Sukses

Fakta Unik Kawin Silang Hewan, Begini Penyebabnya

Kesamaan genetik memungkinkan terjadinya persilangan karena tidak ada penghalang reproduktif yang signifikan yang mencegah terjadinya pembuahan

Liputan6.com, Jakarta - Kawin silang alam atau hibridisasi pada hewan adalah fenomena yang terjadi ketika dua individu dari spesies yang berbeda melakukan perkawinan dan menghasilkan keturunan.

Meskipun sering dianggap langka, kawin silang ini ternyata lebih umum daripada yang diperkirakan, terutama di habitat liar. Dirangkum dari berbagai sumber, ada berbagai faktor yang menyebabkan terjadinya kawin silang alam, termasuk faktor genetik, lingkungan, dan perilaku.

Pertama, dari sisi genetik, beberapa spesies memiliki kesamaan genetik yang cukup tinggi sehingga memungkinkan terjadinya perkawinan dan menghasilkan keturunan yang subur. Contohnya adalah antara serigala dan anjing, atau antara singa dan harimau.

Kesamaan genetik ini memungkinkan terjadinya persilangan karena tidak ada penghalang reproduktif yang signifikan yang mencegah terjadinya pembuahan. Selain itu, seleksi alam dapat mempengaruhi preferensi pasangan dalam beberapa populasi hewan, memungkinkan individu untuk memilih pasangan dari spesies yang berbeda jika memberikan keuntungan evolusioner.

Faktor lingkungan juga berperan penting dalam terjadinya kawin silang alam. Perubahan lingkungan, seperti deforestasi, urbanisasi, dan perubahan iklim, dapat mengganggu habitat alami hewan dan memaksa mereka untuk mencari pasangan di luar spesies mereka sendiri.

Misalnya, pengurangan habitat yang memisahkan dua spesies yang sebelumnya terisolasi dapat membawa mereka lebih dekat satu sama lain, meningkatkan kemungkinan interaksi dan perkawinan silang.

Selain itu, di daerah di mana dua spesies berbagi habitat yang sama, kompetisi untuk sumber daya dapat menyebabkan individu untuk mencari pasangan dari spesies lain jika pasangan dari spesies yang sama sulit ditemukan.

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 2 halaman

Kawin Silang Alam

Perilaku hewan juga menjadi faktor pendorong kawin silang. Dalam beberapa kasus, hewan mungkin tidak memiliki preferensi yang kuat terhadap spesies mereka sendiri, terutama jika mereka tidak sering bertemu dengan pasangan yang cocok dari spesies mereka.

Misalnya, burung finch di Kepulauan Gal√°pagos menunjukkan variasi dalam perilaku kawin mereka, dan beberapa spesies menunjukkan kecenderungan untuk kawin dengan individu dari spesies lain, terutama jika jumlah pasangan dari spesies mereka sendiri berkurang.

Selain itu, dalam beberapa kasus, perilaku kawin yang salah atau kebingungan identitas spesies dapat mengarahkan hewan untuk memilih pasangan dari spesies yang berbeda.

Adaptasi evolusioner juga berperan dalam mendorong terjadinya kawin silang alam. Dalam beberapa kasus, keturunan hasil kawin silang memiliki keuntungan adaptif yang tidak dimiliki oleh kedua spesies induknya.

Misalnya, keturunan hibrida dari dua spesies ikan dapat memiliki variasi genetik yang lebih besar, meningkatkan kemampuan mereka untuk bertahan hidup dalam kondisi lingkungan yang berubah. Hal ini menunjukkan bahwa hibridisasi dapat menjadi mekanisme penting dalam proses evolusi, memungkinkan spesies untuk merespons perubahan lingkungan dengan lebih cepat.

Selain itu, fragmentasi habitat yang diakibatkan oleh aktivitas manusia juga dapat mendorong terjadinya kawin silang. Ketika populasi hewan terisolasi oleh hambatan buatan seperti jalan raya atau pemukiman.

Mereka mungkin dipaksa untuk mencari pasangan dari spesies yang berbeda ketika populasi mereka sendiri tidak lagi cukup besar atau tersebar untuk memastikan kelangsungan reproduksi.

Fragmentasi ini juga mengurangi variasi genetik dalam populasi, yang dapat mendorong individu untuk mencari pasangan di luar spesies mereka demi meningkatkan variasi genetik dan kelangsungan hidup keturunan mereka. Secara keseluruhan, kawin silang alam pada hewan adalah hasil dari kombinasi kompleks antara faktor genetik, lingkungan, perilaku, adaptasi evolusioner, dan tekanan dari aktivitas manusia.

Fenomena ini menunjukkan bagaimana alam dapat menemukan cara untuk beradaptasi dan bertahan hidup meskipun menghadapi tantangan yang besar. Pemahaman lebih lanjut mengenai hibridisasi alam dapat memberikan wawasan berharga tentang proses evolusi dan pentingnya konservasi keanekaragaman hayati di dunia yang terus berubah.

 

Penulis: Belvana Fasya Saad

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Video Terkini