Sukses

Sido Muncul Bagikan Deviden Rp 540 Milyar

Secara keseluruhan perusahaan membagikan 97% dari laba bersih.

Liputan6.com, Semarang - PT Industri Jamu Dan Farmasi Sido Muncul Tbk memutuskan untuk membagikan dividen final sebesar Rp 18 per lembar saham, dengan total nilai Rp540 Miliar. Keputusan itu berdasarkan Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan (RUPST) yang diadakan di Pendopo Agrowisata, Komplek Pabrik Sido Muncul, Kabupaten Semarang.

Sebelumnya, emiten dengan kode saham SIDO ini telah membagikan dividen interim Rp 12,6 per lembar saham pada bulan November 2023.

Menurut David Hidayat, Dirut Sido Muncul, secara keseluruhan perseroan telah membagikan dividen sebesar 97% dari laba bersih tahun 2023.

“Seiring dengan kinerja bisnis yang positif, kami tetap berkomitmen untuk memaksimalkan value bagi para pemegang saham. Salah satunya melalui pembagian dividen ini,” kata David.

Dalam 5 tahun terakhir, rasio pembayaran dividen perusahaan jamu dan farmasi terbesar dan termodern ini selalu berada di atas 85%. Kinerja ini didukung oleh kondisi keuangan perusahaan yang sangat sehat dengan posisi kas yang stabil.

Pada kuartal pertama tahun 2024, SIDO berhasil membukukan penjualan bersih sebesar Rp1,05 Triliun, sehingga mengalami peningkatan lebih dari 16% dibandingkan dengan periode yang sama tahun sebelumnya. 

David juga menyebutkan bahwa ekspor tumbuh 44%, dengan kontribusi 7% terhadap total penjualan pada kuartal pertama 2024. Ini menunjukkan tren peningkatan belanja konsumen di tahun 2024 mulai terlihat dibandingkan tahun sebelumnya. 

Dari segi profitabilitas, margin laba kotor meningkat menjadi 59% pada kuartal pertama 2024, naik dari 53% pada kuartal pertama 2023. Peningkatan laba kotor didorong oleh efisiensi dalam biaya operasional tidak langsung dan harga bahan baku yang lebih rendah, terutama untuk segmen makanan dan minuman setelah normalisasi supply chain. 

Sedangkan beban operasional, termasuk beban iklan dan promosi, serta beban administrasi dan umum, tumbuh sekitar 10%. Angka ini lebih rendah dari pertumbuhan penjualan. Akibatnya, marjin laba operasional meningkat menjadi 47% dibandingkan dengan 42% pada tahun 2023. Dengan begitu laba bersih setelah pajak mencapai Rp390 Miliar pada kuartal pertama 2024.

"Perusahaan juga akan tetap fokus pada pengenalan produk baru, memanfaatkan media sosial untuk meningkatkan kesadaran merek dan produk, meningkatkan kualitas outlet melalui aplikasi My Sido Muncul, memperluas dan meningkatkan kinerja pasar ekspor, serta menjaga efisiensi biaya," kata David. 

Selain itu perusahaan juga telah menandatangani Perjanjian Kerjasama Penunjukan Sub Distributor dengan PT Atri Distribusindo yang merupakan grup Alfamart untuk mempersingkat jalur distribusi modern trade channel dalam meningkatkan penjualan serta marjin laba. 

David optimis kerjasama serupa akan segera dikembangkan untuk modern trade channel perusahaan lainnya.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.