Sukses

Elon Musk Sebut Kesepakatan Akuisisi Twitter hingga Ada Kejelasan Jumlah Akun Palsu

Liputan6.com, Jakarta - CEO Tesla Elon Musk mengatakan pembelian Twitter senilai USD 44 miliar atau sekitar Rp 644,25 triliun (asumsi kurs Rp 14.642 per dolar AS) tidak akan dilanjutkan sampai dia memiliki kejelasan lebih lanjut tentang berapa banyak akun palsu.

Twitter memperkirakan dalam pengajuan awal bulan ini kurang dari 5 persen dari pengguna aktif harian yang dapat dimonetisasi selama kuartal I adalah bot atau akun spam.

Namun, Musk memperkirakan sekitar 20 persen akun di Twitter adalah akun palsu atau spam dan dia khawatir jumlahnya bisa lebih tinggi.

"Penawaran saya didasarkan pada keakuratan pengajuan SEC Twitter," tweet Musk Selasa pagi. “Kemarin, CEO Twitter secara terbuka menolak untuk menunjukkan bukti  kurang dari 5 persen. Kesepakatan ini tidak dapat bergerak maju sampai dia melakukannya,”.

Saham Twitter tergelincir 2,22 persen dalam perdagangan pra-pasar pada Selasa, 17 Mei 2022. Seorang juru bicara Twitter tidak segera menanggapi permintaan komentar CNBC.

Elon Musk mengatakan, timnya sedang melakukan analisis mereka sendiri pada jumlah akun palsu di platform, tetapi para ahli di media sosial, disinformasi dan analisis statistik mengatakan pendekatan yang disarankan untuk analisis lebih lanjut sangat kurang.

"Untuk mengetahuinya, tim saya akan melakukan sampel acak 100 pengikut @twitter," tweet Musk pada Jumat. “Saya mengundang orang lain untuk mengulangi proses yang sama dan melihat apa yang mereka temukan,”.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Klarifikasi Metode

Tak hanya itu, dia juga mengklarifikasi metodologinya di tweet berikutnya, "Pilih akun mana saja dengan banyak pengikut," dan "Abaikan 1000 pengikut pertama, lalu pilih setiap 10. Saya terbuka untuk ide-ide yang lebih baik,”.

Musk juga mengatakan, tanpa memberikan bukti, ia memilih 100 sebagai nomor ukuran sampel untuk studinya karena itulah nomor yang digunakan Twitter untuk menghitung angka dalam laporan pendapatan mereka.

"Setiap proses pengambilan sampel acak yang masuk akal baik-baik saja. Jika banyak orang secara mandiri mendapatkan hasil yang serupa untuk persen akun palsu/spam/duplikat, itu akan berarti. Saya memilih 100 sebagai nomor ukuran sampel, karena itulah yang digunakan Twitter untuk menghitung <5 persen palsu/spam/duplikat.”

Carl T. Bergstrom, profesor Universitas Washington yang ikut menulis buku untuk membantu orang memahami data dan menghindari klaim palsu secara online, mengatakan kepada CNBC bahwa mengambil sampel seratus pengikut dari satu akun Twitter tidak boleh berfungsi sebagai uji tuntas  untuk melakukan akuisisi senilai USD 44 miliar.

Dia mengatakan, ukuran sampel 100 jauh lebih kecil dari norma bagi peneliti media sosial yang mempelajari masalah serupa dan dapat mengakibatkan bias seleksi.

Sedangkan, pendiri Facebook Dustin Moskovitz mempertimbangkan masalah ini melalui akun Twitter-nya sendiri, menunjukkan bahwa pendekatan Musk sebenarnya tidak acak, menggunakan sampel yang terlalu kecil, dan menyisakan ruang untuk kesalahan besar.

 

3 dari 4 halaman

Saham Twitter Merosot

Sebelumnya, Elon Musk mengumumkan penangguhan proses kesepakatan dengan Twitter. Hal itu dilakukan sampai Elon Musk menerima lebih banyak informasi terkait berapa banyak akun palsu yang ada di platform media sosial tersebut. Meski begitu, melalui akun twitter @elonmusk, Musk mengatakan masih berkomitmen untuk akuisisi.

Menyusul pengumuman tersebut, saham Twitter anjlok 18 persen dalam perdagangan premarket. Melansir CNBC, Sabtu, 14 Mei 2022, saham Twitter ditutup turun 9,7 persen pada perdagangan Jumat, 13 Mei 2022.

CEO Tesla itu mengumumkan pada bulan lalu, dia bermaksud untuk membeli Twitter seharga USD 44 miliar atau sekitar Rp 645,08 triliun (asumsi kurs Rp 14.661 per dolar AS). Salah satu prioritas utamanya adalah menghapus bot spam dari Twitter.

Bahkan sebelum pengumuman baru-baru ini, nilai pasar perusahaan telah turun menjadi USD 9 miliar di bawah harga penawaran karena kekhawatiran tentang kesepakatan itu. Perusahaan media sosial yang berkantor pusat di San Francisco mengatakan dalam pengajuan mereka memiliki 229 juta pengguna pada kuartal pertama yang dilayani iklan.

 

4 dari 4 halaman

Bill Gates Beri Peringatan

Selasa lalu, Musk mengatakan, dia akan mencabut larangan Twitter terhadap mantan Presiden Donald Trump jika ia resmi mengambil alih perusahaan. Menurut dia, justru larangan mestinya diberlakukan untuk akun palsu atau bot.

"Larangan permanen harus sangat jarang dan benar-benar disediakan untuk akun yang bot, atau scam, akun spam.Saya pikir itu tidak benar untuk melarang Donald Trump," kata Musk di konferensi FT Live's Future of the Car.

"Saya pikir itu adalah kesalahan, karena itu mengasingkan sebagian besar negara dan pada akhirnya tidak membuat Donald Trump tidak bersuara,” imbuhnya.

Sebelumnya, Bill Gates memperingatkan Musk bisa membuat Twitter lebih buruk. Dalam acara KTT CEO The Wall Street Journal, Gates mengatakan tidak jelas bagaimana Musk akan mengubah Twitter jika dia mengambil alih kepemilikan, sementara juga meningkatkan kekhawatiran tentang penyebaran informasi yang salah di platform media sosial itu.

Gates kemudian mempertanyakan apa tujuan Musk dengan Twitter dan apakah dorongannya untuk mempromosikan kebebasan berbicara masuk akal.

"Apa tujuannya untuk akhirnya? Apakah itu cocok dengan gagasan tentang kepalsuan yang tidak terlalu ekstrem yang menyebar begitu cepat [dan] teori konspirasi yang aneh? Apakah dia memiliki tujuan itu atau tidak?" kata Gates.

Sementara, senior investment and markets analyst Hargreaves Lansdown, Susannah Streeter mengatakan beberapa orang kemungkinan akan mempertanyakan apakah akun palsu adalah alasan sebenarnya di balik penundaan ini.

"Harga USD 44 miliar sangat besar, dan ini mungkin merupakan strategi untuk menarik kembali jumlah yang dia bersedia bayarkan untuk mengakuisisi platform," katanya dalam sebuah pernyataan.