatatan Efek Bersifat Utang dan Sukuk adalah sebagai berikut :

- 17 Perusahaan dari sektor Financials

- 3 Perusahaan dari sektor Infrastructures

- 1 Perusahaan dari sektor Consumer Non-Cyclicals

- 2 Perusahaan dari sektor Properties & Real Estate

- 3 Perusahaan dari sektor Industrials

- 2 Perusahaan dari sektor Basic Materials

- 1 Perusahaan dari sektor Transportation & Logistic

- 1 Perusahaan dari sektor Energy

Nyoman menilai, minat perusahaan yang berencana menghimpun dana dari pasar modal masih kondusif. Ini ditunjukkan dari data pipeline yang akan dicatatkan di BEI baik saham, efek bersifat utang dan sukuk.

Hingga 3 Juni 2022, jumlah perusahaan maupun nilai fundraising yang berada pada pipeline pencatatan saham, efek Bersifat utang dan sukuk meningkat secara rata-rata sekitar 50 persen dibandingkan dengan periode yang sama tahun sebelumnya.

“Berdasarkan catatan kami pada 3 Juni 2022, jumlah perusahaan yang berada pada pipeline pencatatan saham merupakan yang tertinggi dalam tiga tahun terakhir,” ujar dia.