Sukses

Ada Aksi Mogok Kerja di Perusahaan Milik Berkshire, Warren Buffett Enggan Ikut Campur

Liputan6.com, Jakarta - Investor dan miliarder Warren Buffett tidak akan ikut campur tangan terkait mogok pekerja baja di unit dari induk perusahaan miliknya Bershire Hathaway. Ia menyampaikan hal itu kepada Senator Bernie Sanders.

Pada 29 Desember 2021, Sanders menulis surat kepada Buffett yang meminta CEO Berkshire Hathaway untuk terlibat dalam pembicaraan antara United Steelworkers Local 40 dan Special Metals yang berbasis di West Virginia. Precision Castparts, anak perusahaan konglomerat Buffett, memiliki Special Metals.

Surat dirilis oleh kantor Sanders pada Kamis, 30 Desember 2021, Warren Buffett mengatakan kepada independen Vermont dia tidak akan masuk ke dalam negosiasi perburuhan. Dia mengutip kebijakan Berkshire membiarkan perusahaannya berurusan secara individual dengan keputusan tenaga kerja dan personel mereka sendiri.

"Saya menyampaikan surat Sanders kepada CEO Precision Castparts tetapi tidak membuat rekomendasi kepadanya untuk melakuka tindakan apa pun. Dia bertanggung jawab atas bisnisnya,” tulis Buffett, dilansir dari laman CNBC, dikutip Minggu (2/1/2022).

Sekitar 450 pekerja Special Metals di Huntington, WV keluar pada 1 Oktober. Perawatan kesehatan adalah salah satu masalah terbesar dalam pembicaraan kontrak karena serikat pekerja mencoba menghindari membayar lebih untuk rencana asuransi yang dapat dikurangkan yang lebih tinggi. Hal itu disampaikan Presiden United Steelworkers Local 40 Chad Thompson, Kamis, 30 Desember 2021.

Thompson mengungkapkan kantor Sanders mengulurkan tangan untuk memberikan bantuan kepada pekerja yang mogok kerja. Dia berbicara dengan senator melalui telepon.

Thompson menghargai Sanders yang menawarkan dukungan dan berharap perhatian yang meningkat akan membantu kemajuan pembicaraan. Namun, Thompson kecewa karena tidak mencapai kesepakatan menjelang Natal. Dia menuturkan, negoisasi akan dimulai kembali minggu depan, lebih dari tiga bulan setelah pemogokan.

"Kami melakukan apa pun yang kami bisa untuk mencoba membantu kami kembali bekerja,” katanya, berterima kasih kepada komunitas Huntington dan serikat pekerja lokal atas dukungan mereka selama pemogokan.

Castparts Presisi tidak segera menanggapi permintaan untuk berkomentar.

 

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 2 halaman

Memastikan Buruh Dapat Perlakuan Baik

Dalam suratnya kepada Buffett, Sanders memintanya untuk mengintervensi dalam pembicaraan demi memastikan para pekerja diperlakukan dengan bermartabat dan hormat.

Di samping itu memastikan pekerja menerima kontrak yang adil artinya perusahaan menghargai kerja keras dan pengorbanan yang telah buruh lakukan.

"Pada saat perusahaan ini dan Berkshire Hathaway sama-sama bekerja dengan sangat baik, tidak ada alasan mengapa pekerja yang dipekerjakan khawatir tentang upah untuk dapat memberi makan anak-anak mereka atau mendapatkan perawatan kesehatan. Tidak ada alasan mengapa standar hidup pekerja keras Amerika ini harus menurun. Saya tahu bahwa Anda dan Berkshire Hathaway dapat melakukan lebih baik dari itu,” jelas sang senator.

Sanders adalah seorang advokat tenaga kerja, telah menempatkan bobotnya di balik berbagai pemogokan dan dorongan serikat pekerja dalam beberapa tahun terakhir. Baru-baru ini, dia berunjuk rasa dengan pemogokan pekerja Kellogg di Michigan.

Buffett, salah satu dari 10 orang terkaya di AS. Dia jarang menjadi sasaran kemarahan Sanders seperti rekan-rekannya termasuk Jeff Bezos dan Elon Musk.

Dalam suratnya kepada Buffett, Sanders mencatat CEO Berkshire ini fasih berbicara tentang krisis yang sekarang dihadapi negara Paman Sam, peningkatan pendapatan dan ketidaksetaraan kekayaan.

 

Reporter: Ayesha Puri

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.