Sukses

Pemeriksaan Mayor Dedi Hasibuan Diserahkan ke Puspom, Buntut Rombongan TNI Datangi Polrestabes Medan

Mayor Dedi Hasibuan saat ini diketahui mendapatkan pemeriksaan buntut adanya gerombolan prajurit TNI yang mendatangi Polrestabes. Kini, pemeriksaan diserahkan ke Pusat Polisi Militer (Puspom) TNI.

Liputan6.com, Medan Mayor Dedi Hasibuan saat ini diketahui mendapatkan pemeriksaan buntut adanya rombongan prajurit TNI yang mendatangi Polrestabes Medan. Kini, pemeriksaan diserahkan ke Pusat Polisi Militer (Puspom) TNI.

Hal tersebut diinformasikan oleh Kepala Penerangan Kodam (Kapendam) I Bukit Barisan, Kolonel Inf Rico J Siagian, Selasa, 8 Agustus 2023.

"Untuk Mayor Dedi Hasibuan, sekarang sudah di Jakarta," ucapnya.

Pihak Kodam I Bukit Barisan menyerahkan Mayor Dedi Hasibuan ke Puspom TNI untuk menjalankan serangkaian pemeriksaan terkait kedatangannya bersama puluhan prajurit TNI ke Polrestabes Medan pada Sabtu, 5 Agustus 2023.

"Kita serahkan pemeriksaannya ke Puspom TNI," Rico mengungkapkan.

 

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 3 halaman

Prajurit TNI Datangi Polrestabes Medan

Puluhan prajurit TNI beserta Penasehat Hukum Kodam I Bukit Barisan, Mayor Dedi Hasibuan, mendatangi Mapolrestabes Medan, Jalan HM Said, Kecamatan Medan Perjuangan, Kota Medan, pada Sabtu, 5 Agustus 2023.

Kabid Humas Polda Sumut, Kombes Pol Hadi Wahyudi mengatakan, kedatangan prajurit TNI beserta Penasehat Hukum Kodam I Bukit Barisan ke Polrestabes Medan untuk berkoordinasi terkait status penahanan saudara dari Mayor Dedi Hasibuan.

"Beliau tadi hadir ke Kantor Kasat Reskrim (Polrestabes Medan) untuk berkoordinasi terkait permohonan penangguhan penahanan dalam kapasitas mayor Hasibuan sebagai keluarga ARH, seorang tersangka," kata Hadi saat dihubungi Liputan6.com, Senin, 7 Agustus 2023.

Diterangkan Hadi, Mayor Dedi Hasibuan dan puluhan prajurit TNI mendatangi Polrestabes Medan untuk mengetahui sejauh mana proses hukum terhadap ARH dalam perkara dugaan pemalsuan surat keterangan tanah.

"Pada prinsipnya, kepolisian profesional menegakan hukum berdasarkan aturan yang berlaku. Masyarakat, rekan-rekan TNI, siapapun, datang ke kantor polisi itu hal yang biasa," terangnya.

"Kami, TNI dan Polri solid. Setiap hal selalu dikoordinasikan dengan baik, tugas polisi sebagai pelayan kepada semua pihak," sambungnya.

3 dari 3 halaman

Penjelasan Kapendam I Bukit Barisan

Kapendam I Bukit Barisan, Kolonel Inf Rico Siagian, menyampaikan hal yang sama. Disebutkannya, Mayor Dedi Hasibuan bertindak sebagai penasehat hukum ARH yang juga merupakan saudaranya.

"Antara Mayor Dedi dan ARH, mereka bersaudara," ujarnya.Kapendam menyesali tindakan Mayor Dedi Hasibuan yang membawa prajurit TNI mendatangi Kasat Reskrim Polrestabes Medan.

"Kodam I Bukit Barisan dan Polda Sumut solid, berkomitmen setiap persoalan hukum mempercayakan semua prosesnya terhadap kepolisian. Juga, dalam hal ini kepada Polrestabes Medan," sebutnya.

Kapendam I Bukit Barisan, Rico Siagian menegaskan, Kodam I Bukit Barisan memastikan proses hukum kasus dugaan tindak pidana pemalsuan tanda tangan sertifikat tanah yang ditangani Sat Reskrim Polrestabes Medan profesional.

"Penyidik Sat Reskrim Polrestabes Medan telah menetapkan tersangka berinisial ARH. Kita dari Kodam I Bukit Barisan memastikan Polrestabes Medan menanganinya secara profesional," Rico menandaskan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.