Sukses

Tips Mengobati Trauma Usai Menjalin Hubungan dengan Pasangan yang Kasar

Liputan6.com, Jakarta Meskipun bukan hal yang mudah, keluar dari hubungan yang toxic atau beracun adalah langkah penting yang harus diambil demi kesehatan mental dan keselamatan fisik. Apalagi jika pasangan berani melakukan sikap yang kasar.

Tetapi bagi sebagian orang, meninggalkan hubungan ini tidak membawa kelegaan secara instan yang mungkin Anda bayangkan. Pengalaman traumatis yang menjengkelkan itu dapat menghantui Anda setelahnya, menyebabkan harga diri rendah, mudah tersentak, mengalami kilas balik, atau efek serupa. Dan untuk beberapa orang yang selamat, akibatnya bisa berarti mengalami sindrom hubungan pasca-trauma (PTRS).

Lantas, apa itu sindrom hubungan pasca-trauma?

“PTRS adalah subkategori yang baru diusulkan dari PTSD gangguan stres pasca-trauma yang dapat terjadi sebagai akibat dari mengalami trauma dalam hubungan intim,” kata direktur layanan keluarga dan dukungan di Lightfully Kesehatan Perilaku di Los Angeles Caroline Nichols seperti dilansir dari Well and Good, Rabu (5/10/2022). Dia menambahkan Anda mungkin pernah mendengarnya disebut sebagai "PTSD hubungan.”

Hubungan yang kasar adalah penyebab utama PTRS. “Pelecehan itu bisa terang-terangan, seperti kekerasan fisik, atau lebih subversif, seperti kekerasan finansial,” kata terapis dan pendiri Mindful Kindness Counseling Bonnie Scott.

“Idenya adalah bahwa orang tersebut tidak merasa aman dalam hubungan romantis mereka, dan itu dapat menyebabkan trauma karena itu intinya. Ketika hubungan berakhir dan orang tersebut mencoba untuk melanjutkan, mereka mungkin menemukan gejalanya menghalangi pembentukan hubungan baru. atau merasa aman dalam hubungan sama sekali,” jelasnya.

Gejala tersebut termasuk kecemasan atau panik dan perubahan negatif dalam pikiran dan suasana hati yang mengganggu kehidupan dan fungsi sehari-hari, katanya.

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Faktor Risiko

Beberapa faktor risiko PTRS adalah trauma atau penyalahgunaan, riwayat penyalahgunaan zat, riwayat keluarga PTSD atau gangguan kesehatan mental lainnya, keterampilan koping yang buruk, kurangnya dukungan sosial, dan stres yang berkelanjutan, tambah Nichols. Namun, tidak semua orang yang mengalami hubungan yang kasar akan mengalami PTRS, seperti halnya tidak semua orang yang mengalami trauma akan mengalami PTSD .

Penting untuk dicatat bahwa sementara hal-hal traumatis lain selain pelecehan dapat terjadi dalam suatu hubungan, PTRS khusus untuk hidup melalui kemitraan intim yang kasar.

“Mungkin lebih umum untuk menemukan bahwa mereka yang mengalami trauma dalam hubungan, yaitu, kematian, penyakit serius, kecelakaan) mengembangkan gejala yang berhubungan dengan PTSD,” jelas Nichols.

Berjuang untuk memproses perpisahan yang sangat buruk, misalnya, tidak berarti Anda memiliki PTRS. Namun, “Mungkin sekali seseorang pulih dari putus cinta, mereka mungkin menjadi lebih sadar akan aspek kasar dari suatu hubungan, sehingga mengakibatkan gejala yang berhubungan dengan PTRS,” kata Nichols.

Karena PTRS bukan diagnosis DSM resmi, beberapa terapis hanya menggunakan diagnosis PTSD. “Untuk klien saya, saya menggunakan diagnosis PTSD, terutama karena DSM saat ini telah memperluas definisi dan kriteria diagnostik untuk memasukkan 'paparan berulang' daripada 'paparan tunggal pada peristiwa traumatis sebelumnya',” kata Scott. “Saya selalu menggunakan diagnosis PTSD karena trauma adalah trauma dalam hal gaya dan teori terapi saya.”

Terlepas dari cara memberi label, rasa sakit Anda valid. Tidak peduli seperti apa hubungan, perpisahan itu mengerikan. Dapat dimengerti bahwa mereka dapat mempengaruhi Anda secara mendalam.

 

3 dari 4 halaman

Perbedaan PTRS dan PTSD

Jika PTRS sangat mirip dengan PTSD, mengapa perlu subkategori sendiri? Nah, ada perbedaan antara keduanya.

