Sukses

Kasus Binomo: Mentor Indra Kenz, Fakarich Dituntut 8 Tahun Penjara dan Denda Rp 1 Miliar

Liputan6.com, Medan Fakar Suhartami Pratama alias Fakarich (31) dituntut 8 tahun penjara dan denda sebesar Rp 1 miliar subsider 1 tahun penjara. Guru trading Indra Kenz ini dinyatakan bersalah dalam kasus penipuan via aplikasi Binomo.

Tuntutan terhadap Fakarich dibacakan Jaksa Penuntut Umum (JPU) Chandra Naibaho dalam persidangan di Pengadilan Negeri (PN) Medan, Kamis (6/10/2022). Sidang digelar secara telekonferensi.

JPU menilai perbuatan terdakwa terbukti sebagaimana termaktub dalam Pasal 45A Ayat (1) juncto Pasal 28 Ayat (1) UU Nomor 19 Tahun 2016 tentang Perubahan Atas UU Nomor 11 Tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik (ITE) dan Pasal 5 Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 8 Tahun 2010 tentang Pencegahan dan Pemberantasan Tindak Pidana Pencucian Uang.

"Meminta majelis hakim menjatuhkan hukuman kepada terdakwa Fakar Suhartami Pratama alias Fakarich dengan pidana penjara selama 8 tahun dan denda sebesar Rp 1 miliar subsider 1 tahun penjara," kata JPU Chandra Naibaho di hadapan majelis hakim yang diketuai Marliyus.

JPU Chandra Naibaho memaparkan sejumlah pertimbangan tuntutan. Yang memberatkan, perbuatan terdakwa meresahkan masyarakat karena melakukan hal yang dilarang pemerintah. Yang meringankan, terdakwa bersikap sopan.

"Terdakwa mengakui perbuatan dan berjanji tidak mengulangi," ujarnya.

Setelah mendengarkan tuntutan JPU, majelis hakim menunda persidangan sepekan mendatang untuk agenda mendengarkan pembelaan dari terdakwa.

 

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini:

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Dakwaan JPU

Dalam dakwaan JPU Chandra Naibaho disebutkan, kasus ini berawal pada tahun 2019. Saksi Brian Edgar Nababan selaku customer support Binomo diminta perusahaan Rusia 404 Group untuk menghubungi Fakarich.

Tujuannya menawarkan untuk membuat konten video terkait mempromosikan Binomo dengan bayaran Rp 20 juta hingga Rp 30 juta. Terdakwa menerima, selanjutnya membuat konten video untuk mempromosikan Binomo di Hotel Adimulia, Kota Medan.

Usai membuat konten video, Fakarich menerima pembayaran Rp 25 juta dari Binomo, selanjutnya konten itu diunggah di media sosial YouTube, Instagram, dan website milik pribadinya. Sehingga membuat orang menjadi tertarik untuk bermain Binomo.

"Kursus trading yang diajarkan terdakwa di antaranya saksi Gentur Ratih Ayu Widari, Debora Novina Ambarita, Johan Christian Lumbantobing, T Ibrahim Oaedi, dan Said Fuad Abbad," terang Chandra.

3 dari 4 halaman

Afiliator Binomo

Untuk mempermudah orang-orang mengakses Binomo, Fakarich mendaftar sebagai afiliator. Setiap orang yang mengikuti kelas milik terdakwa bernama Fakar Trading Binomo diwajibkan membayar sejumlah uang.

"Orang yang telah terdaftar dalam kelas kursus diminta nomor ponsel, dimasukan ke dalam grup Telegram yang dikelola terdakwa," Chandra menjelaskan.

Grup mempermudah terdakwa memotivasi dan tutorial untuk bermain Binomo seperti menebak nilai yang terdapat di dalam, apakah naik atau turun. Pemain yang ingin bermain Binomo harus deposit terlebih dahulu minimal Rp 140 ribu.

"Peserta kursus yang diselenggarakan terdakwa tetap lebih banyak mengalami kekalahan dalam bermain Binomo," Chandra meuturkan.

4 dari 4 halaman

Harapan Palsu

Fakarich juga dinilai memberikan harapan palsu menjadi kaya secara instan terhadap para korban. Padahal Binomo tidak mempunyai izin dari Badan Pengawas Perdagangan Berjangka Komoditi (BAPPEBTI) Kementerian Perdagangan.

"Pemain tanpa sadar mempertaruhkan uangnya secara untung-untungan," sebut JPU Chandra.

Fakar selaku afiliator telah mendapatkan keuntungan dari aktivitas trading bodong tersebut. Berdasarkan hasil pengawasan, pengamatan, dan analisis yang dilakukan BAPPEBTI, binary option termasuk Binomo.

Dalam kasus ini Fakarich tidak sendirian. Indra Kenz selaku muridnya juga turut menjadi tersangka dalam kasus Binomo dan dituntut 15 tahun dengan denda Rp 10 miliar.

Tersangka lain, Brian Edgar Nababan, Wiki Mandara Nurhalim, Vanessa Khong, Nathania Kesuma, dan Rudiyanto Pei. Dalam kasus ini total kerugian dari 118 korban mencapai Rp 72,139 miliar.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.