Sukses

Empat Caro Negara Biso Dapetke Vaksin Covid-19

Liputan6.com, Palembang - Sebagian negara la ngelakuke vaksinasi untuk ningkatke kekebalan dari penularan Covid-19, namun upaya ini dak biso dijadikan perlombaan.

Anggota COVAX Independent Allocation of Vaccines Group (IAVG) Tjandra Yoga Aditama ngomongke, vaksinasi bukan balapan yang dilakuke satu negara, jadinyo harus dilakuke secara merata oleh seluruh negara. Ini jugo untuk nyiptake kekebalan kelompok menyelesaikan pandemi Covid-19.

"Ini bukan rate, ini bukan balapan, pandemi itu di dunia kalu cuma sikok duo negara be yang nyelesaikenyo, pandemi tidak selesai," kata Tjandra, dalam Live Streaming Virtual Class Cek Fakta Liputan6.com, Selasa (27/7/2021).

Tjandra ngungkapke, sebuah negara biso dapatke vaksin dengan empat caro, yaitu dengan beli gunoke duet dewek, tapi caro ini masih ngadepi kendala sebab meski sebuah negara punyo duet untuk beli vaksin tapi pasokan vaksin belom biso menuhi kebutuhan.

"Masalahnyo kalu anggarannyo ado, vaksinnyo yang katek, jadi kebutuhan dak seimbang," ujinyo.

Tjandra ngelanjutke, keduo berdasarkan kerjosamo bilateral duo negara, ketigo kerjosamo multilateral dan keempat dengan buat dewek.

"Untuk dapetke vaksin saat ini ado empat caro," katonyo.

Menurut Tjandra, Covax sebagai lembaga dunia yang ngurusi penyaluran vaksin berejo menuhi kebutuhan vaksin setiap negara. Tapi, saat ini ketersediaan vaksin yang ado jumlahnyo masih di bawah kebutuhan.

"Ado namonyo Covax dibentuk empat organiasi dunia, cak WHO, UNICEF ini ngimpun vaksin ke negara yang butuhke," dio ngomong.

  

*Men nak tau kebenaran informasi yang beredar, cubo WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 cuma dengan ketik kato kunci yang dipengeni.

2 dari 3 halaman

Tentang Cek Fakta Liputan6.com

Ngelawan hoaks atau informasi ngebudike, samo be ngelawan pembodohan. Itu yang ngedasari kami, buat Kanal Cek Fakta Liputan6.com pada 2018. Dan sampe sekarang aktif ngasihke literasi media pada masyarakat luas.

Sejak 2 Juli 2018, Cek Fakta Liputan6.com begabung dalam International Fact Checking Network (IFCN) dan menjadi patner Facebook.

Kami jugo bagian dari inisiatif cekfakta.com. Kerjo samo dengan pihak mano bae, dak akan mempengaruhi independensi kami.

Kalu kamu punyo informasi seputar hoaks atau berita ngolake yang nak kami telusuri dan verifikasi, payo kirim bae ke email cekfakta.liputan6@kly.id.

Nak lebih gancang dapet jawabannyo? Cubo kontak be Chatbot WhatsApp Liputan6 Cek Fakta di 0811-9787-670 atau klik be tautan ini.

3 dari 3 halaman

Cubo Tonton Video Pilihan Ini :