Sukses

Hindari 6 Makanan Ini Jika Tak Ingin Asam Lambung Naik, Apa Saja?

Liputan6.com, Jakarta Salah satu bentuk menjaga lambung tetap sehat adalah dengan menghindari makanan yang bisa menjadi penyebab refluks asam. Bila tidak, gejala asam lambung mungkin akan semakin parah.

Seperti yang diketahui, refluks asam berhubungan dengan asam lambung. Bagi yang belum tahu, refluks asam ini biasa dikenal juga gerd.

“Refluks asam, juga disebut GERD atau gangguan refluks gastroesofagus, terjadi ketika asam dari perut Anda yang digunakan untuk mencerna makanan, naik ke mulut Anda melalui kerongkongan Anda,” jelas salah satu Ahli Gizi Serena Poon seperti dilansir Well and Good, Selasa (27/9/2022).

“Ketika Anda makan, katup di ujung kerongkongan Anda biasanya menutup, tetapi kadang-kadang rileks ketika tidak seharusnya (kadang-kadang disebabkan oleh hal-hal seperti pencernaan yang tertunda atau peningkatan tekanan perut), memungkinkan asam dari perut Anda mengalir di saluran pencernaan. arah lain,” jelasnya lebih lanjut.

Seperti banyak masalah kesehatan lainnya, refluks asam tidak hanya disebabkan oleh satu hal. Salah satu ahli diet yang berbasis di NYC Jennifer Maeng mengatakan bahwa itu dapat dipicu atau diperburuk oleh merokok, kehamilan, stres, kecemasan, obat-obatan, dan kelebihan berat badan, belum lagi sejumlah makanan dan minuman.

Gejala Asam Lambung

Apa pun penyebab refluks asam, gejalanya cenderung tetap sama.

"Refluks asam sering menyebabkan mulas, atau sensasi terbakar di dada, batuk, tenggorokan tersumbat atau gatal, atau regurgitasi," kata Poon.

Sementara itu, penyakit ini mungkin tidak dirasakan oleh Anda saja, tapi juga masih ada lagi yang menjadi pasien gerd lainnya. Data terbaru menunjukkan bahwa sekitar sepertiga dari populasi mengalami sakit maag setiap minggu.

Menurut Poon, refluks asam dan gejalanya biasanya dapat diatasi dengan sedikit perubahan pola makan. Dengan mengingat hal itu, Anda berarti harus mengetahui makanan refluks asam yang harus dihindari untuk membantu mengatasi refluks asam.

 

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 3 halaman

Makanan yang Perlu Dihindari

1. Makanan yang Digoreng dan Berlemak

Meski lezat, Poon mengatakan bahwa makanan yang digoreng dan berlemak dianggap memperburuk refluks asam, sebagian karena mereka membutuhkan waktu lebih lama untuk dicerna, sehingga meningkatkan kemungkinan refluks.

2. Makanan yang Asam

Bahan ini seperti tomat atau buah jeruk. "Makanan ini dapat membuat perut Anda menghasilkan lebih banyak asam, yang dapat menyebabkan refluks," kata Poon.

Dengan mengingat hal ini, jika secara teratur mengalami refluks asam, Anda perlu mengurangi tidak hanya tomat dan buah-buahan segar, tetapi juga pizza, spageti pomodoro, anjing greyhound, dan hidangan populer lainnya yang dibuat dengan biang keladinya.

3. Bawang

Menurut Poon, bawang bombay terkenal menyebabkan gerd. Konon, bawang mentah lebih memicu daripada bawang yang dimasak. Jadi, jika Anda terlalu mencintai sayuran, hindari bawang mentah dan coba memilih bawang panggang, panggang, tumis, dan bawang karamel.

4. Alkohol

"Ada hubungan yang jelas antara konsumsi alkohol dan terjadinya refluks asam, kemungkinan karena kerusakan kerongkongan oleh alkohol dan produk sampingannya," kata Poon.

Karena itu, jika Anda rentan terhadap mulas selama atau setelah minum malam, ada baiknya untuk mengurangi alkohol.”

 

3 dari 3 halaman

5. Makanan Pedas

Baik itu pepperoni, saus pedas, nachos, paprika, atau wasabi, makanan pedas mungkin memuaskan keinginan, tetapi makanan yang pedas juga lebih mungkin menyebabkan refluks asam.

"Ada beberapa penelitian yang menunjukkan makanan pedas dapat menyebabkan refluks asam," kata Poon.

Dia menuturkan, “Sebagian besar pedoman menyarankan untuk menghindarinya jika Anda mengalami gejala GERD.”

6. Makan Larut Malam

Menurut Poon, semakin malam Anda makan, semakin besar kemungkinan mengalami sakit maag.

“Makan larut malam dapat menyebabkan gerd karena berbaring secara horizontal sesaat setelah makan dapat menyebabkan aliran balik asam lambung,” jelasnya.

Cara Lain

Tidak semua orang mengalami refluks asam secara identik. Jadi, meskipun makanan dan minuman yang disebutkan di atas adalah penyebab paling umum, Poon mengakui bahwa apa yang dapat menyebabkan refluks asam pada satu orang mungkin tidak memicu orang lain, dan sebaliknya. Jika Anda mengalami refluks asam kronis, Anda harus berkonsultasi dengan dokter Anda lebih cepat daripada nanti.

"Jika Anda berjuang dengan refluks asam, saya sarankan memulai buku harian makanan," katanya. “Di dalamnya, Anda bisa mencatat saat makan sesuatu—atau aktivitas tertentu (misalnya makan sebelum olahraga)—menyebabkan Anda mengalami refluks asam. Setelah Anda memahami pemicunya, Anda dapat merencanakan diet dan hari yang sesuai.”

 

Reporter: Aprilia Wahyu Melati

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.