“Mereka yang mengalami PTRS mengalami gejala relasional alih-alih gejala penghindaran ciri khas yang terkait dengan diagnosis PTSD atau CPTSD,” jelas Nichols. Untuk memecahnya sedikit, orang dengan PTSD atau CPTSD (yang merupakan singkatan dari PTSD kompleks) cenderung menghindari hal-hal yang berkaitan dengan mengingatkan akan trauma, seperti tempat, peristiwa, atau bahkan pikiran dan perasaan. Itu belum tentu terjadi pada orang dengan PTRS, menurut penelitian.

Sebaliknya, orang dengan PTRS mengalami serangkaian gejala yang berbeda yang secara khusus berkaitan dengan hubungan mereka dengan orang lain. Ini termasuk kesulitan mempercayai orang lain, kesepian atau isolasi, melompat ke dalam hubungan baru, rasa malu, rasa bersalah, menyalahkan diri sendiri, dan percaya bahwa dunia tidak aman. Ini mungkin akibat dari bagaimana Anda terluka dalam hubungan tersebut.

Yang mengatakan, ada beberapa tumpang tindih antara gejala PTRS dan PTSD lainnya. Kedua kondisi tersebut melibatkan gejala yang dialami kembali, seperti memiliki kilas balik atau ingatan berulang atau mimpi tentang trauma mereka dan apa yang dikenal sebagai gejala gairah dan reaktivitas, seperti merasa mudah terkejut atau tegang, atau merasa mudah tersinggung atau meledak-ledak marah. Mungkin juga seseorang memiliki kedua kondisi tersebut, tambah Nichols.

Namun, Scott mengatakan individu tidak boleh terlalu fokus untuk mendapatkan label yang tepat sebelum mencari bantuan karena trauma itu kompleks, dan gejala serta pengalaman berbeda dari orang ke orang.

“Pengalaman klinis saya dalam mengobati trauma adalah tidak ada perbaikan cepat apa pun penyebab cederanya,” katanya. "Respons trauma umum dari penghindaran, pikiran dan ingatan yang mengganggu, peningkatan aktivasi sistem saraf, dan perubahan suasana hati yang negatif akan terlihat berbeda untuk setiap klien dan setiap pemicu."

Sebaliknya, Scott mengatakan orang harus fokus terutama untuk mendapatkan bantuan yang mereka butuhkan. “Secara umum, saya akan mengatakan trauma dan kesedihan dapat muncul sebagai banyak gejala yang tumpang tindih, jadi ada baiknya jika itu memengaruhi kehidupan sehari-hari seseorang untuk berbicara dengan seorang profesional tentang hal itu.”

 

4 dari 4 halaman

Cara Mengatasi PTRS

Sayangnya, gejala-gejala ini dapat berlangsung beberapa saat—terutama tanpa pengobatan—dan tidak ada batas waktu yang ditentukan. "Ini sebagian besar dapat diselesaikan, di mana itu tidak mempengaruhi kehidupan sehari-hari Anda, tetapi pemicunya tetap ada dan dapat ditekan kapan saja," kata Scott. "Biasanya, orang paling reaktif antara satu hingga enam bulan pasca-trauma, tetapi aktivasi meningkat dan berkurang sepanjang hidup dan bisa menjadi siklus."

Untuk mengatasinya, Nichols menyarankan agar menemukan terapis yang mendapat informasi trauma untuk didiagnosis dan yang paling penting, menerima perawatan yang tepat. Dia mengatakan untuk mencari terapis yang memiliki pelatihan dalam paparan berkepanjangan (PE), desensitisasi gerakan mata dan pemrosesan ulang (EMDR), terapi pemrosesan kognitif (CPT) atau terapi perilaku kognitif yang berfokus pada trauma (TF-CBT), sebagai bentuk terapi ini ditunjukkan untuk membantu orang memproses dan mengatasi peristiwa traumatis. Scott mempraktikkan kerja trauma berbasis somatik dan brainspotting, dan mengatakan EMDR, terapi naratif, yoga terapeutik, dan terapi kelompok juga merupakan pilihan yang populer.

Untuk mengetahui jenis mana yang terbaik, bicarakan dengan terapis sebelum janji pertama Anda. Ada kemungkinan bahwa beberapa jenis terapi dapat membantu, jadi jangan terlalu memaksakan diri untuk menemukan terapi yang tepat untuk pertama kalinya.

Jangan lupa bahwa hubungan yang Anda miliki dengan terapis Anda adalah yang terpenting. “Seperti dalam semua hubungan terapi, yang penting adalah klien merasa aman dan didukung, dan ada hubungan baik,” kata Scott. Mungkin Anda perlu waktu untuk menemukan yang pas, dan tidak apa-apa.

Nichols juga menyarankan untuk membangun sistem pendukung yang solid yang Anda percaya, terlibat dalam perawatan diri, menetapkan batasan, dan mencoba membuat ruang Anda terasa senyaman mungkin. Scott menambahkan pentingnya minum obat jika diperlukan dan mempelajari keterampilan dasar.

 

Reporter: Aprilia Wahyu Melati

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.