Sukses

Penyalur Kabur, Puluhan TKI dan WNA Bangladesh Terdampar di Pinggir Jalan Kota Dumai

Liputan6.com, Pekanbaru - Puluhan pekerja migran Indonesia (PMI) atau TKI gagal menyeberang ke Malaysia padahal mereka sudah mengeluarkan uang puluhan juta. Penyalur yang menyatakan mereka bisa sampai ke negeri jiran itu menghilang tanpa kabar.

Kepala Kanwil Kemenkumham Riau Mhd Jahari Sitepu menyebut ada 45 PMI ditemukan di sekitar jalan lintas Dumai-Sei Pakning. Semuanya dibawa ke Polres Kota Dumai untuk pengusutan lebih lanjut.

Selain PMI, tambah Jahari, turut pula ditangkap 12 WNA Bangladesh dan 1 WNA Myanmar. Sama dengan TKI ilegal itu, semua WNA itu punya tujuan sama ke Malaysia.

"Pada malam harinya mereka dijanjikan berangkat memakai speedboat ke Malaysia, tiba di pantai, speedboat itu tidak ada," jelas Jahari.

Jahari menjelaskan,WNA itu berangkat dari Banglades dan Myanmar menggunakan pesawat dengan tujuan Malaysia, namun ditolak. Selanjutnya, mereka menuju Jakarta dan diterima.

Dari Jakarta, WNA Bangladesh itu naik bus menuju Kota Dumai. Mereka bertemu dengan seseorang di Kota Dumai yang menjanjikan bisa membawa ke Malaysia menggunakan speedboat dengan syarat membayar dulu.

Setelah uang disetor, WNA itu dijanjikan akan dijemput di sebuah pantai menggunakan speedboat. Malam harinya, WNA itu datang tapi tidak ada satu orang pun di sana.

"Di TKP tidak ada dijumpai tekong ataupun sponsor yang akan memberangkatkan para pekerja imigran tersebut," tambah Jahari.

 

*** Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 2 halaman

Perketat Penjagaan

Selain WNA, PMI juga sudah mengeluarkan uang tak sedikit agar diberangkatkan ke Malaysia. Mereka juga diminta berkumpul di pantai dan disebut akan ada speedboat menjemput.

"Karena tidak ada jemputan, mereka semua sampai di jalan lintas lalu dilaporkan warga ke Polres," terang Jahari.

Atas kejadian ini, Jahari mengingatkan petugas Imigrasi Kota Dumai memperketat penjagaan dan pemeriksaan. Pasalnya selama ini, Dumai menjadi salah satu pintu keluar orang ke Malaysia secara ilegal.

"Jangan segan-segan untuk segera menindak pelanggaran keimigrasian demi keamanan dan ketentraman negara kita tercinta ini," tegas Jahari.

Jahari menjelaskan, Riau berada di perbatasan, khususnya Kota Dumai. Petugas harus lebih ekstra hati-hati karena kerap dijadikan sasaran empuk sebagai jalur penjualan manusia atau human trafficking bahkan penyelundupan narkoba.

"Untuk itu saya harap seluruh jajaran keimigrasian untuk selalu memperkuat sinergitas dan kolaborasi dengan stakeholder terkait demi meminimalisir hal-hal yang tidak diinginkan," pesan Jahari.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.